Polishing itu apa sih?

Hasil benda kerja yang permukaannya berkilau dan halus membutuhkan proses pengerjaan peghalusan dan polishing secara bertahap. Polishing merupakan proses menciptakan permukaan yang halus dan mengkilap dengan menggosoknya atau menggunakan bantuan reaksi kimia, meninggalkan permukaan dengan pantulan specular yang signifikan (masih dibatasi oleh indeks refraksi bahan sesuai dengan persamaan Fresnel.). Setiap hasil polesan akan menghasilkan kualitas yang variatif tergantung dari beberapa bahan (seperti logam, kacamata, batu hitam atau transparan), pemolesan juga dapat mengurangi refleksi difus hingga nilai minimal.

Ketika permukaan yang tidak dipoles dilihat dengan mikroskop dan diperbesar ribuan kali, biasanya terlihat seperti gunung dan lembah. Dengan proses pemolesan Polishing secara abrasi berulang, maka “gunung-gunung” itu menjadi aus sampai hampir mendatar atau menjadi hanya “bukit-bukit” kecil. Proses pemolesan dengan abrasive dimulai dengan yang grade yang kasar dan secara bertahap akan menjadi halus.

Kekuatan produk yang dipoles biasanya lebih tinggi daripada bagian permukaan produk kasarnya karena hilangnya konsentrasi tegangan yang ada di permukaan kasar tersebut. Jika kembali dilihat dengan menggunakan mikroskop metalografi maka permukaan benda logam yang kasar tersebut akan terlihat membentuk sudut tajam dan cacat lainnya yang memperbesar tekanan lokal di luar kekuatan material yang melekat.

Pemolesan dengan abrasive yang sangat halus berbeda secara fisik dari abrasi yang lebih kasar, dalam material tersebut dihilangkan pada tingkat molekuler, sehingga laju tersebut berkorelasi dengan titik didih daripada titik leleh material yang dipoles.

Beragamnya jenis material yang dipoles juga membutuhkan teknologi dan metode pemolesan atau finish polishing yang bermacam pula. Proses pemolesan di industri metalworking meliputi:Burnishing, Finishing massal, Finishing basah, Finishing getaran, Sodablasting dan lainnya.

Namun di industri elektronik san semikonduktor, biasanya menggunakan teknologi pemolesan kimia-mekanik, yang digunakan dalam fabrikasi menggunakan seperangkat alat dan mesin khusus.

Fabrikasi dan pengujian komponen optik menerapkan teknologi Flame polishing. Teknik Polishing ini juga tergolong jenis pemolesan yang digunakan pada kaca dan termoplastik. Ultra-fine, abrasive paste polishing, polishing untuk permukaan kerja yang lembut atau rapuh. Vapor polishing, metode pemolesan plastik untuk kejernihan optik


Sumber: pengalaman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *