Kyocera, inovasi berawal dari teknologi keramik

Apakah kamu pernah menggunakan produk dari Kyocera Jepang? Produk Kyocera yang paling sering kita lihat itu Kyocera Printer dan fotocopy carbon maupun beragam jenis alat telekomunikasi industri yang berlabel Kyocera hingga beragam perkakas perlengkapan cutting tools. Kyocera Corporation (京 セ ラ 株式会社 Kyōsera Kabushiki-gaisha, merupakan perusahaan keramik dan elektronik multinasional Jepang yang berkantor pusat di Kyoto, Jepang. Didirikan sebagai Perusahaan Keramik Kyoto, Limited (京都 都 ラ ミ ッ ク ク Kyōto Seramikku Kabushiki-gaisha) mulai beroperasi pertamakali pada tahun 1959 oleh Kazuo Inamori dan berganti nama pada tahun 1982.

Yang menarik dari Kyocera sebenarnya adalah semangat pendirinya Pak Kazuo Inamori. Seiring waktu, Pak Kazuo Inamori juga memiliki saham di Japan Airlines, perusahaan telekomuikasi KDDI Jepang dan ratusan perusahaan dan unit usaha lainnya. Pada tahun 1959, Inamori dan beberapa rekannya mendirikan Kyoto Ceramic, yang kemudian dikenal sebagai Kyocera. Perusahaan memproduksi komponen isolator frekuensi tinggi untuk tabung gambar televisi untuk Matsushita Electronics Industries (belakangan Panasonic) di Jepang, dan header transistor silikon untuk Fairchild Semiconductor dan substrat keramik untuk IBM di Amerika Serikat. Di Kyocera, Inamori menerapkan sistem Manajemen Amoeba yang mendorong kreatifitas dan jiwa wirausaha bagi setiap karyawannya.

Perusahaan ini telah mendiversifikasi teknologi pendiriannya dalam bahan keramik melalui pengembangan internal serta merger dan akuisisi strategis. Saat Ini Kyocera Jepang memproduksi keramik industri, sistem pembangkit tenaga surya, peralatan telekomunikasi, peralatan pencitraan dokumen kantor, komponen elektronik, paket semikonduktor, alat pemotong, dan komponen untuk sistem implan medis dan gigi. Bermarkas pusat di Kyoto, Jepang. Perusahaan ini mempekerjakan lebih dari 66.608 orang pegawai pada tahun 2008. 

Perusahaan Kyocera merupakan salah satu perusahaan asal Jepang yang paling luas dan paling besar portfolionya. Dengan beragam strategi jual beli, Kyocera mampu menjual material dan cara tata kelola keramik menjadi beragam jenis produk yang menguntungkan dan bermanfaat bagi kehidupan manusia. Hampir seluruh produk Kyocera memiliki komponen terbuat dari keramik. Keahlian para salaryman Kyocera memang telah diakui dunia karena hanya sedikit sekali perusahaan sejenis yang memiliki keahlian yang serupa.

Produk asli Kyocera adalah isolator keramik yang dikenal sebagai “kelcima” untuk digunakan dalam tabung gambar televisi. Perusahaan dengan cepat mengadaptasi teknologinya untuk menghasilkan beragam komponen keramik untuk aplikasi elektronik dan struktural. Pada 1960-an, sebagai program luar angkasa NASA, kelahiran Lembah Silikon dan kemajuan teknologi komputer menciptakan permintaan untuk sirkuit terintegrasi semikonduktor (IC), Kyocera mengembangkan paket semikonduktor keramik yang tetap berada di antara lini produk intinya hari ini.

Pada pertengahan 1970-an, Kyocera mulai memperluas teknologi materialnya untuk menghasilkan beragam produk keramik terapan, termasuk modul fotovoltaik surya; sistem penggantian gigi dan sendi biokompatibel; alat potong industri; keramik konsumen, seperti pisau dapur berbilah keramik dan bolpoin berujung keramik; dan batu permata yang ditumbuhkan di laboratorium, termasuk batu rubi, zamrud, safir, opal, alexandrites dan padparadschahs.

Perusahaan Kyocera mengakuisisi manufaktur peralatan elektronik dan teknologi komunikasi radio pada tahun 1979 melalui investasi di Cybernet Electronics Corporation, yang bergabung ke Kyocera pada tahun 1982. Tak lama kemudian, Kyocera memperkenalkan salah satu komputer laptop portabel bertenaga baterai pertama yang dijual di AS sebagai Tandy Model 100, yang menampilkan layar LCD dan kemampuan transfer data modem telepon.

Kyocera pun sempat memasuki dunia manufaktur optik. Kyocera memperoleh teknologi optik dengan mengakuisisi perusahaan lensa Yashica Company, Limited pada tahun 1983, bersama dengan perjanjian lisensi Yashica sebelumnya dengan Carl Zeiss, dan memproduksi film dan kamera digital di bawah nama dagang Kyocera, Yashica dan Contax hingga 2005, ketika perusahaan menghentikan semua film dan kamera digital produksi.

Dalam perkembangannya, pada 1980-an, Kyocera juga memasarkan komponen audio, seperti pemutar CD, penerima, turntable, dan kaset deck. Ini menampilkan elemen unik, termasuk platform berbasis keramik Kyocera, dan sedang dicari oleh para kolektor hingga saat ini. Pada suatu waktu, Kyocera memiliki merek KLH terkenal yang didirikan oleh Henry Kloss, meskipun Kloss dan staf desain dan teknik asli Cambridge telah meninggalkan perusahaan pada saat pembelian Kyocera. Pada tahun 1989, Kyocera menghentikan produksi komponen audio dan mencari pembeli untuk merek KLH.

