Thailand kembangkan kawasan Greater Mekong Subregion antara negara Indo-China dan China

Thailand mengharapkan investasi dan pembangunan di berbagai industri akan berkembang selama beberapa dekade mendatang. Dengan meningkatkan kapasitas infrastruktur multi-moda dan menyiapkan fasilitas untuk melayani permintaan dunia yang terus meningkat akan barang dan jasa berteknologi tinggi.

Pemerintah Thailand membangun lokasi yang strategis di tengah kawasan Indo-China, percepatan integrasi ekonomi di Subregion Mekong Besar (Greater Mekong Subregion / GMS) dan arus barang, jasa, dan orang yang lebih baik di seluruh kawasan menciptakan peluang baru bagi manufaktur Thailand maupun industri pariwisata dan jasa.

Ketika jalur Kereta Boten–Vientiane (kereta api Tiongkok–Laos) dibuka untuk layanan pada Desember 2021, ini akan menandai kemajuan signifikan dalam Jalur Kereta Api Trans-Asia1 dalam upayanya untuk menjadi platform transportasi terintegrasi penuh yang menghubungkan Asia dan Pasifik.

Dengan panjang 414 km, Jalur rel Kereta Boten-Vientiane menghubungkan Jalur Kereta Api Yuxi-Mohan China di Utara dengan jalur kereta api pengukur meter yang ada, yang membentang dari Boten di Laos Utara ke Vientiane, sebelum menyeberang ke Thailand di Thanaleng, dan berlanjut ke Nong Khai di Wilayah Timur Laut Thailand, dan terakhir ke Bangkok Kereta api akan mempersingkat waktu transportasi dari Yunnan ke Nong Khai menjadi 15 jam, dibandingkan dengan dua hari melalui jalan darat.

Selain menurunkan biaya dan meningkatkan efisiensi logistik, jalur kereta api akan meningkatkan akses GMS ke pasar China dan menciptakan peluang baru bagi sektor pariwisata dan jasa. Direncanakan akan dibuka pada 2026, dan kemudian dengan Nong Khai, yang akan selesai pada 2028, akan meningkatkan kapasitas Thailand untuk memanfaatkan konektivitas yang lebih baik di seluruh pasar GMS dan China.Rencana pembangunan akan mencakup gudang dan tempat transportasi untuk memfasilitasi transportasi barang. Sebuah studi yang dilakukan oleh Bank of Thailand menunjukkan bahwa kereta api akan mengurangi biaya logistik dari Yunnan ke Nong Khai hingga setengahnya, meningkatkan perdagangan dengan Laos dan China.

Sektor swasta juga mengharapkan kolaborasi di bawah Koridor Ekonomi Kamboja-Vietnam-Thailand (CVTEC) untuk meningkatkan konektivitas untuk perdagangan dan perdagangan, serta untuk pertemuan, perjalanan insentif, konvensi, dan pameran (MICE) dan sektor pariwisata. menghubungkan zona industri Thailand di MEE dengan tujuan wisata di provinsi Chanthaburi dan Trat; dengan provinsi Kampot, Kep, Koh Kong dan Preah Sihanouk di Kamboja; dan Ca Mau dan Kien Giang di Vietnam. peluang untuk mengembangkan layanan bernilai tinggi seperti di sektor MICE, medis dan kesehatan serta logistik barang.

Selain konektivitas fisik, 7th GMS Summit Meeting menyertakan komitmen para peserta untuk mendorong mekanisme lain untuk membantu memfasilitasi arus transportasi dan perdagangan lintas batas, termasuk GMS Cross Border Transport Facilitation Agreement, yang bertujuan untuk merampingkan aturan dan regulasi untuk lintas batas perdagangan perbatasan, investasi dan pariwisata Para anggota (Greater Mekong Subregion / GMS) juga telah memprakarsai kerangka kerja untuk mendorong integrasi yang lebih baik dari sektor energi yang berfokus pada pembangkit listrik, infrastruktur transmisi, dan perdagangan listrik melalui koneksi jaringan listrik dan pembentukan pasar tenaga regional terintegrasi yang berorientasi pasar. menuju energi bersih dan terbarukan.

Kawasan ini juga berjanji untuk meningkatkan daya saing dengan menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan keamanan pangan, keamanan dan kelestarian lingkungan dari produksi pertanian pangan melalui integrasi rantai nilai yang disukai petani kecil, perempuan pedesaan dan usaha pertanian kecil dan menengah dan standar kualitas dan keamanan yang harmonis. Selain itu, pariwisata di (Greater Mekong Subregion / GMS) harus didorong dengan mempromosikan daerah sebagai tujuan wisata tunggal yang didukung kampanye pemasaran yang terkoordinasi dengan baik dan infrastruktur pariwisata yang terhubung.

Anggota (Greater Mekong Subregion / GMS) juga mengumumkan rencana untuk mengembangkan kawasan ekonomi khusus dan KEK perbatasan dengan konektivitas yang lebih baik serta e-commerce.(Greater Mekong Subregion / GMS) juga berfokus pada aspek masyarakat seperti saling membantu dalam hal-hal seperti urbanisasi berkelanjutan, serta program untuk meningkatkan pengawasan terhadap penyakit menular, khususnya lintas batas, meningkatkan sistem kesehatan masyarakat, mengatur migrasi tenaga kerja yang aman dan tertib, dan melakukan program peningkatan kapasitas untuk pejabat publik.

KESIMPULAN

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  https://www.bangkokpost.com/business/2206303/leveraging-deepening-regional-integration

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Maret 25, 2020 @ 7:47 am

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: