Australia rencanakan dukung industri pasca Covid-19

Perindustrian negara tetangga Indonesia yang paling besar yaitu Australia juga terkena dampak krisis ekonomi akibat dari wabah epidemi Wuhan coronavirus covid-19. Perdana Menteri Australia, pak Scott Morrison bermaksud untuk merevitalisasi industri manufaktur Australia yang sakit dalam upaya untuk memulai ekonomi pasca-coronavirus nantinya.

Rencananya pemerintah Australia ini akan melihat pekerja kembali ke pabrik sebagai bagian dari “sektor manufaktur kompetitif maju” yang mengambil keuntungan dari tenaga kerja “sangat terampil” di negara itu.

Sektor manufaktur Australia hanya menyumbang $ 100 miliar per tahun untuk ekonomi nasional, yang menyumbang sekitar 5 persen dari PDB. Tetapi sektor manufaktur ini pernah memainkan peran yang jauh lebih besar, terdiri lebih dari 25 persen ekonomi Australia pada tahun 1960 sebelum penurunannya secara bertahap.

Sekarang, industri manufaktur yang direvitalisasi dapat memberikan jalan keluar dari resesi yang diciptakan oleh pandemi coronavirus.

Tetapi jenis-jenis produk yang dibuat di tanah Australia di masa depan akan berbeda dengan apa yang dibuat di masa lalu.

Kemampuan manufaktur Australia dari setiap bidang industri
Sektor lama sebelum masa Wuhan coronavirus melanda Australia saja sudah banyak yang mati tanpa alasan. Sehingga, berbicara tentang membangun kembali sebuah
Industri manufaktur Australia tanpa memiliki tenaga dan sdm dengan keterampilan yang dibutuhkan dalam kualitas dan kuantitas, tentu tidak akan mudah.

Jenis produk apapun itu pasti membutuhkan pekerja yang sangat terampil untuk menghasilkan dan merupakan jenis produk yang unggul jika dibandingkan dengan dinegara-negara dengan upah lebih rendah. Kualitas negara upah murah tentunya tidak bisa menghasilkan standar yang sama dengan Australia.

Masalahnya, industri ini bukan tentang berapa banyak seseorang dibayar, tetapi mengenai mentalitas SDM dan seberapa banyak pekerja dan pencari kerja yang bersedia untuk memperoleh ilmu yang dibutuhkan dan keterampilan yang terkait, dalam ekonomi yang didominasi oleh 80% + pekerjaan yang sudah ditentukan sebelum masa coronavirus covid-19 ini. Dengan munculnya pertunjukan ekonomi kita telah melihat perubahan lebih lanjut ke arah keterampilan yang lebih rendah yang ternyata masih dibutuhkan oleh ekonomi.

AUSTAL yang merupakan galangan kapal terbesar asal Australia baru saja merampungkan proyek pembangunan kapal alumunium ferry terbesar dalam sejarah industri Asia Tenggara di Vietnam!

Hal pertama itu harus didirikan adalah nilai tambah manufaktur industri itu sendiri di Australia, yang akan menghasilkan nyata permintaan untuk pekerja terampil, pada saat yang sama ada menjadi fokus jangka panjang untuk tidak hanya mengembangkan kuantitas, tetapi juga kualitas tenaga kerja yang sangat terampil, jika industri Australia tidak ingin (atau lebih baik “bisa”) bersaing pada biaya, kualitas dan kecerdikan harus menjadi pendorong untuk keunggulan kompetitif.

Contohnya: Pembangkit tenaga listrik modern memiliki biaya upah yang lebih rendah daripada Australia karena upah minimum yang lebih rendah. Misalnya, pekerja di Bangladesh dapat memperoleh penghasilan hanya $ 140 per bulan.

Itu jauh lebih rendah daripada yang diamanatkan Australia $ 740,80 per minggu ($ 19,90 per jam) upah minimum, membuatnya jauh lebih murah untuk memproduksi beberapa barang di luar negeri.

Tetapi upah hanyalah satu dari banyak faktor yang menentukan daya saing dan keberhasilan sektor manufaktur suatu negara.

Baik Jerman dan Jepang telah mempertahankan sektor manufaktur yang menguntungkan untuk jangka waktu yang lama meskipun membayar upah minimum yang sebanding dengan Australia.

Jika dibandingkan dengan negara industri terbaik seperti Jepang, permintaan dalam negerinya sendiri sudah besar. Pabrik-pabrik di seluruh Jepang memiliki industri manufaktur yang berkembang pesat. Keberhasilan mereka telah didorong oleh jenis barang yang mereka produksi, menurut wakil rektor rektor Inovasi Profesor Universitas Nasional Australia Michael Cardew-Hall.

Meskipun Australia sudah menciptakan peralatan medis kelas dunia, Dr Cardew-Hall mengatakan mereka mengekspor banyak komoditas mentah untuk negara-negara lain untuk diproses daripada memproduksi barang dengan mereka secara lokal.

Contoh utama adalah lithium, komoditas yang ditambang di Australia dan dijual ke Cina untuk diubah menjadi baterai.

Baterai ini kemudian dibeli kembali oleh Australia dengan mark-up yang cukup besar karena ‘nilai tambah’ – transformasi lithium mentah menjadi produk yang dapat dikonsumsi.

Lithium dalam bentuk lepidolit.
Australia adalah produsen lithium utama tetapi hanya bisa mengekspor ke negeri tirai bambu Cina. Mestinya industri Australia dapat berbuat lebih banyak dengan komoditas tersebut. Jenis-jenis produk ini membutuhkan pekerja yang sangat terampil untuk menghasilkan dan merupakan jenis produk dari negara lain dengan upah yang lebih rendah tidak dapat menghasilkan dengan standar yang sama seperti Australia.

“Tidak ada alasan mengapa kita tidak dapat memiliki industri manufaktur yang kuat di sini,” kata Dr Cardew-Hall.

Namun, menumbuhkan industri itu akan membutuhkan dukungan pemerintah dan kebijakan bipartisan yang dirancang dengan baik yang bertahan dalam jangka panjang.

Dukungan kebijakan jangka pendek tidak akan cukup untuk menciptakan industri yang berkembang, kata Dr Cardew-Hall.

Ini bukan hal yang bisa dinyalakan dan dimatikan oleh pemerintah. “

Untuk keterampilan
Untuk membangun jenis industri manufaktur yang disarankan oleh Morrison, Australia perlu membekali pekerja dengan keterampilan yang sesuai untuk pekerjaan itu.

Ekonom senior Centre for Future Work Alison Pennington mengatakan bahwa ini merupakan tantangan terbesar yang akan dihadapi pemerintah.

Setiap sektor manufaktur yang kompetitif membutuhkan tenaga kerja yang terampil,” Ms Pennington mengatakan kepada The New Daily.

Saya tidak bisa melihat jenis kelahiran kembali yang dibicarakan Scott Morrison kecuali TAFE kami didanai lebih baik. ” Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah telah berulang kali mendapat kecaman karena anggaran TAFE yang terlalu rendah dan membuat pemotongan besar untuk sektor ini.

Pemimpin oposisi Anthony Albanese bahkan menyalahkan kurangnya dukungan untuk sektor TAFE atas kekurangan pekerja terampil saat ini.

Tanpa lebih banyak dana TAFE, Ms Pennington mengatakan, kekurangan keterampilan yang signifikan akan merusak peluang negara untuk membangun kembali sektor manufakturnya.

KESIMPULAN

Pemerintah Republik Indonesia sendiri terus berupaya mencari jalan keluar untuk mendorong para pelaku industri di tanah air agar kembali bergairah setelah mendapat tekanan berat dari dampak pandemi Wuhan coronavirus Covid-19. Kebijakan strategis tersebut, perlu diramu bersama dengan seluruh pemangku kepentingan terkait sehingga tepat sasaran. 

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  Siaran Pers Kementrian Perindustrian Australia May 2020

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Mei 27, 2020 @ 8:00 am

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!