Menampilkan 1–12 dari 42 hasil

Rp6,999,999

Gergaji atau Sawing merupakan alat kerja pemotong material yang terdiri dari rupa bentuk pisau, kawat, atau rantai yang terjalin dengan ujung bergigi keras. Dari metode kerja mekanis, industri penggergajian umumnya ada dua jenis yaitu; Band Saw atau dikenal dengan nama Bensaw, dan Circular saw atau dikenal juga dengan nama Serkel.

Mesin gergaji bekerja berdasarkan prinsip penggerusan potongan yang dibuat dengan menempatkan pisau bertepi dan bergigi pada material dan menggerakkannya dengan kuat ke depan dan ke belakang atau ke depan secara terus menerus.

Gaya friksi pada mesin gergaji ini dapat diterapkan dengan tenaga otot tangan, atau ditenagai oleh listrik atau sumber daya lainnya. Sedangkan mata pisau Gergaji yang abrasif memiliki bilah melingkar bertenaga yang dirancang untuk memotong logam atau keramik yang memiliki debu dan karakter struktur material yang abrasif pula.

Istilah yang sering digunakan dalam spesifikasi gergaji:

Gergaji abrasif/Abrasive saw:

Gergaji yang dipotong dengan bentuk serkel atau pita yang bermata kasar abrasif seperti amplas, bukan berbentuk bilah bergigi.

Back/Punggung Belakang:

Spesifikasi tepi berlawanan dengan tepi bergigi.

Fleam:

Sudut muka gigi relatif terhadap garis tegak lurus muka gergaji.

Gullet:

Lembah di antara titik-titik gigi.

Heel/Tumit:

Ujung yang paling dekat dengan pegangan.

Kerf:

Saluran sempit yang ditinggalkan oleh gergaji dan (terkait) ukuran lebarnya. Garitan tergantung pada beberapa faktor: lebar mata gergaji; set gigi pisau; jumlah goyangan yang tercipta selama pemotongan; dan jumlah bahan yang ditarik keluar dari sisi potongan. Meskipun istilah “garitan” sering digunakan secara informal, untuk merujuk hanya pada ketebalan mata gergaji, atau lebar set, ini bisa menyesatkan, karena pisau dengan ketebalan dan set yang sama dapat membuat garitan yang berbeda. Misalnya, bilah yang terlalu tipis dapat menyebabkan goyangan yang berlebihan, menciptakan garitan yang lebih lebar dari perkiraan. Goresan yang dibuat oleh bilah yang diberikan dapat diubah dengan menyesuaikan set giginya dengan alat yang disebut penyetel gigi gergaji. Goresan yang ditinggalkan oleh sinar laser dapat diubah berdasarkan kekuatan laser dan jenis bahan yang dipotong.

Ponits per Inch / Poin per inci (25 mm):

Pengukuran frekuensi gigi yang paling umum pada mata gergaji. Ini diambil dengan mengatur ujung (atau titik) salah satu gigi pada titik nol pada penggaris, dan kemudian menghitung jumlah titik antara tanda nol dan tanda satu inci, inklusif (yaitu, termasuk kedua titik di tanda nol dan titik mana pun yang sejajar tepat dengan tanda satu inci). Selalu ada satu titik lebih banyak per inci daripada jumlah gigi per inci (misalnya, gergaji dengan 14 titik per inci akan memiliki 13 gigi per inci, dan gergaji dengan 10 titik per inci akan memiliki 9 gigi per inci). Beberapa gergaji tidak memiliki jumlah gigi per inci yang sama di seluruh panjangnya, tetapi sebagian besar memiliki. Mereka yang memiliki lebih banyak gigi per inci pada jari kaki digambarkan memiliki gigi inkremental, untuk mempermudah memulai pemotongan gergaji.

Rake:

Sudut muka depan gigi relatif terhadap garis tegak lurus dengan panjang gergaji. Gigi yang dirancang untuk memotong dengan butiran (ripping) umumnya lebih curam daripada gigi yang dirancang untuk memotong butiran (crosscutting)

Set:

Sejauh mana gigi ditekuk ke samping menjauhi mata pisau, biasanya pada kedua arah. Pada kebanyakan gergaji bergerigi modern, gigi dipasang, sehingga garitan (lebar potongan) akan lebih lebar dari bilah itu sendiri. Hal ini memungkinkan pisau untuk bergerak melalui potongan dengan mudah tanpa mengikat (tersangkut). Set mungkin berbeda tergantung pada jenis pemotongan yang akan dilakukan gergaji. Sebagai contoh, rip saw memiliki gigi yang sama dengan sudut yang digunakan pada pahat, sehingga material dapat sobek atau sobek. Sebuah “gergaji pemotong siram” tidak memiliki set di satu sisi, sehingga gergaji dapat diletakkan rata di atas permukaan dan dipotong sepanjang permukaan itu tanpa menggoresnya. Set gigi mata pisau dapat diatur dengan alat yang disebut dengan gergaji.

Teeth/Gigi:

tonjolan tajam di sepanjang sisi pemotongan gergaji.

Teeth per Inch / Gigi per inci:

Pengukuran alternatif frekuensi gigi pada mata gergaji. Biasanya disingkat TPI, seperti dalam, “Pisau yang terdiri dari 18TPI.” (bandingkan poin per inci.)

Toe / Jari kaki:

Ujung terjauh dari pegangan.

Toothed Edge / Tepi bergigi:

tepi dengan gigi (pada beberapa gergaji kedua ujungnya bergigi).

Web / Jaring:

Mata gergaji sempit yang dipegang dalam bingkai, dikerjakan dengan tangan atau mesin, terkadang dengan gigi di kedua ujungnya

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!