Amoeba, doktrin manajemen sukses perusahaan ala Inamori Kyocera

Amoeba merupakan Sistem Manajemen yang dirancang oleh pencipta dan ketua kehormatan Kyocera saat ini, Kazuo Inamori. Sistem manajemen ini didirikan di Kyocera dan DDI (sekarang KDDI)

Doktrin ini mendapatkan daya tarik, sebagian karena garis antara pekerjaan dan kehidupan pribadi seseorang lebih kabur di Jepang daripada di AS. Tidak semua taktik Inamori begitu spiritual. Sistem “manajemen amuba” -nya membagi staf menjadi unit-unit kecil yang sering membuat rencana mereka sendiri dan melacak efisiensi per jam menggunakan sistem akuntansi asli.

Amoeba dalam kelompok umum terdiri dari 5 hingga 50 orang, yang terdiri dari personel di sebuah perusahaan, dengan tujuan yang jelas untuk menghasilkan keuntungan bagi dirinya sendiri. Laba diukur menggunakan rumus sederhana ini: (“Laba per jam = (biaya penjualan) ÷ jam kerja”). Ini dihitung dalam setiap Amoeba dengan tujuan untuk mengidentifikasi dan memaksimalkan keuntungan per jam.

Laba Amoeba biasanya dihitung secara bulanan atau tahunan. Tujuannya adalah untuk menargetkan rencana menjadi tindakan, dan menciptakan sistem metrik yang dapat mengarah pada peningkatan efisiensi jam kerja.

Amoeba terus berubah dari waktu ke waktu, dan peran di dalam amuba juga berubah.

Keunggulan:
+ Jumlah anggota Amuba adalah kecil, sehingga hasilnya segera muncul, sehingga mudah untuk memberi personil rasa memiliki.

+ Sangat mudah untuk mengembangkan dan mengidentifikasi pemimpin dengan keterampilan manajemen menggunakan amuba.

+ Karena metrik profitabilitas dari amuba dipersatukan, mudah untuk menyingkirkan persaingan antara amuba.

Kekurangannya
+ Amoeba terlalu fokus pada keuntungannya kelompok keci itu sendiri, sehingga membuatnya mudah untuk mengejar kepentingan amoeba di atas kepentingan perusahaan secara keseluruhan.

+ Butuh waktu untuk menghitung “untung per jam.” Jika tidak dihitung secara adil, metode ini tidak dapat digunakan sebagai evaluasi profitabilitas yang memadai, atau sebagai perbandingan terhadap kelompok amoeba lainnya.

Perputarannya juga memotong sekitar sepertiga dari tenaga kerja maskapai, sekitar 16.000 orang. “Para pemimpin perusahaan harus berusaha untuk membuat semua karyawan mereka bahagia, baik secara materi maupun secara intelektual,” kata Inamori. “Itu tujuan mereka. Seharusnya tidak bekerja untuk pemegang saham. “

Ketika Inamori berbicara tentang membuat karyawan bahagia, bukan berarti mereka akan menjadi sesuka-sukanya dalam bekerja. Mereka merasa kebahagiaannya berasal dari bekerja lebih keras daripada orang lain. Itu diresapi dengan gagasan Buddhis tentang “shojin,” meninggikan jiwa melalui pengabdian pada suatu tugas. Dalam sebuah buku 2004 tentang filosofinya, ia mempertanyakan kecenderungan orang Jepang yang semakin meningkat untuk menghargai waktu luang.

Kapitalisme Inamori yang tidak terlalu ekstrem adalah produk dari masyarakat Jepang, yang menurutnya kurang bersedia menerima kesenjangan antara yang kaya dan yang miskin dibandingkan dengan ekonomi barat. Eksekutif harus memperhitungkannya, katanya. “Perusahaan memang milik pemegang saham, tetapi ratusan atau ribuan karyawan juga terlibat,” kata Inamori. “Ayam harus sehat.”

——

Originally posted on Desember 6, 2019 @ 1:06 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!