ST Engineering Singapore Sukses Merakit Pesawat Kargo!

Perusahaan BUMN Engineering pemerintah Singapura ST Engineering sukses tes penerbangan pertama untuk unit pesawat prototipe, yang akan dikirim kembali untuk bagi pelanggan Vallair. Uji terbang itu berhasil dilakukan pada 22 Januari setelah menjalani konversi di fasilitas ST Engineering di Singapura. Tonggak berikutnya yang mengikuti selesainya uji penerbangan adalah masalah sertifikat tipe tambahan (STC) oleh Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa (EASA), yang diperkirakan pada akhir 1Q2020.

Lim Serh Ghee, presiden sektor Aerospace ST Engineering, mengatakan, “Setelah unit A321P2F kami menerima sertifikasi dan mulai beroperasi, kami berharap program kami mendapatkan daya tarik yang lebih besar, bergabung dengan kumpulan platform Airbus P2F kami untuk menyediakan pasar kargo udara global dengan biaya dan Opsi kapal barang hemat bahan bakar. “

Program A321P2F, yang diluncurkan pada 2015, adalah hasil kolaborasi antara ST Engineering, Airbus dan EFW. ST Engineering bertanggung jawab atas fase pengembangan teknik, hingga memperoleh sertifikat jenis tambahan (STC) dari EASA dan Administrasi Penerbangan Federal A.S. Airbus berkontribusi pada program dengan data Original Equipment Manufacturer (OEM) dan dukungan sertifikasi, pengembangan komputer, rekayasa badan pesawat, fisika penerbangan dan keahlian uji terbang, sementara EFW akan menjadi pemegang STC dan memimpin keseluruhan program serta pemasaran & penjualan.

Konversi dan Sewa LOI

Dalam tonggak penting lainnya, program ini mendapatkan daya tarik di antara operator dan lessor yang mencari solusi P2F dalam kategori narrowbody. Letter of Intent (LOI) ditandatangani antara Keystone Holdings, sebuah perusahaan patungan penyewaan ST Engineering dan Qantas untuk konversi dan penyewaan A321P2F. Pesawat, yang akan dikonversi di fasilitas ST Engineering di Singapura dan dikirim pada akhir 2021, saat ini disewakan untuk layanan penumpang ke Qantas Group. Solusi dalam mengonversi dan menyewakan kapal barang yang memenuhi spesifikasi operator memanfaatkan sinergi ST Engineering dalam manajemen aset dan konversi barang barang yang inovatif.

Mr Lim menambahkan, “Menggunakan kekuatan yang kami miliki sebagai penyedia solusi penerbangan terintegrasi, kami dapat menghadirkan solusi unik dan dipesan lebih dahulu ke pasar dalam satu atap. Pada saat yang sama, solusi inovatif kami dalam penyewaan pesawat dan konversi kapal barang memperpanjang siklus hidup pesawat paruh baya untuk memberikan operator pilihan yang hemat biaya dan fleksibel dalam manajemen armada. “

Pesanan perusahaan untuk A321P2F

Dua pesanan baru dari BBAM, pemimpin global dalam manajemen sewa pesawat terbang, menandai tonggak sejarah lain untuk program A321P2F. Setelah LOI diumumkan pada 20 Juni 2019, BBAM menandatangani Perjanjian Ketentuan Umum pada bulan Desember untuk beberapa konversi A321P2F. Unit A321P2F pertama untuk BBAM dilantik pada Januari 2020 untuk konversi di fasilitas ST Engineering di Singapura, sementara konversi untuk unit kedua akan dimulai pada bulan Maret.

Steve Zissis, presiden dan CEO BBAM, mengatakan, “Sebagai solusi konversi pertama bagi pengangkut barang sempit untuk mengoptimalkan kapasitas volumetrik dengan memperkenalkan dek bawah kemas, A321P2F memiliki potensi untuk menjadi pengubah permainan untuk setiap hub dan berbicara atau menunjuk ke mana – Operasi kargo udara titik. Untuk alasan ini, kami membuat keputusan untuk menawarkan solusi konversi ini kepada pelanggan kami. “

Dr Andreas Sperl, CEO EFW, mengatakan, “Program konversi A321P2F adalah yang pertama dalam kategori ukurannya untuk menawarkan pemuatan kemas yang unik di kedua geladak utama dengan hingga 14 posisi wadah dan geladak bawah dengan hingga 10 posisi wadah. Ini bukan hanya pesawat pengangkut sempit yang ideal untuk operasi domestik dan regional ekspres, tetapi juga memiliki kemampuan jangkauan muatan yang besar untuk terbang di atas 2.300 mil laut, membawa hingga 27,9 metrik ton. “

Christian Scherer, chief komersial officer Airbus berkomentar: “Kami sangat senang untuk berpartisipasi dalam program A321P2F, yang sekarang lepas landas di pasar. Pesawat berjanji untuk menjadi kapal barang paling mampu di kelasnya dan juga yang paling efisien secara lingkungan. ” Dia menambahkan, “Prakiraan Pasar Global kami memperkirakan bahwa sekitar 1.000 konversi kapal barang kecil akan diperlukan selama 20 tahun ke depan – dasar yang kuat bagi A321P2F untuk mengganti armada yang menua untuk tahun-tahun mendatang.”

KESIMPULAN

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: ST Engineering Singapore Newsletter Feb 2020

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Februari 17, 2020 @ 12:16 am

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!