Mengapa Ventilator itu perlu?

Pihak berwenang dan pemerintahan seluruh dunia berharap produsen engineering dan otomotif skala besar dapat menggunakan rantai suplai murah dan keahlian desain digital, termasuk pencetakan plastik dan logam 3D printer, dan menggunakan kembali beberapa pabrik mereka yang sebelumnya diberlakukan pembatasan kerja “Work from home” untuk menutupi kekurangan yang produksi perangkat keras medis vital. Industri presisi dari manufaktur otomotif Ford hingga Ferrari dikabarkan tengah mempelajari dan ikut melobi industri medis yang sudah ada dalam memproduksi mesin pembantu pernapasan ventilator.

Rumah sakit di Italia yang hampir putus asa memberitakan di media publik bahwa mereka tidak dapat menemukan vendor untuk membeli peralatan medis dengan cepat. Padahal, alat bantu pernapasan justru menjadi kunci pemulihan yang membantu pasien bernafas dan dapat menjadi perbedaan antara hidup dan mati bagi mereka yang menghadapi efek sesak pernapasan yang paling mengerikan dari coronavirus. Pabrikan Amerika dan Eropa mengatakan mereka tidak dapat mempercepat produksi yang cukup untuk memenuhi permintaan yang melonjak, setidaknya tidak dalam waktu dekat.

Di Italia, pemerintah setempat juga sedang dalam pembicaraan dengan Fiat Chrysler dan Ferrari, yang berkantor pusat di Maranello, dekat dengan kawasan pabrik ventilator yang ada; pemerintah Amerika Serikat juga sedang dalam pembicaraan dengan Ford dan General Motors; dan di Inggris, pabrikan supercar McLaren “sedang mencari cara merancang versi ventilator yang sederhana namun mudah dibuat massal,” menurut Reuters, sementara Nissan memimpin usaha terpisah di sana “untuk mendukung dana bagi produsen ventilator yang ada di Jepang.”

Dengan fasilitas manufaktur dan kapasitas produksi mutakhir, produsen presisi otomotif dapat memperlengkapi kembali – atau bahkan melibatkan departemen desain dan riset litbang mereka – baik untuk menghasilkan desain baru untuk ventilator, membuat desain yang ada, atau memberikan dukungan bagian. Dan karena produsen mobil di seluruh dunia menghentikan produksi kendaraan, mereka tentu memiliki kapasitas dan keahlian yang dibutuhkan umat manusia.

Beberapa perusahaan kedirgantaraan dan mobil terbesar di Inggris juga telah membentuk tiga tim untuk menghasilkan ventilator dasar yang diharapkan bisa membantu Layanan Kesehatan Nasional negara itu mengatasi wabah koronavirus.

APA ITU VENTILATOR?

Kekurangan akut akan Ventilator bukan hanya terjadi di Amerika Serikat, beberapa pemerintah Eropa mengerahkan taktik mobilisasi masa perang untuk membuat pabrik mengeluarkan lebih banyak ventilator – dan untuk menghentikan perusahaan-perusahaan domestik dari mengekspornya. Bila di negara industri maju saja hal tersebut terjadi lalu bagaimana dengan Indonesia?

Ventilator merupakan mesin yang dirancang untuk memberikan ventilasi mekanis dengan menggerakkan udara yang bernapas ke dalam dan keluar dari paru-paru, untuk memberikan napas kepada pasien yang secara fisik tidak dapat bernapas, atau bernafas kurang baik. Sementara ventilator modern adalah mesin terkontrol mikroprosesor terkomputerisasi, pasien juga dapat diventilasi dengan masker bag valve yang dioperasikan dengan tangan sederhana. Ventilator terutama digunakan dalam pengobatan perawatan intensif, perawatan di rumah, dan obat darurat (sebagai unit mandiri) dan dalam anestesiologi (sebagai komponen dari mesin anestesi).

Ventilator kadang-kadang bahasa sehari-hari disebut “respirator”, sebuah istilah yang berasal dari perangkat yang biasa digunakan pada 1950-an (khususnya “respirator Burung”). Namun, di rumah sakit modern dan terminologi medis, mesin-mesin ini tidak pernah disebut sebagai respirator. Dalam bidang medis saat ini, kata “respirator” mengacu pada masker wajah pelindung.

Meggitt Plc, yang membangun komponen termasuk sistem oksigen untuk program kedirgantaraan sipil dan militer, memimpin satu konsorsium bersama insinyur GKN, Thales SA dan Renishaw Plc.

Dua tim lainnya sedang dipimpin oleh pembuat mobil McLaren, yang mencari cara untuk merancang versi sederhana dari ventilator, dan Nissan Motor Co, yang bekerja sama dengan yang lain untuk mendukung produsen ventilator yang ada.

Ventilator merupakan mesin pompa vital yang mendukung pernapasan dengan memasukkan oksigen ke paru-paru dan mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh. Tetapi meningkatkan produksi Ventilator baru dengan kecepatan tidak akan mudah, beberapa engineer pelaku industri manufaktur mengatakan:

Teknik penggilingan CNC presisi dan 3D printer dapat membantu pembuatan komponen kompleks dengan cepat” kata Rene-Christopher Wollmann, direktur program dan platform di Automobili Pininfarina, yang menggunakan perangkat lunak desain virtual untuk membuat hypercar listrik.

“Tapi ini tergantung pada seberapa banyak pengetahuan produsen yang ada (ventilator) siap untuk berbagi tentang desain mesin seperti itu,” tambahnya. “Halangan lain mungkin butuh waktu pembelajaran bagi operator yang akan merakit mesin seperti itu dalam kondisi yang memadai untuk industri medis.”

Minimnya Ventilator unit memaksa sejumlah teknisi rumah sakit di Italia untuk kreatif dan membuat sendiri Gadget – helm transparan dan kedap udara – telah terbukti membantu pasien yang sakit kritis bernafas lebih mudah dan meningkatkan peluang mereka untuk bertahan hidup.

Pakar University of Chicago menguji alat itu pada tahun 2016, dan menemukan mereka ‘membuat perbedaan besar’ untuk pasien dengan ARDS. Sindrom gangguan pernapasan akut, ARDS, menyebabkan cairan menumpuk di paru-paru, dan dapat menyebabkan kematian. Pasien membutuhkan ventilasi. Tim yang berbasis di Chicago, yang mempublikasikan temuan mereka dalam Journal of American Medical Association yang prestisius, membagi 83 pasien menjadi dua kelompok. Setengahnya diberikan helm, sementara yang lain memakai topeng standar, diikatkan ke wajah mereka dan untuk menutupi hidung, mulut dan dagu mereka. Setelah meninjau data, para ilmuwan benar-benar mengatakan masker wajah membuat pasien terpapar ‘risiko lebih besar’.

Mereka menambahkan bahwa helm – yang ditutup dengan kerah kedap udara lembut yang membungkus leher – memiliki ‘beberapa keunggulan’, yaitu; lebih kecil kemungkinannya bocor, yang berarti dokter dapat memompa lebih banyak udara untuk pasien yang mengalami kesulitan bernapas. Desain Itu juga ditemukan lebih nyaman dan memungkinkan pasien untuk menonton televisi, berbicara dan membaca karena transparansi.

Tetapi satu hak yang menjadi kendala adalah pembuatan standar medis dan maukah para penemu tersebut berbagi desain kekayaan intelektual demi kemanusiaan?. Kelangsungan rencana itu “tergantung pada seberapa banyak pengetahuan yang ada tentang produsen (ventilator) yang siap untuk dibagikan tentang desain mesin seperti itu,” kata direktur program dan platform platform Pininfarina, Rene-Christopher Wollmann kepada Reuters. “Hambatan lain adalah bagaimana cara merakit mesin seperti itu dalam kondisi yang bersih memadai untuk industri medis.”

Pakar University of Chicago menguji alat itu pada tahun 2016, dan menemukan ventilator dengan model respirator jenis ini ‘membuat perbedaan besar’ untuk pasien dengan ARDS. Dalam foto, seorang pasien mengenakan helm dengan suplai udara.

BUATAN CHINA

Gagasan mendayagunakan manufaktur mobil untuk memasok peralatan medis dimulai di Cina, di mana pabrikan mobil BYD awal bulan ini sudah mulai perlahan menghentikan produksi 5 juta masker wajah dan 300.000 botol pembersih tangan sehari seiring dengan menurunnya angka infeksi Coronavirus disana. Pembuat mobil yang berbasis di Shenzhen ini memang dikenal dimodali oleh investor Amerika Serikat, pak Warren Buffett.

Memang kita perlu akui, “teknik penggilingan presisi dan pencetakan 3D” yang dimiliki oleh para pembuat mobil, bersama dengan kapasitas produksinya “dapat membantu pembuatan bagian-bagian yang rumit,” sebagaimana ditunjukkan oleh Wollmann. Dan industri otomotif tidak sendirian dalam kemampuan itu; manufaktur pesawat Airbus juga terlibat, dan telah menetapkan tenggat waktu yang ambisius:

“Tujuannya adalah agar ada prototipe (ventilator) dalam dua minggu dan untuk pembuatan akan dimulai dalam empat minggu,” kata satu orang yang mengetahui situasi di perusahaan itu.

Gagasan ini juga ditulis oleh Arthur Herman, “Freedom’s Forge: Bagaimana Bisnis Amerika Menghasilkan Kemenangan dalam Perang Dunia II.” Ini adalah pandangan yang menarik tentang bagaimana pemerintah dapat mengumpulkan beberapa orang dan organisasi industri yang brilian, kuat, dan membuat mereka bekerja bersama untuk kebaikan bersama. Sejak itu idenya telah menyebar ke industri dan negara lain.

Sejauh ini korban jiwa cukup rendah. Mengapa para ahli kesehatan sangat khawatir tentang hal itu? Para ahli mengatakan komunitas internasional khawatir tentang virus karena sedikit yang diketahui tentang itu dan tampaknya menyebar dengan cepat.

Mirip dengan SARS, yang menginfeksi 8.000 orang dan menewaskan hampir 800 dalam wabah di Asia pada tahun 2003, dalam hal itu adalah jenis virus corona yang menginfeksi paru-paru manusia. Namun, ini kurang mematikan dibandingkan SARS, yang menewaskan sekitar satu dari 10 orang, dibandingkan dengan sekitar satu dalam 50 untuk COVID-19.

Alasan lain yang perlu dikhawatirkan adalah tidak ada orang yang terbukti memiliki kekebalan immune terhadap virus ini, karena mereka belum pernah terinfeksi virus sejenis dengan varian yang lebih lemah. Hal ini dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada varian virus yang sering kita temui, seperti flu atau flu biasa. Berbicara pada briefing di bulan Januari, profesor Universitas Oxford, Dr Peter Horby, mengatakan: ‘Virus baru dapat menyebar jauh lebih cepat melalui populasi daripada virus yang beredar sepanjang waktu karena kita tidak memiliki kekebalan terhadapnya.

Sebagian besar virus flu musiman memiliki tingkat fatalitas kasus kurang dari satu dalam 1.000 orang. Di sini kita berbicara tentang virus di mana kita tidak sepenuhnya memahami spektrum keparahan tetapi ada kemungkinan tingkat kematian kasus bisa setinggi dua persen. ‘ Jika angka kematian benar-benar dua persen, itu berarti dua dari setiap 100 pasien yang terinfeksi akan mati.

KESIMPULAN

Mesin pompa Ventilator yang menggerakkan udara masuk dan keluar dari paru-paru, bisa menjadi faktor berpengaruh antara hidup dan mati untuk pasien coronavirus yang mengalami kesulitan bernapas. Paling tidak di atas kertas, melibatkan produsen mobil terdengar seperti ide yang hebat, menggemakan peran yang dimainkan oleh pembuat mobil dalam Perang Dunia II, ketika mereka menghidupkan tank dan kendaraan militer untuk pemerintah masing-masing.

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Reuters : World’s governments draft manufacturers for virus treatment arsenal

dailymail.co.uk/news/article-8134247/Bubble-helmets-used-Italian-doctors-boost-survival-rates

Tim Kreatif Metalextra.com, tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!