Inch atau satuan ukur Imperial kenapa masih dipakai?

Satuan alat ukur merupakan tata aturan kesepakatan yang mestinya dipatuhi dalam keperluan banyak hal. Ada dua sistem aturan ukur yang standarnya digunakan yaitu sistem Metrik dan sistem imperial. Dalam artikel kali ini kita bahas secara ringkas tentang satuan ukur Imperial ini.

INCHI DIGUNAKAN NEGARA MANA SAJA?

Satuan ukur INCH ini masih sering kita lihat digunakan dalam menunjukkan spesifikasi layar handphone, tv maupun ukuran diameter velg roda mobil dan motor. Namun, Indonesia sebenarnya sudah lama tidak menggunakan lagi satuan ukur Imperial warisan kolonial Inggris ini. Amerika Serikat merupakan salah satu dari hanya tiga negara (yang lainnya adalah Myanmar dan Liberia) yang belum secara resmi mengadopsi sistem metrik sebagai sarana utama berat dan ukuran.

Cara berpikir orang Amerika yang masih kolonial ini mengukur berbagai hal dengan caranya sendiri, yaitu sistem standar ukuran imperial. Industri lokal di Amerika masih mengukur jarak dengan feet dan inch, hampir semuanya telah distandarkan dalam lingkungan desimal saja. Sistem operasi alat ukur tradisional dari Inggris ini dulu menjadi standar dunia yang diwajibkan Inggris keseluruh wilayah jajahan kolonialnya, termasuk Amerika Serikat.

Ada banyak ahli industri yang berpendapat bahwa kemunduran industri di Amerika Serikat terjadi karena pihak industrialist di negeri Amerika Serikat yang membatasi dirinya dengan menggunakan satuan ukur inchi yang sudah kuno itu. Walaupun begitu, negeri Amerika Serikat juga memiliki undang-undang resmi untuk metrik; namun, konversi satuan itu tidak wajib dan banyak industri lokal di Amerika Serikat yang ditujukan untuk pasar dalam negerinya memilih untuk tidak melakukan konversi, dan tidak seperti negara lain, tidak ada keinginan sosial pemerintah Amerika Serikat maupun pihak swata industri besar untuk menerapkan metrikasi lebih lanjut. Lalu, kenapa Amerika Serikat memakai satuan inchi?

SEJARAH ALAT UKUR AMERIKA SERIKAT

Produsen alat ukur ternama dan salah satu dari yang tertua dari Amerika Serikat seperti Starret, Gagemaker dan Fowler, awalnya memproduksi beragam jenis dan varían alat ukur berbasis satuan inci dan imperial ini. Padahal, sistem ukur Imperial merupakan satuan alat ukur yang dipaksakan oleh kerajaan Inggris pada semua wilayah jajahannya. Sistem Imperial INCH ini juga mempengaruhi Amerika Serikat yang merupakan koloninya. Kesepakatan menggunakan sistem ukur di Amerika Serikat ini juga terkait dengan sejarah negeri Amerika Serikat sendiri. Segera setelah kemerdekaan, Amerika Serikat menggunakan berbagai satuan ukuran, termasuk satuan Belanda dan satuan Inggris.

Gagemaker develops and manufactures innovative precision dimensional measurement technology for manufacturing process control for the Oilfield, Automotive and General Machining industries. Recognized as the leading provider of Engineering Software, Tapered & Straight Thread Measurement; API Products, Tubing and Casing Gages, as well as Calibration Software & Equipment, Gagemaker products are used in countless facilities around the world. Since 1982, Gagemaker’s commitment to actively developing new products for the world of metrology along with their superb customer service has set the industry standard.

Dalam sistem Konstitusi Amerika Serikat di tahun 1789 memberikan Kongres Amerika wewenang untuk menentukan standar ukuran, meskipun tidak segera menggunakan otoritas ini untuk memaksakan sistem yang seragam. Amerika Serikat juga saat itu menjadi salah satu negara pertama yang mengadopsi mata uang desimal, di bawah undang undang Amerika Seriakt Coinage Act 1792.

Memang pernah ada usaha awal pemerintah Amerika Serikat untuk mempelajari dan menerapkan sistem ukur Metrik dan ilmu metrology. Pada 1793, Thomas Jefferson membentuk tim ahli untuk mempelajari alat ukur dari Perancis yang dapat digunakan untuk mengadopsi sistem metrik di Amerika Serikat, dan Joseph Dombey dikirim dari Prancis dengan alat ukur kilogram standar. Pelayaran yang melintasi samudra atlantik itu sangat berbahaya dan beresiko. Namun sayangnya, sebelum mencapai Amerika Serikat, kapal Dombey hancur karena badai dan pecahan kapal ya pun dijarah oleh bajak laut, dan ia meninggal dalam tahanan di Pulau Montserrat, British Overseas Territory (BOT) di Karibia.

SATUAN UKUR PENGARUH INGGRIS VS PERANCIS

Swiss menjadi negara acuan untuk kualitas akurasi tinggi juga menggunakan satuan Metrik.

Secara sosial dan politik l, Amerika Serikat memang bersahabat baik dengan Perancis, dan bahkan pada saat perang kemerdekaan Amerika Serikat menerima bantuan militer dari Perancis. Namun, hubungan yang dekat antara Perancis dan Amerika Serikat tidak berlanjut dibidang perdagangan dan teknik. Amerika Serikat tetap patuh pada mantan penjajahnya yaitu kerajaan Inggris dan masih menggunakan satuan ukur Imperial yang sulit sekali untuk digunakan dan dikonversi kesatuan lain. 

Sistem Satuan ukur metrik asli dikembangkan di Prancis selama revolusi, dan sangat desimal sehingga membagi hari menjadi 10 jam. Sebagai menteri luar negeri pertama Amerika Serikat, Thomas Jefferson lah yang memutuskan serangkaian tindakan yang terbaik untuk negara baru tersebut. Dia telah berperan penting dalam menciptakan mata uang dolar — ukuran desimal yang menjadi standar perdagangan pertama yang digunakan negara mana pun. Namun Jefferson menolak sistem metrik, karena asalnya dia menganggapnya terlalu kental pengaruhnya dari negara Prancis — ia menolak tanpa penjelasan lain yang logis. Ia hanya berpendapat bahwa sistem ukur meteran itu disusun sebagai bagian dari survei Perancis, yang hanya dapat diukur di wilayah Prancis.

Ketidaksukaan Thomas jefferson ini juga mungkin karena latar belakang etnisnya yang merupakan keturunan Inggris yang secara tradisional tidak menyukai orang-orang dan budaya Perancis. John Quincy Adams, presiden Amerika ke 6 yang memutuskan penggunaan sistem ukuran imperial ini. John Quincy Adams juga tidak berani merekomendasikan agar Amerika Serikat mengadopsi sistem pengukuran metrik, karena pada saat itu hampir lenyap kegunaanya setelah runtuhnya Kekaisaran Perancis dan semakin kuatnya Inggris dalam perdagangan internasional.

Akan tetapi, keberuntungan sistem ukuran meter segera diminati setelah revolusi industri keluar dari Inggris dan populer di Eropa. Gelombang revolusi industri baru pada tahun 1830-an telah membuat Perancis dan Belgia mengadopsi kembali sistem tersebut. Sistem operasi alat ukur metrik juga kemudian dibakukan di Perancis oleh lembaga ISO seiring dengan bertumbuhnya industri mekanika presisi di Swiss, Italia dan Jerman. Di waktu yang sama, barang dan mesin buatan Eropa non-Inggris juga banyak dijual dan digunakan di pabrik negara lain seperti di Shanghai Cina dan Hiroshima Jepang. Hal ini tentu ikut serta mempopulerkan Metrik.

Sistem penggergajian dan bilah tajam pisau gergaji masih menggunakan satuan ukur INCH atau imoerial. Teknologi asal gergaji Amerika Serikat memang diminati karena lebih dahulu ditemukan disana.

MENGAPA AMERIKA SERIKAT MASIH MEMAKAI SATUAN UKUR BUATAN INGGRIS?

Walaupun Amerika Serikat sudah memiliki undang-undang resmi untuk mengatur penggunaan satuan metrik; namun, konversi satuan itu tidak wajib dan banyak industri lokal di Amerika Serikat yang ditujukan untuk pasar dalam negerinya memilih untuk tidak melakukan konversi, dan tidak seperti negara lain, tidak ada keinginan sosial pemerintah Amerika Serikat maupun pihak swata industri besar untuk menerapkan metrikasi lebih lanjut.

Metrikasi (atau metrifikasi) merupakan proses penyetaraan stuan ukur yang memperkenalkan Sistem Satuan Internasional, juga dikenal sebagai unit SI atau sistem metrik, untuk menggantikan unit pengukuran tradisional yurisdiksi. Meskipun unit ukur di Amerika Serikat telah didefinisikan dalam satuan metrik sejak abad ke-19, pada 2019 Amerika Serikat tetap saja masih keras kepala menggunakan satuan imperial Inch dan Lbs. Lucunya, Amerika Serikat merupakan negara industri satu-satunya yang masih menggunakan satuan ini, padahal negara penciptanya Inggris sudah lama tidak menggunakan lagi.

BOWERS Group merupakan manufaktur dan merek alat ukur dari Spears & Jackson asal Inggris. Dengan sejarah 250 tahun, Spear & Jackson Group sekarang menjadi organisasi multi-nasional yang alat ukurnya mayoritas dibuat sesuai dengan standar metrik ISO.

Meskipun unit tradisi Imperial lebih sering digunakan daripada unit metrik di AS, sistem SI digunakan secara luas di beberapa bidang seperti sains, kedokteran, militer, produksi dan perbaikan mobil, dan urusan internasional. Undang-undang federal pasca-1994 juga mengamanatkan sebagian besar barang-barang konsumsi dikemas dalam satuan Imperial dan metrik.

Banyak pula artikel industri dan tulisan ekonom Amerika yang menganggap salah satu kegagalan pertumbuhan industri di Amerika karena gagalnya Amerika dalam merubah dan mengkoversi satuan ukur imperial yang sudah usang ke metrik yang lebih diterima secara umum dipasarkan internasional. Narasi populer menyatakan bahwa gerakan konversi satuan ukuran sudah ada tahun 1970-an namun gagal. Mungkin orang Amerika tidak mau ikut menjadi metrik karena arogansi terlalu keras kepala atau kekeliruan patriotik untuk tidak melakukannya.

Industri manufaktur di Amerika Serikat sebenarnya sudah pernah memulai rencana untuk pindah ke metrik, atau setidaknya lebih banyak memakai metrik daripada yang kita sadari. Pabrikan komponen otomotif asal Jepang yang berinvestasi di Amerika maupun pabrikan pendukung industri Amerika lainnya telah menggunakan metrik. Bahkan industri non presisi seperti kilang anggur dan pabrik pembotolan minuman keras yang konsumsi exportnya tinggi juga telah meninggalkan sistem Ounce atau cc untuk botol menjadi 750-mililiter. Sistem metrik, diam-diam dan di belakang layar menjadi standar di sebagian besar industri, dengan beberapa pengecualian penting seperti industri sipil, migas dan konstruksi. Penggunaannya dalam kehidupan publik juga tepat, namun belum dipaksakan oleh pemerintah Amerika Serikat.

Alat ukur dengan sensor dan tampilan digital memiliki fitur konversi satuan dari metrik ke imperial dengan mudah. Namun dimasa lalu, alat ukur masih bertipe Vernier penggaris yang sulit dikonversi.

MASA REVOLUSI INDUSTRI 3.0

Bangsa Eropa yang dikenal sebagai bangsa penjajah juga memaksakan negeri kolonial jajahannya diseluruh dunia untuk menggunakan sistem operasi alat ukur metrik. Dekolonisasi di Eropa Timur dan Amerika Selatan juga menciptakan negara-negara baru yang ingin mengadopsi modernitas dan standar yang akan menyelaraskan mereka dengan Eropa Barat. Akan tetapi, dalam semua kasus ini, pertobatan didikte oleh pemerintah-pemerintah yang kurang secara demokratis melawan keinginan rakyat. Pengenaan sistem metrik di Brasil tahun 1880-an menyebabkan pemberontakan skala penuh yang berlangsung berbulan-bulan.

Negeri Jepang yang merupakan negeri industrialis Asia juga menggunakan metrik karena memenuhi tuntutan export ke daratan Eropa. Manufaktur alat ukur Jepang seperti mitutoyo muncul dalam menawarkan alat ukur presisi untuk industri Jerman namun dengan harga terjangkau jika dibandingkan dengan alat ukur Swiss pada masa 1960an.

Dorongan terkuat di A.S. sebenarnya datang pada awal abad ke-20, Alexander Graham Bell, dan tokoh terkemuka lainnya bersaksi di sidang kongres tentang konversi metrik. Kepala Biro Standar baru mengemukakan sistem metrik sebagai kepentingan nasional yang vital. Namun tuduhan elitisme dan pemborosan uang datang dari publik yang semakin percaya bahwa AS harus menjadi pemimpin dalam urusan global dan bukan sekadar pengikut lainnya.

