Collet chuck ITU APA?

Collet merupakan bagian integral dari pemesinan, namun begitu banyak salha kaprah dan istilah yang keliru atau salah menggambarkannya sebagai chuck. Ada beragam tipe collet dengan kapasitas perangkat yang disalahpahami. Tentunya dari katalog manufaktur, ada berbagai jenis dan tipe toolholder dan opsi yang hampir tak terbatas. Memang tidaklah mudah untuk memilah-milah opsi ini. Kami di Metalextra pun sering menerima pertanyaan semacam ini. Mari kita bahas satu demi satu.

Karena permesinan berkecepatan tinggi semakin umum, collet tipe klasik kadang-kadang tidak memberikan daya cengkeram yang memadai dalam pengerjaan mesin modern. Ketika operasi terlalu agresif untuk collet chuck, Chatter atau getaran vibrasi tinggi bisa terjadi dan dapat menyebabkan alat pemotong keluar dari dudukan. Mesin penggilingan mekanis menghadirkan solusi yang memungkinkan untuk masalah ini.

Collet memang komponen vital dari holder chuck, tetapi tidak identik. Sementara chuck dikencangkan di sekitar objek, collet memanfaatkan tekanan penjepit dengan membentuk kerah di sekitar objek yang dipegang, memegangnya dengan aman di tempatnya. Gaya penjepitan ini adalah pengetikan yang diterapkan melalui desain tirus yang menggunakan selongsong dan permukaan silinder bagian dalam. Meskipun ada berbagai desain, semua tipe collet beroperasi dengan ditekan pada elemen yang akan dipegang, sehingga menghasilkan keselarasan yang akurat dan gesekan statis. Meskipun collet tidak cocok untuk setiap alat dan operasi, collet ini memungkinkan pemusatan diri, ketahanan terhadap tekanan pelonggaran, pelepasan cepat dan penjepit mantap.

Collet ulir eksternal tipe-W (merah) ditarik ke dudukan spindelnya (hijau) dengan drawbar (biru), menjepit, memutar dan kemudian melepaskan poros sehingga cutting tool bisa terjepit erat.

JENIS COLLET

Jenis Collet untuk Pengerjaan Kayu dan Pengerjaan Logam tentunya berbeda. Seperti halnya alat atau chuck, ada beragam collet, menjadikannya perangkat penjepit yang serbaguna. Namun, secara umum, tipe collet yang berbeda digunakan dalam dua bidang konstruksi dan manufaktur.

1. UNTUK WOODWORKING

Seharusnya tidak mengherankan bahwa collet berguna dalam pengerjaan kayu, karena merupakan alat yang ditemukan dalam mesin bor dan mesin lainnya. Namun, collet paling sering digunakan pada router untuk menahan bit cutting di tempatnya. Collet diamankan ke alat menggunakan mur collet heksagonal, yang memungkinkan untuk dikencangkan atau dilonggarkan ke spindel motor listrik. umumnya bor tangan listrik murah dan drill press sederhana menggunakan ini. Bisa dilihat dari cara pengencangannya yang umumnya hanya memilki 3 atau 4 bilah penjepit.

2. UNTUK METALWORKING

Sementara pengerjaan kayu mungkin hanya memiliki beberapa varietas collet, pengerjaan logam menggunakan banyak jenis dengan berbagai kapasitas penahanan. Memang, collet pengerjaan logam standar digunakan untuk memegang bar bulat atau alat, tetapi ada juga collet heksagonal, persegi dan berbentuk lainnya untuk tugas dan alat khusus. Selain bentuk dan gaya yang berbeda, ada juga e-collets dan step collets. E-collets atau collets lunak biasanya dikerjakan untuk pekerjaan tertentu sementara collet langkah dirancang untuk menampung bagian yang lebih besar.

Collet chuck relatif murah dibandingkan dengan jenis pemegang alat lainnya. Jumlah ukuran yang tak terhitung jumlahnya tersedia dan setiap collet dalam satu seri akan mencengkeram berbagai ukuran alat berdiameter lebih dari 20mm. Collet chuck memberikan karakteristik runout yang baik dan gaya mencengkeram untuk semua kecuali operasi yang paling menantang. Gaya collet yang paling umum adalah ER, TG dan DA.

Collet DA adalah yang paling murah dari ketiganya dan memberikan runout yang dapat diterima ketika melakukan milling tugas ringan, tetapi dapat menyebabkan masalah runout ketika melakukan operasi holemaking toleransi dekat seperti reaming. Mereka juga dapat mengurangi kemampuan latihan berkinerja tinggi untuk menghasilkan lubang toleransi ketat, jadi hindari collet DA untuk aplikasi tersebut.

TG collet adalah yang paling mahal dari kelompok dan memberikan kekuatan cengkeraman tertinggi karena ukuran dan panjangnya. TG collet juga menawarkan karakteristik runout yang lebih baik daripada collet DA dan dapat dipaksa masuk ke pengaturan yang menghasilkan lubang toleransi dekat. TG collet adalah pilihan yang sangat baik untuk memegang alat dengan diameter lebih dari 7/8 “(22.2mm) dan untuk digunakan dalam mesin dengan lancip spindel besar, seperti CAT 50. Namun, kami tidak melihat collet TG ditawarkan dalam banyak katalog. Kami menduga bahwa collet tipe TG kehilangan dukungan dari end user dan produsen mesin ternama.

Panjang collet TG menyediakan area kontak besar dengan alat pemotong, meningkatkan kekuatan cengkeraman dibandingkan dengan collet ER 32.

Untuk aplikasi Metalworking dalam mesin milling cepat manual maupun sistem CNC, jenis Collet ER mungkin memberikan nilai terbaik dan merupakan pilihan pertama kami saat memasang mesin baru. Mereka memiliki kekuatan yang diperlukan untuk melakukan banyak operasi penggilingan dan memiliki karakteristik runout yang sangat baik. Ketika dipasangkan dengan latihan berkinerja tinggi, reaming dapat dihilangkan. Collet ER dapat ditemukan dalam berbagai ukuran, mulai dari 0,020 “hingga 13/8” (0,51mm hingga 34,9mm).

3. COLLET SERBAGUNA TIPE ER

Mesin penggilingan banyak digunakan dalam industri manufaktur. Ada banyak komponen dan desain alat kerja power tool teknik dari beragam material yang digunakan dengan berbagai akurasi yang menggunakan Chuck jenis ini dari mesin bor tangan, obeng listrik, bor duduk, mesin drill press, mesin tapping, mesin borring sampai mesin milling model Turret klasik seperti model Bridgeport.

ER collet memang didesain menahan cutting tool hingga diameter 1mm lebih kecil dari ukuran internal collet nominal di sebagian besar seri (hingga 2mm lebih kecil di ER-50, dan 0,5mm dalam ukuran lebih kecil) dan tersedia dalam langkah 1mm atau 0,5mm.

Meskipun ada beberapa jenis collet, collet ER adalah standar emas dalam hal sistem penjepitan. Dikembangkan oleh Rego-Fix dan dipatenkan pada tahun 1973, collet ER diproduksi dan digunakan di seluruh dunia sebagai salah satu sistem penjepitan paling tepercaya. Er collet chuck memperoleh namanya dengan menggabungkan E-collet yang sudah mapan dengan huruf pertama dari merek pengembangan – Rego-Fix. Collet ini hadir dalam seri standar ER-8 hingga ER-50 dengan masing-masing nomor seri merujuk ke lubang ukuran diameter meruncing dalam milimeter. Berikut ini manfaat tipe collet ER:

  • Sistem ER Collet termasuk pemegang alat Bersertifikat Techniks dan collet presisi, yang digunakan dengan mur Power Coat. Collet dan collet set tersedia dari ER8 hingga ER40. Pemegang alat tersedia untuk spindel CAT, BT, HSK, dan ISO.

  • Cocok untuk aplikasi ulir tapping, mesin tapping mengambang, atau collet ER fast changing untuk mengubah ER chuck menjadi chuck tapping.

  • Untuk aplikasi milling yang membutuhkan pendinginan, ER Collet tipe collet pendingin atau through coolant bisa digunakan untuk memberikan pendingin bertekanan tinggi tanpa perlu pendingin mahal melalui alat pemotong.

Sementara desain yang dirubah memungkinkan untuk penggunaan penjepit yang lebih luas dan kenyamanan, desain geometri dan pegas membuat collet ER hanya berguna untuk bagian silinder, yang berarti bahwa potongan persegi dan heksagonal masih memerlukan collet khusus, seperti 5C. Namun, terlepas dari kekurangan desain silinder, sistem collet ini masih diterima secara luas sebagai sistem collet chuck yang paling fleksibel.

Collet chuck akan awet bila dirawat dengan baik dan mudah diubah ke ukuran shank yang berbeda dengan collet yang berbeda pula. keseimbangan dan kehabisan yang baik harus dapat dicapai dengan alat apa pun. kekakuan & kekuatan mencengkeram collet chuck dapat berkurang karena usia collet dan / atau slot dudukan saku penjepitnya sudah kendor, retak atau keropos dan rusak. Jaga kebersihannya dan jangan mengencangkan diluar ketentuan pabrikan.

Masih bingung bedanya? Berikut ini keluarga besar platform holder chuck dan collet yang umum digunakan di Indonesia saat ini:

KESIMPULAN

Efisiensi dalam permesinan dan penggunaan holder yang tepat mampu meningkatkan umur ekonomis masa pakai alat, mengurangi waktu pemesinan, lebih sedikit coolant dan biaya beban listrik yang diperlukan untuk suatu pekerjaan. Namun, sangat penting untuk memiliki mesin dan perangkat lunak yang mampu mengerjakan dengan kecepatan dan umpan feed tinggi serta laju umpan yang terus berubah untuk menghindari kegagalan alat endmil yang kritis. Tool holder merupakan pemegang alat potong yang menghubungan spindel pemutar dari mesin ke cutting tool seperti end mill maupun drill, reamer dan cutting tool lainnya. Keberhasilan dalam pengerjaan proses milling material logam memang dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk peralatan mesin yang berkualitas tinggi, pemahaman input kode G bila mesin CNC, dan penyetelan holder alat pemotong untuk mencapai kinerja tinggi.

Tim spesialis kami telah bekerja tanpa lelah untuk menemukan alat kerja terbaik sehingga pelanggan kami bisa tenang mengetahui bahwa mereka memiliki alat terbaik mutlak untuk pekerjaan operasional milling pada beragam pengolahan logam presisi.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!