Bisakah minyak ragi menggantikan minyak kelapa sawit?

Indonesia merupakan produsen sekaligus perkebunan sawit terbesar didunia. Minyak sawit memang dikenal lebih murah dari minyak goreng lain seperti minyak kacang, minyak zaitun mauun minyak kelapa.

Minyak kelapa sawit berlimpah, dan sangat bermanfaat – tetapi produksinya melibatkan perusakan hutan hujan tropis. Startup diseluruh dunia saat ini berlomba untuk mengganti minyak sawit dengan minyak dari kultur ragi. Bisakah mereka mengalahkan harga minyak sawit yang rendah?

KENAPA INDUSTRI MINYAK SAWIT POPULER?

Harga dunia memang diatur oleh mekanisme pasar komoditas. Minyak kelapa sawit merupakan minyak nabati yang paling umum digunakan di dunia karena memiliki beberapa keuntungan: Pertama, biaya produksinya yang paling murah. Sekitar 73 juta metrik ton minyak sawit mentah dijual dengan harga grosir rata-rata $ 575 per ton pada 2019.

Minyak nabati termurah berikutnya adalah minyak kedelai, bunga matahari, dan minyak lobak. Hargany cukup berfluktuasi, tetapi biasanya antara 15% hingga 50% lebih mahal daripada minyak sawit dan terkadang hampir dua kali lipat harganya.

Kedua, “komposisi asam lemak kompleks dari minyak sawit membuatnya sangat serbaguna,” menurut Sophie Parsons dari University of Bath, yang merupakan bagian dari kelompok yang meneliti potensi minyak dari kultur ragi untuk menggantikan minyak sawit.

Sekitar setengah dari “mesocarp” buah kelapa sawit, atau daging buah, terbuat dari asam lemak jenuh yang padat pada suhu kamar, ideal untuk digunakan dalam makanan ringan seperti kue dan permen batangan, adonan pizza, margarin, es krim, dan produk lain, termasuk barang bukan makanan seperti kosmetik. Separuh asam lemak buah kelapa sawit lainnya berbentuk cair pada suhu kamar. Minyak sawit cair banyak digunakan sebagai minyak goreng di negara-negara Asia.

KAPITALISME VS. ORANGUTAN
Sayangnya, karena kelapa sawit hanya dapat tumbuh di daerah tropis basah, ekspansi perkebunan kelapa sawit yang pesat telah mengakibatkan hilangnya beberapa hutan paling tua, indah, dan kaya satwa liar di dunia.

Sekitar 85% minyak sawit dunia diproduksi di Indonesia dan Malaysia. Pulau Kalimantan, terbagi antara Indonesia, Malaysia, dan Brunei, merupakan hot spot keanekaragaman hayati yang menampilkan gajah kerdil, macan dahan, burung cendrawasih, orangutan, dan ratusan spesies satwa liar langka lainnya. Pulau ini juga menjadi rumah bagi 8,4 juta hektar (20,7 juta acre) perkebunan kelapa sawit – sekitar 45% dari total global.

Menurut Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), “produksi minyak sawit meningkat 15 kali lipat antara tahun 1980 dan 2014,” permintaan yang berlipat ganda atau tiga kali lipat pada pertengahan abad kemungkinan besar, dan “ekspansi kelapa sawit dapat mempengaruhi 54 % mamalia terancam dan 64% burung terancam secara global. “

Minyak sawit lebih murah terutama karena menggunakan lebih sedikit lahan per ton minyak yang diproduksi sekaligus tidak memasukkan perhitungan pajak kerugian hayati dan kerusakan lingkungan yang diakibatkannya. Sementara satu hektar lobak bisa menghasilkan sekitar satu ton minyak, satu hektar kelapa sawit menghasilkan 4 atau 5 ton. “Karena tanaman minyak lain memiliki hasil yang lebih rendah [per hektar] daripada kelapa sawit, menggantikannya bukanlah solusi. Untuk mengurangi dampaknya terhadap keanekaragaman hayati, minyak sawit perlu diproduksi secara lebih berkelanjutan dengan menghindari deforestasi dan menghentikan penggunaan minyak sawit non-pangan, “IUCN mengatakan dalam laporan terbaru.

BISAKAH MINYAK SAWIT DIGANTIKAN?
Tetapi ahli biologi penelitian Thomas Brück mengatakan kepada DW bahwa ada solusi alternatif yang tersedia. Kepala kelompok penelitian biologi sintetik di Technical University of Munich (TUM) dan rekan penelitinya, Mahmoud Masri, memproduksi minyak ragi dengan menanam ragi alami yang kaya minyak dalam tong fermentasi, dan kemudian memanen minyak dalam dampak rendah , proses yang ramah lingkungan.

“Sel-sel ragi dapat memakan hampir semua makanan organik, mulai dari limbah kayu atau jerami hingga sisa makanan restoran, dan bahkan rumput laut olahan, sehingga biaya ekologis dari bahan baku dapat dijaga sangat rendah,” jelas Masri. Tantangannya sekarang, katanya, adalah mengembangkan peralatan dan proses untuk meningkatkan ukuran batch kultur ragi ke skala industri.

Sophie Parsons juga mengatakan berbagai galur kultur ragi yang kaya minyak dapat menggantikan setiap komponen minyak sawit dengan minyak yang sangat mirip. Ini telah ditunjukkan dalam berbagai eksperimen laboratorium, catatnya, tetapi teknologinya belum tersedia dalam skala komersial.

Menurutnya tidak mungkin mencapai volume produksi minyak ragi sebesar minyak sawit, yang berarti sekitar 70 juta ton per tahun. Selain itu, dia mengatakan kepada DW bahwa “itu tidak akan terjadi tanpa dukungan kebijakan” dalam bentuk peraturan Uni Eropa atau investasi publik yang mendorong alternatif pengganti minyak sawit.

Peneliti TUM Mahmoud Masri memegang botol dengan lemak cair (kiri) dan lemak padat (kanan) yang dihasilkan dari kultur minyak ragi menggunakan tong fermentasi di sebelah kiri. Minyak dari berbagai jenis ragi dapat menggantikan fraksi cair dan padat minyak sawit

Membayar untuk skala industri massal: Dimana uangnya?

Parsons dan Brück keduanya mengatakan akan sangat membantu jika Uni Eropa akan meningkatkan pengeluaran publik untuk pengembangan bioreaktor. Brück memperkirakan bahwa “sekitar € 200 juta” ($ 236 juta) akan cukup untuk memindahkan teknologi untuk menumbuhkan kultur ragi yang kaya minyak ke skala industri.

“Lab kami di TUM adalah penyedia pengetahuan… Kami bekerja sama dengan tempat pembuatan bir dan perusahaan industri lainnya yang sudah mengetahui cara memelihara kultur ragi skala industri,” katanya, menyarankan beberapa cara bagaimana investasi harus dibiayai.

Biaya tambahan yang kecil dapat dikenakan untuk setiap ton minyak sawit yang diimpor ke Eropa, misalnya, dengan uang yang dihabiskan untuk mendanai penelitian minyak ragi. Atau UE dapat meminta perusahaan Eropa untuk mendapatkan beberapa persen pasokan minyak nabati mereka dari bioreaktor mikroba pada tahun tertentu, mis. 2024. Itu akan menarik investasi swasta untuk meningkatkan teknologi ini.

Bagaimanapun, perlombaan menuju komersialisasi alternatif minyak goreng sawit ini telah dimulai. Grup TUM telah membentuk perusahaan baru bernama Global Sustainability Transformation (GST), dipimpin oleh Mahmoud Masri. Dan pada bulan Maret tahun ini, Breakthrough Energy Partners (BEP), dana modal ventura berteknologi bersih yang didirikan bersama oleh pendiri Microsoft Bill Gates, menginvestasikan $ 20 juta (€ 16,9 juta) di sebuah perusahaan rintisan yang berbasis di New York, C16 Biosciences, yang tujuannya adalah untuk menghasilkan minyak ragi dalam bioreaktor komersial.

KESIMPULAN

Manajemen produksi dan riset akan mengalami tekanan untuk memastikan proses industri yang kompetitif. Pastikan untuk bermitra dengan anggota staf kami yang berpengalaman. Kami memiliki hubungan dengan manufaktur machine tools di seluruh dunia, memastikan kemampuan untuk menghubungkan persyaratan manufaktur Anda dengan solusi cutting tools dan alat perkakas presisi yang paling cocok untuk kebutuhan spesifik dan khusus Anda.

Metalextra berkomitmen untuk menyediakan teknologi permesinan yang unggul dan terdepan serta solusi proses rekayasa inovatif yang memungkinkan produsen untuk fokus membuat apa yang penting agar produktifitas industri presisi anda meningkat.

Untuk penawaran atau informasi lebih lanjut alat kerja perbengkelan profesional ataupun beragam alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected] 

Sumber:

DW.com Can yeast oil save rainforests from palm oil plantation pressure? Dengan translasi dan penambahan seperlunya

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Januari 22, 2020 @ 12:59 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!