Bagaimana berwirausaha mengelola bisnis dalam ketidakpastian?

Bayangkan meluncurkan bisnis baru yang terlihat menjanjikan diatas kertas, namun kemudian menghadapi pandemi global, gejolak politik, atau perubahan teknologi yang disruptif. 

Asumsi yang dulunya memungkinkan para pendiri untuk merencanakan dan meramalkan secara sistematis telah ditantang oleh gangguan yang terus-menerus. Mulai dari ketidakstabilan geopolitik dan gangguan rantai pasokan hingga gangguan teknologi dan perubahan iklim, satu-satunya hal yang konstan adalah ketidakpastian. Dalam lanskap ini, mereka yang beradaptasi, tetap cair, dan berinovasi seiring kemajuan mereka, cenderung akan berkembang.

Pendidikan kewirausahaan selalu berfokus pada membekali para pendiri dengan seperangkat alat analisis dan kerangka kerja untuk memodelkan berbagai skenario dan mengurangi risiko pada usaha baru. Perencanaan awal yang ketat, validasi pelanggan yang ekstensif, dan analisis persaingan yang cermat ditetapkan sebagai prasyarat sebelum mengambil tindakan.

Namun, kebijaksanaan konvensional ini dibangun atas dasar pemikiran bahwa dunia yang jauh lebih stabil, bergerak lebih lambat, dan dapat diprediksi sudah tidak ada lagi. Seiring dengan perkembangan industri yang pesat, analisis yang sebagian besar didasarkan pada prediksi sering kali menyebabkan hilangnya peluang.

Yang kita perlukan saat ini adalah wirausahawan yang merasa nyaman dalam mengambil keputusan secara tangkas atau cepat tanggap – yaitu pengambil risiko yang penuh perhitungan, mampu mengambil keputusan di tengah ketidakpastian dan beradaptasi dengan cepat.

Daripada mencoba memprediksi masa depan yang tidak dapat diprediksi, mereka memfokuskan upaya mereka pada apa yang berada dalam kendali mereka pada saat ini. Ini adalah pola pikir yang ditangkap oleh konsep “efektuasi”.

Apa konsep efektuasi dalam kewirausahaan?

Di dunia yang penuh gejolak saat ini, peta jalan tradisional menuju kesuksesan kewirausahaan sedang disusun ulang. Efektuasi menjadi cara berpikir dan pengambilan keputusan yang didasarkan pada gagasan bahwa wirausahawan menciptakan masa depan mereka dengan mengambil tindakan dan mewujudkan sesuatu.

Penalaran efektif adalah jenis pemecahan masalah manusia yang dikembangkan dari studi berbasis ilmu kognitif terhadap 27 pendiri perusahaan dengan skala mulai dari $200 juta hingga $6,5 miliar yang dilakukan oleh Profesor UVA Darden Saras Sarasvathy.

Teori Efektuasi dari Saras Sarasvathy (2001) menggambarkan pendekatan untuk membuat keputusan dan melakukan tindakan dalam proses kewirausahaan, di mana Anda mengidentifikasi langkah berikutnya yang terbaik dengan menilai sumber daya yang tersedia untuk mencapai tujuan Anda, sambil terus menyeimbangkan tujuan tersebut dengan sumber daya dan sumber daya Anda. tindakan.

Efektuasi berbeda dengan logika kausal, di mana terdapat tujuan yang telah ditentukan sebelumnya dan proses untuk mencapainya direncanakan secara cermat sesuai dengan serangkaian sumber daya yang diberikan. Sarasvathy berpendapat bahwa logika kausal tidak cocok untuk proses kewirausahaan yang secara inheren ditandai oleh ketidakpastian dan risiko.

Pandangan mendasar mengenai efektuasi disebut Pilot-in-the-plane (Pilot-in-the-plane), yang menggambarkan masa depan sebagai sesuatu yang dapat Anda pengaruhi melalui tindakan Anda, yaitu Anda dapat menciptakan peluang Anda sendiri.

Empat prinsip efektuasi adalah:

  1. Bird-in-Hand: Anda harus menciptakan solusi dengan sumber daya yang tersedia saat ini.

  2. Prinsip Lemonade: Kesalahan dan kejutan tidak bisa dihindari dan dapat dimanfaatkan untuk mencari peluang baru.

  3. Crazy Quilt: Memasuki kemitraan baru dapat membawa dana baru dan arah baru bagi proyek.

  4. Kerugian yang terjangkau: Anda sebaiknya hanya berinvestasi sebanyak yang Anda bersedia kehilangan.

Pandangan dunia dan empat prinsip digunakan dalam proses kewirausahaan untuk merencanakan dan melaksanakan langkah terbaik berikutnya dan untuk menyesuaikan arah proyek berdasarkan hasil tindakan Anda.

Apa yang bisa anda lakukan dalam merencanakan usaha dalam ketidakpastian?

Berbeda dengan pepatah mengenai perencanaan dan prediksi kejadian di masa depan, efektuasi didasarkan pada empat prinsip inti yang memerlukan fokus pada hal-hal yang dapat dikendalikan sesuai kemampuan kita untuk menghadapi masa depan yang tidak dapat diprediksi.

Banyak orang yang tidak yakin bagaimana memulai sesuatu mungkin menerapkan prinsip bird-in-hand, terutama ketika ide untuk menjalankan bisnis atau berwirausaha tidak pernah terlintas di benak mereka. Mereka yang mempraktikkan efektuasi umumnya memulai dengan pengetahuan atau keterampilan yang mereka miliki dan memvisualisasikan apa yang mereka lakukan.

Intinya, mulailah sekarang, dengan apa yang Anda punya. Selanjutnya, mereka melanjutkan bisnisnya dengan menggunakan sarana yang mereka miliki saat ini. Berbeda dengan wirausahawan tradisional, yang membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk memutuskan suatu bisnis, membujuk calon pemangku kepentingan, dan meyakinkan kreditor untuk memberikan pinjaman, wirausahawan ini fokus pada apa yang bisa mereka peroleh saat ini.

Kerugian yang terjangkau adalah prinsip yang melibatkan evaluasi secara cermat seberapa besar Anda bersedia mengambil risiko secara finansial dan mental dalam mengejar kesuksesan usaha Anda. Meskipun ide sebagian besar pengusaha adalah memanfaatkan keuntungan, ada pula pengusaha ahli yang berfokus pada pengelolaan kerugian mereka.

Dengan kata lain, untuk menerapkan prinsip ‘kerugian terjangkau’, mulailah dengan menentukan toleransi risiko dan menetapkan anggaran untuk investasi awal Anda. Kemudian, bagi usaha Anda menjadi beberapa pencapaian yang lebih kecil dan dapat dicapai, dan nilai kemajuan Anda secara berkala untuk menyesuaikan pendekatan Anda sesuai kebutuhan.

Di saat krisis, pemecahan masalah secara kolaboratif menjadi sangat penting, prinsip selimut yang gila mirip dengan menjahit potongan-potongan kain menjadi satu untuk membuat selimut. Dengan memanfaatkan pengalaman yang beragam, sebuah kelompok dapat melakukan pendekatan terhadap risiko dan peluang dari berbagai sudut pandang, sehingga mendorong terciptanya solusi inovatif dan kemampuan beradaptasi terhadap situasi yang terus berkembang.

Efektuasi mendorong keterbukaan untuk melibatkan orang lain dalam mengatasi tantangan dan membentuk tujuan proyek, dibandingkan mencoba menyelesaikan semuanya sendirian. Dengan berbagi ide dengan individu terpilih dan mengumpulkan komitmen mereka, wirausahawan dapat memanfaatkan keahlian kolektif mereka untuk mengatasi ketidakpastian dengan lebih efisien dan efektif.

Pandangan kami terhadap tantangan tak terduga menentukan hasilnya. Apakah Anda mengambil pilihan untuk melawan atau terbang (flight)? Saat menghadapi tantangan tak terduga dalam bisnis, menerapkan prinsip limun dapat menginspirasi kita untuk mengubah situasi buruk menjadi kesuksesan manis dengan beradaptasi secara kreatif dan menemukan peluang dalam kesulitan.

Dalam menghadapi ketidakpastian yang tiada henti, kearifan kewirausahaan tradisional tidak lagi dapat diandalkan. Saatnya untuk menerapkan pola pikir baru – pola pikir yang mengubah hambatan menjadi peluang, memanfaatkan perspektif yang beragam, dan menempa jalan melalui medan bisnis modern yang tidak dapat diprediksi.

Meskipun prinsip-prinsip efektuasi mendorong ketangkasan dan kemampuan beradaptasi, beberapa pengusaha mungkin berpendapat bahwa perencanaan awal dan prediksi tetap masih diperlukan untuk industri atau model bisnis tertentu, seperti industri atau model bisnis yang memiliki persyaratan modal tinggi atau hambatan peraturan. Namun, bahkan dalam kasus-kasus ini, efektuasi dapat diterapkan bersamaan dengan metode perencanaan tradisional, sehingga memungkinkan terjadinya koreksi arah dan perubahan arah seiring dengan perubahan keadaan.

KESIMPULAN 

Jika Anda berminat untuk membeli mesin milling ataupun beragam alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : sales@metalextra.com Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Leave a Reply