MASA MODEREN ALAT UKUR MENUJU INDUSTRI 4.0

Akankah Amerika Serikat pindah ke sistem metrik sepenuhnya? Mungkin tidak untuk saat ini, kecuali jika presiden Amerika Serikat ada yang berani memaksa. Jika industri Amerika Serikat mau berubah bisa jadi potensi perdagangan Amerika Serikat akan bertambah pula. Inilah yang sedang diusahakan oleh US Metric Association (USMA), Inc. Organisasi ini merupakan organisasi nirlaba nasional yang didirikan pada tahun 1916. Pendukung USMA menyelesaikan konversi AS ke Sistem Satuan Internasional, yang dikenal dengan singkatan SI (“ess-eye”) dan juga disebut sistem metrik.

Proses mengubah satuan pengukuran ke sistem metrik disebut transisi metrik atau metrifikasi. Standar kalibrasi internasional biasanya dapat dilacak ke standar nasional yang dipegang oleh badan metrologi nasional.Metrik semakin dikenal setelah negara dagang dan perbankan Kerajaan Inggris mengalah dan takluk terhadap mekanisme pasar. Setelah kehancuran industri dalam negerinya akibat tidak mampu bersaing dengan alat dan barang produk impor dari Jerman dan Jepang, Kerajaan Inggris pun sadar bahwa mereka harus melakukan sesuatu.

Politik dan ekonomi telah menjadi insentif nyata untuk menggunakan metrik. Negara yang paling anti metrik di dunia — Inggris Raya meninggalkan sistem Imperial pada tahun 1970-an. Negara lain pun mengadopsi langkah-langkah ini agar tidak ketinggalan dalam ekonomi global.

Tidak ada keraguan bahwa sistem pengukuran global yang seragam membantu perdagangan dan investasi lintas batas. Karena alasan ini, serikat pekerja  di Amerika Serikat adalah salah satu penentang terkuat dari era metrik tahun 1970-an, khawatir bahwa peralihan akan membuatnya lebih mudah untuk mengirimkan pekerjaan ke luar negeri. Walaupun Amerika Serikat negeri kapitalisme, pengaruh worker Union atau forum asosiasi tenaga kerja yang sebetulnya budaya negara sosialis justru sangat kuat dalam menentang sistem metrik.

Indikator MITUTOYO Digital Indicator 543-562E ID-H Series ini cocok juga untuk pengukuran Go/NoGO karena memiliki toleransi dimensi pengukuran kecepatan tinggi. Fungsionalitas termasuk skala batang analog, resolusi yang dapat diganti, toleransi berkode warna. penilaian, penahanan data Maks / Min dan pengukuran Runout. Fitur Output data bisa dikoneksikan ke PC untuk mencatat Nilai maksimum, minimum, atau runout dapat ditampilkan selama pengukuran.

Mengapa Amerika tidak menggunakan Metrik secara penuh? Jawaban sederhana adalah bahwa mayoritas orang Amerika tidak pernah menginginkannya. Orang Amerika masih berpikiran sempit pada nasionalisme, walaupun akhirnya mereka menyadari bahwa mereka membutuhkan standar ukur yang digunakan dalam pangsa pasar dunia untuk terus bisa bersaing. Pasar industri Amerika Serikat juga sangat besar dan luas, terutama di sektor industri pengolahan minyak bumi dan Gas yang masih menggunakan satuan Inch.

Di paruh kedua abad ke-19, metrik menjadi sistem yang benar-benar internasional. Alasan penerapannya beragam. Italia dan Jerman dipersatukan dari puluhan undang-undang, perdagangan antar kerajaan, dan sistem pengukuran yang netral membantu menenangkan kecemburuan sosial.

KESIMPULAN

Dari sisi regulasi dan kebiasaan orang Indonesia menggunakan satuan Metrik, sebenarnya Indonesia bisa lebih maju dari negeri lain yang masih tunduk pada sistem satuan ukur kuno seperti imperial. Hal yang sama ini juga yang mungkin menghambat kalangan industri di Amerika Serikat untuk sulit maju dan mengekspor produknya keseluruh dunia. Mungkin hal ini pulalah yang membuat produk buatan Amerika Serikat lebih dikenal untuk proyek konstruksi berukuran besar yang toleransi ukurnya lebih besar. 

Jika Anda berminat untuk membeli perlengkapan alat uji maupun quality tester silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]

Semoga menambah bahan referensi anda! Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

https://usma.org/

https://www.cia.gov/library/publications/the-world-factbook/appendix/appendix-g.html

https://www.npr.org/sections/thetwo-way/2017/12/28/574044232/how-pirates-of-the-caribbean-hijacked-americas-metric-system

Originally posted on Juni 28, 2020 @ 4:32 pm

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: