Force Gauge itu cara pakainya bagaimana?

Force Gauge merupakan perangkat ukur hand tools yang sangat presisi untuk mengukur berbagai objek. Bagi orang awam dan pemula, pada saat pertama kali menggunakan Force Gauge mungkin sedikit bingung karena tidak tahu harus mulai dari mana. Force Gauge wajib digunakan untuk mengukur elastisitas, daya tahan dari tekanan, kelenturan, kualitas kabel, uji daya tahan otot pada atlet dan lainnya.

Force gages merupakan alat ukur universal dan serbaguna yang digunakan untuk menguji ketahanan benda kerja di semua industri. Seperti namanya, pengukur gaya atau Force Gauges digunakan untuk mengukur gaya dan daya tahan material selama tes stretching atau tarikan dan tes ditekan atau tes dipress.

Tipe Stand vertikal inin bida digunakan dengan bantuan tenanga manual untuk menarik benda kerja yang diuji. Benda kerja bisa berupa kawat, kabel, strip isolasi plastik, sticker atapunkemasan produk dan kertas.

KAPAN & MENGAPA FORCE GAUGE DIGUNAKAN? 

Aplikasi ada dalam lingkungan penelitian dan pengembangan, produksi dan kualitas laboratorium. Alat uji Force Gage sendiri ada dua jenis yaitu tipe mekanikal analog dan tipe digital. Agar hasil lebih presisi dan tingkat pengujian terjamin berulang, Digital force gage diperlihatkan dalam aplikasi pengujian tarik yang dipasang pada stand berbentuk jig tempat uji bermotor.

Force gages adalah instrumen yang ringkas namun mampu yang dapat digunakan untuk berbagai persyaratan pengujian push dan pull. Anda bisa menggunakan Force Gauge untuk menguji kualitas keempukan sofa pada industri mebel dan kursi kantor, menguji kelenturan bahan kulit pada industri ikat pinggang, menguji kualitas tombol keyboard, menguji tingkat kebocoran pada kemasan plastik dan lainnya.

Force gage tersedia dalam berbagai kapasitas gaya, yang mencerminkan banyaknya produk yang berbeda yang perlu diuji. Unit tes biasanya pound, kilogram atau newton. Berbagai dudukan uji, pegangan dan perlengkapan tersedia untuk digunakan dengan instrumen ini, yang sangat bervariasi berdasarkan sampel yang diuji.

Tujuan pengujian utama dalam sebagian besar aplikasi ukur force gauge adalah mencari besaran gaya puncak, atau gaya maksimum yang diamati, selama pengujian. Metrik ini sering digunakan untuk menentukan apakah suatu bagian dapat diterima atau tidak. Misalnya, sekantong keripik kentang yang dapat diterima dapat terbuka dengan kekuatan antara 2 dan 3 Kgf. Bebabn handel pembuka pintu yang dapat diterima pada sebuah mobil mungkin membutuhkan antara 6 dan 8 Newton kekuatan untuk membuka.

Alat uji kekerasan material elastis seperti Durometer juga menggunakan satuan Newton seperti Force Gauge untuk mengetes daya tahan material tersebut dari tekanan identer alat uji.

Meskipun gage gaya mekanik dan digital keduanya banyak digunakan, fokus di sini adalah pada gage gaya digital, yang secara bertahap menggantikan sebagian kekuatan gages mekanik di lapangan. Digital force gage pada dasarnya adalah alat genggam yang berisi sel muatan integral, elektronik, dan tampilan.

Load cell, atau sensor gaya, adalah jantung dari setiap pengukur gaya digital. Sel beban pada dasarnya adalah pegas yang lentur saat gaya diberikan. Saat pegas melentur, gages regangan mengukur regangan ini dan mengeluarkan tegangan: semakin besar gaya, semakin besar regangan dan, oleh karena itu, semakin besar keluaran tegangan. Melalui elektronik dan mikroprosesor, tegangan ini dikonversi menjadi nilai gaya yang ditampilkan pada instrumen.

Berbeda dengan jenis alat ukur lainnya, seperti tachometer dan gage dengan ketebalan lapisan, badan gage force dapat menyaksikan sejumlah besar gaya-secara umum, hingga 1.000 pound. Oleh karena itu, body dan frame dari alat uji force gage biasanya terbuat dari bahan yang kuat seperti Alumunium Casting maupun baja.

Seperangkat set Force gauge digital umumnya memiliki beragam jenis aksesoris pengait maupun mata identer penekan berbeda fungsi yang sudah terkalibrasi.

CARA MENGGUNAKAN FORCE GAGE

Penggunaan yang benar dari force gage itu sederhana, tetapi kegagalan untuk mengikuti beberapa pedoman dasar dapat mengakibatkan kerusakan instrumen dan hasil yang tidak benar atau tidak konsisten.

Dalam sebagian besar pengujian komponen yang diproduksi, penting bahwa beban diterapkan secara aksial terhadap instrumen. Jika tidak, ada kemungkinan kerusakan dapat terjadi pada load cell, atau pembacaan gaya yang ditampilkan mungkin miring karena sudut pengukuran.

Poin lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa force gage tidak boleh digunakan untuk mengukur guncangan atau beban impak. Penumpukan kekuatan yang tiba-tiba mungkin tidak diukur dengan sangat akurat; force gages paling efektif pada tes durasi yang lebih lama.

Kecepatan yang konsisten adalah faktor penting meskipun sering diabaikan dalam pengukuran gaya. Karena itu, pengujian genggam tidak disarankan untuk sebagian besar aplikasi. Bergantung pada kecepatan tes, sampel mungkin memerlukan kekuatan yang lebih besar atau lebih kecil untuk mencapai tujuan tes. Apa pun kecepatannya, harus konsisten sehingga pengujian selanjutnya dapat dibandingkan sesuai dengan parameter yang sama. Banyak standar telah diterbitkan yang menentukan kecepatan tes.

Dudukan uji bermotor atau dudukan uji manual, khususnya jenis roda tangan, berguna dalam membantu mencapai konsistensi kecepatan. Itu juga menyelaraskan pengukur kekuatan dengan benar dan biasanya menyediakan lubang pemasangan yang cukup fixture.

Pengujian gaya tarik-lepas komponen mainan ditampilkan di sini menggunakan force gage dengan dudukan uji dan genggaman. 

Force gauge dari IMADA Jepang tipe PSH ini memiliki tampilan analog yang memudahkan pengukuran toleransi tarik. Alat ukur ini cukup populer digunakan oleh kalangan atlet dan gymnastik dan medis untuk menguji kemampuan otot dalam menarik gaya tarik maupun gaya tekan kompresi otot lengan tangan maupun kaki.

MENAFSIRKAN HASIL PENGUKURAN FORCE GAUGE

Seperti dibahas sebelumnya, gaya puncak sering dianggap sebagai penentu paling penting dalam uji gaya. Dalam aplikasi seperti itu, tipikal untuk lingkungan produksi, sejumlah kekuatan puncak dari suatu bets dapat dikumpulkan dan dianalisis. Adalah umum untuk menetapkan batas kontrol yang dapat diterima atas dan bawah dan menghasilkan statistik dari data ini.

Beberapa aplikasi lain membutuhkan lebih dari sekedar puncak. Pengujian laboratorium sering meminta profil kekuatan untuk direkam dan digunakan untuk menganalisis secara ilmiah perilaku sampel. Ini umum dalam pengujian bahan-misalnya, pengujian logam dan plastik-dan juga dalam rakitan pengujian seperti tutup botol, kantong tertutup dan tombol tekan.

KESIMPULAN

Force Gage merupakan alat uji sekaligus instrumen yang mampu yang memiliki banyak aplikasi. Alat uji Force Gauge dapat digunakan untuk berbagai pengukuran gaya puncak sederhana, tetapi juga dapat digunakan dalam aplikasi uji canggih yang membutuhkan analisis ilmiah sampel. Dengan penggunaan aksesoris jepit maupun mata identer yang tepat, Force Gauge dapat menghasilkan banyak data berguna yang dapat digunakan oleh para profesional berkualitas untuk mengukur kualitas produk jadi.

Menggunakan Force Gauge itu tidak sulit dan bahkan tipe digitalnya jika digunakan dengan stand pengukur bertenaga motor listrik lebih akurat daripada uji manual dengan tangan.

Jika Anda berminat untuk membeli perlengkapan machine tooling, cutting tool maupun quality tester silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]
Semoga menambah bahan referensi anda! Wassalam!


Sumber:
Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Desember 30, 2019 @ 9:49 am

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!