KAREX pabrik kondom Malaysia laporkan penurunan penjualan hingga 40%

Karex group memproduksi sekitar 5,5 miliar kondom per tahun dan merupakan pemasok untuk merek seperti Durex dan ONE Condoms. Perusahaan kontrasepsi kondom asal Malaysia ini juga memproduksi ragam pelumas rekreasi seksual, perlengkapan medis kateter karet dan merek kondom KAREX sendiri.

Kenyataanya penjualan kondom juga menurun drastis selama pandemi. Hal ini dikabarkan Karex pad media bisnis asal Jepang Nikkei. Karex justru mengalami penurunan penjualan sebanyak 40% dalam dua tahun terakhir.

Sementara orang dapat berasumsi bahwa orang tidak akan melakukan apa pun “selain berhubungan seks” di dalam ruangan karena pembatasan gerakan, tampaknya bukan itu situasinya, Goh Miah Kiat, CEO Karex, mengatakan kepada outlet media.

Karex berasumsi pada awal pandemi bahwa permintaan kondom akan melonjak karena orang-orang terkurung di rumah menggunakan alat kontrasepsi karena ketidakpastian ekonomi, Bloomberg melaporkan pada Maret 2020, mengutip Goh. Saat itu, Goh juga memprediksi kelangkaan kondom karena penutupan pabrik akibat pandemi.

Sebaliknya, permintaan kondom merosot, tidak hanya untuk Karex tetapi juga untuk orang lain, termasuk Durex dan Trojan, karena penguncian melanda kehidupan sosial.

Goh mengatakan kepada Nikkei bahwa permintaan kondom turun ketika hotel dan motel tutup karena lokasi ini memberikan privasi. Industri seks juga terpengaruh oleh krisis kesehatan, dengan penyedia layanan seks tatap muka menghadapi pasar yang menantang.

Program distribusi kondom pemerintah skala besar juga terkena pandemi.

“Sebagian besar [kondom] didistribusikan oleh pemerintah di seluruh dunia, yang telah mengurangi [distribusi] secara signifikan selama COVID-19,” kata Goh kepada Nikkei. “Misalnya, di Inggris, NHS [Layanan Kesehatan Nasional] menutup sebagian besar klinik yang tidak penting karena COVID, dan klinik kesehatan seksual yang membagikan kondom juga ditutup.”

Karex membukukan kerugian setahun penuh untuk tahun fiskal 2020 yang berakhir pada Juni — yang pertama bagi perusahaan sejak go public pada November 2013. Harga saham perusahaan di bursa Bursa Malaysia turun hampir 50% pada 2021.

Dalam beberapa minggu terakhir, penjualan kondom telah meningkat, kata Goh kepada Nikkei. Hal ini sejalan dengan data dari penjual kondom utama lainnya, termasuk Durex dan Trojan, yang melaporkan peningkatan penjualan karena pembatasan pergerakan dicabut.

Tetapi Karex tidak mengambil risiko – ia berencana untuk melakukan diversifikasi ke manufaktur sarung tangan medis, yang telah mengalami pertumbuhan eksplosif selama pandemi. Bahan mentah dan teknologi serupa digunakan dalam pembuatan kondom dan sarung tangan, kata Goh kepada Nikkei.

TENTANG KAREX

Sejak 1988, Karex merintis menjadi pembuat Kondom Terbesar di Dunia, dimulai sebagai bisnis keluarga dengan kapasitas produksi hanya 60 juta keping kondom per tahun.Pada 6 November 2013 Karex terdaftar di Pasar Utama Bursa Malaysia Securities Berhad.

Karex hari ini membanggakan diri sebagai pemimpin global dalam pembuatan kondom dan pelumas yang beroperasi di seluruh Amerika Serikat, Inggris, Malaysia dan Thailand. Skala ekonomi Karex yang signifikan memungkinkan kami mengirimkan pesanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat dan klien kami saat ini terdiri dari pemerintah, LSM, pemilik merek, dan pengecer di lebih dari 130 negara di seluruh dunia.

Karex juga telah menyelesaikan beberapa akuisisi internasional yang bertujuan untuk menggabungkan bisnis bermerek yang lebih besar ke dalam grup Karex. Meskipun Karex masih dalam tahap awal transformasi ini, Karex yakin bahwa strategi ini akan memastikan bahwa kami akan tetap menjadi pemain penting dalam industri kesehatan seksual global untuk tahun-tahun mendatang.

KESIMPULAN

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

nikkei.com/Editor-s-Picks/Interview/Malaysia-s-Karex-COVID-lockdowns-dented-condom-demand

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: