Mengapa BYD China mendirikan pabrik mobil listrik di Thailand bukan di Indonesia?

Pada tanggal 4 Juli 2024, Build Your Dreams (BYD) China meresmikan pabriknya di Thailand dan produksi kendaraan energi barunya yang ke-8 juta di Rayong, Thailand, menandai dua tonggak sejarah dalam ekspansi global perusahaan tersebut.

Upacara tersebut dihadiri oleh Ibu Pimphattra Wichaikul, Menteri Perindustrian Thailand; Tuan Han Zhiqiang, Duta Besar China untuk Thailand; Bapak Narit Therdsteerasukdi, Sekretaris Jenderal Dewan Investasi Thailand; serta Tuan Wang Chuanfu, Ketua dan Presiden BYD, serta eksekutif senior BYD Group lainnya.

BYD menyelesaikan pabriknya di Thailand hanya dalam 16 bulan, dengan kapasitas tahunan sebesar 150.000 kendaraan. Fasilitas tersebut meliputi proses stamping, pengecatan, pengelasan, perakitan akhir, dan produksi komponen mobil. Proyek ini diproyeksikan akan menciptakan 10.000 lapangan kerja. BYD menandai momen bersejarah dengan meluncurkan model Dolphin sebagai kendaraan energi baru ke-8 juta.

Menteri perindustrian Thailand Pimphattra Wichaikul menyampaikan pujian yang tinggi atas kontribusi luar biasa BYD pada sektor kendaraan energi baru: “BYD adalah produsen mobil terkemuka dunia dan pionir dalam industri kendaraan energi baru China. Investasi BYD di Thailand, bersama dengan teknologi produksinya yang maju, akan mendorong pengembangan industri kendaraan energi baru di Thailand dan seluruh ASEAN”

Duta Besar China untuk Thailand, Han Zhiqiang menyoroti hubungan erat dan persahabatan abadi antara China dan Thailand. Dia mencatat bahwa BYD, perwakilan luar biasa dari industri kendaraan energi baru global, telah menyelesaikan pabriknya di Thailand dan merayakan peluncuran kendaraan energi barunya yang ke-8 juta.

Tonggak sejarah ini tidak hanya menandai pencapaian signifikan bagi BYD tetapi juga merupakan babak baru dalam kerja sama yang saling menguntungkan antara China dan Thailand di bidang kendaraan energi baru.

Pada acara tersebut, Wang Chuanfu menyampaikan terima kasih kepada pemerintah, pelanggan Thailand, dan mitra atas dukungan kuat mereka. Ia menekankan kesuksesan BYD di pasar Thailand, menjadi juara penjualan kendaraan listrik murni selama delapan belas bulan dalam dua tahun terakhir.

Saat ini, satu dari setiap tiga kendaraan listrik yang dijual di Thailand adalah BYD. Ke depannya, BYD berencana meluncurkan lebih banyak model listrik murni dan hibrida plug-in di Thailand.

Sebagai pemimpin global dalam kendaraan energi baru, BYD telah memperluas kehadirannya di luar negeri secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2023, negara ini mencapai peningkatan ekspor sebesar 337% dari tahun ke tahun, mencapai 243.000 kendaraan.

Pada paruh pertama tahun ini, BYD menjual 1,607 juta kendaraan energi baru secara global, meningkat sebesar 28% dibandingkan tahun lalu, sehingga mengamankan posisinya sebagai yang terbesar di industri. Dari jumlah tersebut, lebih dari 203.000 diekspor, menunjukkan pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 173,8%.

Saat ini, kendaraan energi baru BYD hadir di 88 negara dan wilayah di seluruh dunia, dengan basis produksi mobil penumpang yang dipabrikasi di Thailand, Brasil, Hungaria, dan Uzbekistan.

Sejak peluncuran kendaraan energi barunya yang ke-1 juta pada bulan Mei 2021, BYD telah mencapai tonggak sejarah yang mengesankan yaitu 8 juta kendaraan hanya dalam waktu tiga tahun. Ke depan, BYD akan terus memperluas kehadirannya di pasar global, memanfaatkan teknologi canggih dan produk-produk inovatifnya untuk memenuhi beragam kebutuhan konsumen di seluruh dunia.

Dengan semakin banyaknya pabrik di luar negeri yang beroperasi, kapasitas produksi global BYD akan semakin menguat, sehingga semakin memantapkan posisi terdepannya di pasar kendaraan energi baru global.

Produsen mobil listrik asal Tiongkok, Build Your Dreams (BYD) sempat memperkenalkan mobil listrik mereka ke pasar Indonesia awal 2024. Perkenalan model BYD digelar di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur, Kamis (18/1/2024).

Pada saat itu BYD berjanji menggelontorkan investasi sebesar US$ 1,3 miliar atau setara dengan Rp 20,3 triliun dengan kapasitas produksi 150.000 unit. Akan tetapi kenyataannya BYD hanya mau berinvestasi mendirikan pabrik mobil listrik terbesarnya di Thailand dan Indonesia hanya dijadikan target pasar saja.

TENTANG BYD

BYD merupakan perusahaan teknologi tinggi yang mengabdi pada inovasi teknologi untuk kehidupan yang lebih baik. BYD didirikan pada bulan Februari 1995, dan setelah lebih dari 20 tahun berkembang pesat, perusahaan ini telah mendirikan lebih dari 30 kawasan industri di seluruh dunia dan telah memainkan peran penting dalam industri yang berkaitan dengan elektronik, mobil, energi baru, dan angkutan kereta api.

Mulai dari pembangkitan dan penyimpanan energi hingga aplikasinya, BYD berdedikasi untuk menyediakan solusi energi tanpa emisi. BYD terdaftar di Bursa Efek Hong Kong dan Shenzhen, dengan pendapatan dan kapitalisasi pasar masing-masing melebihi RMB 100 miliar.

Pada Desember 2022, BYD Limited sebagian besar dimiliki oleh pendirinya, Tuan Wang Chuanfu dan Lv Xiangyang, dan 6% dimiliki oleh Berkshire Hathaway, konglomerat yang dijalankan oleh Warren Buffet, salah satu investor paling terkenal dan terkaya di dunia.

KESIMPULAN

Di Metalextra.com kami yakin dengan peningkatan berkelanjutan dari teknologi produksi yang baik jika dikombinasikan dengan pengujian dan pengembangan, memungkinkan kami untuk menawarkan produk-produk berkualitas tinggi yang membantu perusahaan-perusahaan manufaktur di berbagai industri dan tentunya demi meningkatkan produktivitas anda. Kami juga menawarkan solusi perangkat alat ukur presisi berkualitas tinggi asal Swiss, Jerman, Taiwan, Jepang.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: sales@metalextra.com

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  Corporate Communications BYD Global JULY 2024

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Leave a Reply