Polishing itu apa sih?

Beragam produk industri modern yang kita gunakan sehari-hari memiliki fungsi dan tujuan penggunaan yang sesuai. Hasil benda kerja yang permukaannya berkilau dan halus membutuhkan proses pengerjaan peghalusan dan polishing secara bertahap. Di artikel ini kita bahas lebih ringkas kenapa proses poles atau polishing digunakan didunia pabrikasi.

KENAPA POLISHING DIPERLUKAN?

Polishing merupakan proses menciptakan permukaan yang halus dan mengkilap dengan menggosoknya atau menggunakan bantuan reaksi kimia, meninggalkan permukaan dengan pantulan cahaya yang berkilau signifikan (masih dibatasi oleh indeks refraksi bahan sesuai dengan persamaan Fresnel.).

Hasil kemulusan permukaan ini juga bukan berarti flat atau datar secara sempurna. Tentu saja ada toleransi tingkat kekasaran permukaan yang berupa lembah dan gunung dengan ukuran tingkatan mikroskopis.

Setiap hasil polesan akan menghasilkan kualitas yang variatif tergantung dari beberapa bahan (seperti logam, kacamata, batu hitam atau transparan), pemolesan juga dapat mengurangi refleksi difus hingga nilai minimal.

Ketika permukaan yang tidak dipoles dilihat dengan mikroskop dan diperbesar ribuan kali, biasanya terlihat seperti gunung dan lembah. Dengan proses pemolesan Polishing secara abrasi berulang, maka “gunung-gunung” itu menjadi aus sampai hampir mendatar atau menjadi hanya “bukit-bukit” kecil. Proses pemolesan dengan abrasive dimulai dengan yang grade yang kasar dan secara bertahap akan menjadi halus.

Beberapa penggunaan umum untuk bahan abrasif termasuk menggiling, memoles, menggosok, mengasah, memotong, mengebor, mengasah, menjilat, dan mengampelas dengan paduan mesin poles abrasif yang tepat.

APA SAJA YANG BISA DI POLISH?

Polishing bisa dilakukan dengan material abrasive yang sangat umum dan digunakan sangat luas dalam berbagai aplikasi industri, rumah tangga, dan teknologi. Hal ini menimbulkan variasi yang besar dalam komposisi fisik dan kimia dari bahan abrasif serta bentuk dari bahan abrasif.

Poles atau polishing merupakan proses menciptakan permukaan yang halus dan berkilau dengan menggosoknya atau dengan menerapkan perawatan kimiawi, menggunakan kompon buffing yang sesuai dengan tipe material.

Beberapa penggunaan umum untuk bahan abrasif termasuk mengampelas, menggiling, menggerus, memoles, menggosok, mengasah, memotong, mengebor, mengasah, sepuh, dan lapping yang menggunakan serat dan butiran mineral dengan diameter grit sesuai. (Untuk kesederhanaan, “mineral” dalam artikel ini akan digunakan secara longgar untuk merujuk pada mineral dan zat mirip mineral, baik buatan manusia maupun bukan.)

Poles atau polishing merupakan proses yang dilakukan berulang dan melalui tahapan perlakuan agar permukaan yang bersih didapat dengan pantulan berkilau sesuai standar yang ditargetkan.

Kekuatan produk yang dipoles biasanya lebih tinggi daripada bagian permukaan produk kasarnya karena hilangnya konsentrasi tegangan yang ada di permukaan kasar tersebut.

Jika kembali dilihat dengan menggunakan mikroskop metalografi maka permukaan benda logam yang kasar tersebut akan terlihat membentuk sudut tajam dan cacat lainnya yang memperbesar tekanan lokal di luar kekuatan material yang melekat.

Pemolesan dengan abrasive yang sangat halus berbeda secara fisik dari abrasi yang lebih kasar, dalam material tersebut dihilangkan pada tingkat molekuler, sehingga laju tersebut berkorelasi dengan titik didih daripada titik leleh material yang dipoles.

Senyawa kompon diperlukan sebagai pelicin dan penghalus permukaan yang dipoles seara kimiawi dan friksi

APLIKASI POLISHING APA SAJA?

Beragamnya jenis material yang dipoles juga membutuhkan teknologi dan metode pemolesan atau finish polishing yang bermacam pula. Proses pemolesan di industri metalworking meliputi:Burnishing, Finishing massal, Finishing basah, Finishing getaran, Sodablasting dan lainnya.

Namun di industri elektronik san semikonduktor, biasanya menggunakan teknologi pemolesan kimia-mekanik, yang digunakan dalam fabrikasi menggunakan seperangkat alat dan mesin khusus.

Fabrikasi dan pengujian komponen optik menerapkan teknologi Flame polishing. Teknik Polishing ini juga tergolong jenis pemolesan yang digunakan pada kaca dan termoplastik. Ultra-fine, abrasive paste polishing, polishing untuk permukaan kerja yang lembut atau rapuh. Vapor polishing, metode pemolesan plastik untuk kejernihan optik.

Hasil polesan dan kualitas permukaan material bisa diukur dengan alat inspeksii Surface roughness tester.

KESIMPULAN

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja perbengkelan profesional ataupun beragam alat kerja abrasif, polishing, poles dan alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui email : [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Mei 19, 2020 @ 6:20 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: