Baterai Kendaraan Listrik Akan berkembang pesat pada 2030

Tingkat minat dan permintaan pasar akan kendaraan listrik baterai atau Battery powered Electric Vehicle (BEV) yang minim polusi memang telah siap menjadi masa depan industri otomotif. Melihat ke masa depan BEV, sebuah laporan baru dari Lux Research, “Electric Vehicle Lightweighting 2030,” menganalisis masa depan bobot kendaraan dan faktor keberhasilan BEV yang diperlukan selama dekade berikutnya.

Di masa lalu, pengurangan bahan bakar – atau dengan sengaja merancang mobil yang lebih ringan khusus untuk efisiensi bahan bakar – telah menjadi alat utama untuk meningkatkan penghematan bahan bakar kendaraan mesin pembakaran internal (ICE). Namun, transisi dari ICE ke BEV tentu mengubah tujuan dan pertimbangan desain seputar bobot ringan keseluruhan kendaraan. Bobot kendaran listrik yang tidak berubah saat digunakan juga merupakan salah satu kelemahan dari mobil dan kendaraan listrik lainnya.

Seperti yang kita ketahui, berbeda dengan mobil dan kendaraan berbahan bakar minyak yang  bobotnya menjadi ringan setelah bahan bakar dikonsumi, mesin dan baterai listrik tidak akan berubah bobotnya ketika listrik yang sudah disimpan berkurang atau habis digunakan. Oleh sebab itulah ada banyak manufaktur otomotif yang berusaha mengurangi bobot baterai maupun rangka chasis dan mencarai solusi baterai dari mobil listrik agar energi yang digunakan menjadi irit dan kendaraan pun menjadi ringan digerakkan motor listrik. Namun, apakah ada teknologi alternatif yang bisa mengantisipasi pengurangan bobot agar efisiensi ini meningkat?

Anthony Schiavo, Analis Senior di Lux, menyatakan, “BEV jauh lebih efisien daripada kendaraan ICE karena pengereman regeneratif dan motor yang lebih efisien dan semakin mengatasi masalah jangkauan terbatas. Perusahaan material perlu mulai merencanakan ruang BEV yang sepenuhnya matang. “

Lux memperkirakan bahwa kepadatan energi paket baterai akan meningkat sekitar 15 persen selama dekade berikutnya. Kepadatan energi yang meningkat ini dapat digunakan untuk memperluas jangkauan kendaraan dengan menjaga ukuran baterai tetap sama atau mengurangi biaya dengan mengecilkan ukuran kemasan baterai. D

General Motors Company (NYSE: GM) atau dikenal dengan GM, telah meluncurkan Hummer EV “supertruck” 2022 Selasa malam (20/10/2020). Truk listrik pertama dari manufaktur mobil ternama asal Amerika Serikat itu, bersama dengan tiga trim model lain yang akan tersedia di masa depan.

Dalam analisisnya, Lux memodelkan kedua skenario dan menghitung tolok ukur bobot. Lux menetapkan bahwa agar bobot ringan menjadi solusi hemat biaya terhadap baterai pada tahun 2030, diperlukan penghematan biaya rata-rata kurang dari $ 5 per kilogram berat.

“Tolok ukur ini bukan satu-satunya hal yang memandu keputusan yang meringankan,” Schiavo memperingatkan. “Untuk menemukan adopsi, perusahaan dan produsen material perlu menemukan solusi yang menghemat berat dan biaya.”

Kami memperkirakan struktur kendaraan akan menjadi peluang untuk baja dan aluminium berkekuatan tinggi, karena memberikan pengurangan bobot dengan biaya minimal,” lanjut Schiavo. “Bumper diharapkan mendapat manfaat dari kemajuan desain yang memanfaatkan serat kaca, serat karbon, dan termoplastik. Prioritas material lainnya, seperti keberlanjutan, daya tahan, dan masalah akhir masa pakai, bagaimanapun, akan diprioritaskan daripada pengurangan pada tahun 2030. ” Lux menemukan bahwa terdapat risiko gangguan yang jauh lebih besar dari peningkatan teknologi penyimpanan energi – yang secara substansial dapat melampaui peningkatan perkiraan pada tahun 2030 – dibandingkan dengan inovasi baru dalam material.

Perlengkapan Hummer EV standar juga mencakup UltraVision, yang terdiri dari kamera di bagian depan dan belakang bagian bawah untuk membantu manuver saat off-road dan juga bagasi yang luas tertutup di kap depan, tepat diatas motor listriknya.

Sementara sumber tenaga mobil listrik tidak secara eksplisit merupakan baterai terpasang, mobil listrik dengan motor yang digerakkan oleh sumber energi lain biasanya disebut dengan nama yang berbeda. Mobil listrik yang menggunakan panel surya sebagai sumber tenaganya adalah mobil surya, dan mobil listrik yang digerakkan oleh generator bensin merupakan salah satu bentuk mobil hybrid. Jadi, mobil listrik yang mendapatkan tenaganya dari paket baterai on-board adalah bentuk kendaraan listrik baterai (BEV). Paling sering, istilah “mobil listrik” digunakan untuk merujuk pada kendaraan listrik baterai, tetapi juga dapat merujuk pada kendaraan listrik hibrida plug-in (PHEV).

KESIMPULAN

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Corporate Newsletter LUX Research 

Tim Kreatif Metalextra.com, tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Maret 21, 2020 @ 5:21 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!