Pada tahun 1989, Kyocera mengakuisisi Elco Corporation, produsen konektor elektronik. Pada tahun 1990, operasi global Kyocera berkembang secara signifikan dengan penambahan AVX Corporation, produsen global komponen elektronik pasif, seperti kapasitor chip keramik, filter, dan penekan tegangan.

Memperluas penjualan produk-produk energi surya fotovoltaik memimpin perusahaan untuk menciptakan Kyocera Solar Corporation di Jepang pada tahun 1996, dan Kyocera Solar, Inc. di AS pada tahun 1999.

Pada 4 Agustus 1999, tim sukses Kyocera menyelesaikan mergernya dengan integrator sistem energi surya, Golden Genesis Company (Nasdaq: GGGO).

Pada Januari 2000, Kyocera mengakuisisi produsen mesin fotokopi Mita Industrial Company, Limited, dan menciptakan Kyocera Mita Corporation (sekarang Kyocera Document Solutions Corporation), yang berkantor pusat di Osaka, Jepang, dengan anak perusahaan di lebih dari 25 negara.

Juga pada tahun 2000, Kyocera mengakuisisi operasi manufaktur ponsel Qualcomm Incorporated untuk membentuk Kyocera Wireless Corp. Pada tahun 2003, Kyocera Wireless Corp mendirikan Kyocera Wireless India (KWI), anak perusahaan ponsel di Bangalore. KWI telah membentuk aliansi dengan beberapa pemain terkemuka yang menyediakan layanan CDMA di India. Kyocera Wireless Corporation adalah yang pertama menggabungkan kemampuan BREW dan tampilan warna yang lebih baik pada Handset CDMA entry-level, ketika itu mendemonstrasikan handset yang mendukung BREW di BREW 2003 Developers Conference.

Kyocera pun memiliki unit usaha telepon seluler dan mobile phone yang persaingannya keras. Pada 2008, Kyocera mengakuisisi Sanyo Mobile, divisi telepon seluler Sanyo Electric Co., Ltd., dan operasi terkaitnya di Jepang, Amerika Serikat, dan Kanada.

Setahun setelah akuisisi divisi mobile phone tersebut, pada April 2009, Kyocera meluncurkan ponsel konsep EOS di CTIA, dengan OLED dan yang ditenagai oleh energi kinetik dari pengguna. Ponsel prototipe ini juga memiliki desain lipat yang mampu berubah menjadi berbagai bentuk. Saat ini handphone dan smartphone Kyocera juga digunakan sebagai handphone solid awet dalam format Android yang banyak diminati kalangan profesional.

Pada 2009 Kyocera menjual Divisi Litbang India (Nirkabel) ke Mindtree Limited. Pada bulan Maret 2010, Kyocera meluncurkan Smartphone pertama (Zio) sejak tahun 2001, setelah berfokus pada ponsel dengan biaya lebih rendah.

Pada bulan Maret 2010, Kyocera mengumumkan penggabungan dua anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki: Kyocera Wireless Corp yang berpusat di San Diego dan Kyocera Communications, Inc. Perusahaan yang bergabung melanjutkan dengan nama Kyocera Communications, Inc.

Pada Juni 2010, Kyocera mengakuisisi bagian dari desain transistor LCD film (TFT) liquid crystal display (LCD) dan bisnis manufaktur anak perusahaan Sony Mobile Display Corporation milik Sony Corporation.

Pada Oktober 2010, Kyocera mengakuisisi 100% kepemilikan saham TA Triumph-Adler AG (Nuremberg, Jerman) dan mengubah perusahaan anak tersebut menjadi TA Triumph-Adler GmbH. TA Triumph-Adler GmbH saat ini mendistribusikan perangkat cetak dan perangkat lunak buatan Kyocera dengan merek dagang TA Triumph-Adler dan UTAX di wilayah EMEA (Eropa-Timur Tengah-Afrika). TA Triumph-Adler GmbH terletak di Nuremberg, Jerman dan UTAX GmbH (anak perusahaan dari TA Triumph-Adler) di Norderstedt, Jerman.

Walaupun bisa dikatakan agak terlambat, pada bulan Juli 2011, Kyocera cutting tool saat ini yang sepenuhnya dimiliki anak perusahaan yang berbasis di Jerman Kyocera Fineceramics GmbH mengakuisisi 100% kepemilikan saham di perusahaan manufaktur alat pemotong industri yang berbasis di Denmark dan perusahaan penjualan Unimerco Group A / S. Nama perusahaan telah diubah menjadi Kyocera Unimerco A / S.

Pada bulan Februari 2012, Kyocera menjadi pemegang saham total Optrex Corporation, yang kemudian berganti nama menjadi Kyocera Display Corporation.

Walaupun ditahun sebelumnya sudah memiliki divisi Cutting tools untuk industri, pada bulan Maret 2016, Kyocera kembali mengakuisisi perusahaan alat potong internasional bernama SGS Tool Company sebesar $ 89 juta. Berbekal pengetahuan dan beragam strategi dan keahlian inilah Kyocera cutting tools mampu memberikan solusi Cutting tools terbaik bagi industri presisi.


"Thieves may be able to copy but do not have the expertise to produce the original!". + Kiichiro Toyoda
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!