Sandvik, pioneer cutting tool dari benua Eropa

Sandvik AB merupakan grup rekayasa teknologi tinggi dan global dengan sekitar 42.000 karyawan dan penjualan di lebih dari 160 negara. Sandvik memiliki operasi di dalam alat dan sistem perkakas untuk pemotongan logam canggih, alat dan solusi untuk industri pertambangan dan konstruksi dan pembuatan baja tahan karat canggih, paduan berbasis bubuk dan paduan khusus. Pada 2018, penjualan mencapai 91 miliar SEK.

Sejarah sukses Sandvik berawal dari dinginnya benua Eropa utara dalam mengolah baja dan material industri berat, Perusahaan cutting tool Sandvik ini didirikan oleh Göran Fredrik Göransson pada tahun 1862. Perusahaan ini awalnya dikenal sebagai Högbo Stål & Jernwerks AB di kota Sandviken, Swedia dan kemudian direkonstruksi sebagai Sandvikens Jernverk (Ironworks) AB pada tahun 1868. Nama merek Sandvik secara resmi digunakan untuk pertama kali pada tahun 1876 ketika Sandvik mulai menjual produk cutting tool dan aksesoris machining di AS. Setelah meraih kesuksesan dengan cepat, Sandvikens Jernverk kemudian dijual dan diperkenalkan di Stockholm Stock Exchange pada tahun 1901.

Pada tahun 1860-an, penjualan produk Sandvik dilakukan melalui rumah dagang di Swedia, Norwegia, Denmark, Inggris, Rusia, Jerman dan Prancis. Pada tahun 1914 perusahaan membuka anak perusahaan penjualan pertamanya di Inggris. Ini adalah awal dari periode ekspansi yang panjang karena anak perusahaan Sandvik dibuka di seluruh dunia.

Sandvikens Jernverk memperkenalkan tabung mulus pertama yang terbuat dari baja tahan karat di pasaran pada tahun 1924 dan pada 1934 adalah yang pertama di Eropa yang melakukan penumpukan tabung pada skala industri. Perang Dunia Kedua memaksa Sandvik untuk mengatur kembali produksi. Pada tahun 1942, merek Sandvik Coromant didirikan dan alat semen-karbida pertama untuk pengerjaan logam diproduksi setahun kemudian. Manajemen Sandvik  kemudian memutuskan bahwa produksi baja Bessemer dihentikan pada tahun 1947.

Pada 1967 Sandvikens Jernverk memiliki 40 anak perusahaan dan penjualan di 100 negara. Perusahaan berganti nama menjadi Sandvik AB pada tahun 1972 dan banyak pabrik serta akuisisi baru menyusul, termasuk Seco Tools (kepemilikan penuh pada 2012), dan Osprey. Produksi Cemented Carbide dari Sandvik pun akhirnya lepas landas dan peralatan rotoform Sandvik pertama  pun dikembangkan.

Kesuksesan sandvik sebelum perang dunia dan sesudah perang dunia ke dua pun akhirnya menghadapi masa-masa sulit. Sandvik mulai mengalami penurunan substansial pada 1982-1983 dan pada 1983 perusahaan sandvik mencatat kerugian pertama dalam 62 tahun. Langkah-langkah restrukturisasi, organisasi baru yang terdesentralisasi dan fokus pada bidang-bidang yang kuat membawa pendapatan dan profitabilitas kembali ke jalurnya hanya dalam beberapa tahun.

Sandvik mulai berinvestasi di Eropa Timur pada tahun 1989 dan anak perusahaan serta pabrik dibuka di Eropa Timur dan Asia sepanjang tahun 1990-an, termasuk anak perusahaan Sandvik di Beijing, Cina pada tahun 1993. Kemudia, akuisisi pun dilanjutkan dengan Bahco Tools, Finlandia Tamrock Oy, Precision Twist Drill dan saham mayoritas di Kanthal AB, adalah beberapa akuisisi yang dilakukan Sandvik pada 1990-an.

Pada tahun 1994, Sandvik menjadi yang manufaktur cutting tool pertama di dunia yang memproduksi sisipan pemotongan karbida berlapis berlian atau diamond-coated carbide cutting inserts pada skala industri. Sandvik pun terus berinovasi dan memenangkan pawsar industri dengan produknya Safurex®, baja tahan karat dupleks paduan tinggi, dikembangkan pada tahun 1996. Namun, seiring dengan kurang kompetitifnya Sandvik dalam industri fabrikasi sawing tool, pada tahun 1999, Sandvik melepaskan bidang bisnis Gergaji dan Peralatan perkakasnya.

Dalam perkembangan modernnya, Sandvik pun terus berinovasi memalui produk otomatisasi atau automation dan kendali jarak jauh dari peralatan penambangan. Sandvik pun menawarkan Automine®, yang diperkenalkan di tambang di Kanada dan Swedia pada tahun 2001. Pada tahun 2004, divisi Kanthal Sandvik mengembangkan produksi paduan suhu tinggi melalui metalurgi serbuk. Pada tahun 2002, Sandvik mengakuisisi kepemilikan saham mayoritas di pabrikan alat cutting tool asal Jerman yang bernama Walter dan sekaligus membeli produsen tungsten Austria Wolfram Bergbau und Hütten yang diakuisisi pada tahun 2009. Pada tahun 2014, perusahaan Sandvik Dormer, Safety, Impero dan Pramet datang bersama-sama untuk menciptakan Dormet Pramet. jadi saat ini Sandvik memiliki setidak 5 brand cutting tool Eropa dalam portfolio produk cutting toolnya.

Pada 2016, Sandvik memperkenalkan strategi baru berdasarkan desentralisasi dan pengambilan keputusan yang dekat dengan pelanggan. Pada 2017, divestasi Sistem Proses dan Sistem Penambangan selesai. Perusahaan besar seperti Sandvik jika dikategorikan berdasarkan unit usanya adalagh sebagai berikut:

Sandvik Machining Solutions

Unit kerja Sandvik yang memproduksi alat dan sistem perkakas untuk pemotongan logam tingkat lanjut. Area bisnis terdiri dari beberapa merek yang menawarkan produk dan layanan mereka sendiri, seperti Sandvik Coromant, Seco, Dormer Pramet dan Walter.

Sandvik Mining dan Rock Technology

Unit kerja Sandvik yang memasok peralatan, peralatan, layanan, dan dukungan untuk industri pertambangan dan konstruksi. Ini termasuk solusi layanan dan teknis untuk pengeboran dan pemotongan batu, penghancuran dan penyaringan, pemuatan dan pengangkutan, pembuatan terowongan, penggalian dan pekerjaan pembongkaran.

Teknologi Bahan Material Sandvik

Unit kerja Sandvik yang berfungsi mengembangkan dan memproduksi produk-produk yang terbuat dari baja tahan karat canggih dan paduan khusus, termasuk produk tabung, bubuk logam, strip dan produk untuk pemanasan industri.

Saat ini, Sandvik group memiliki sekitar 5.900 paten aktif (2018) dan telah menerima beberapa penghargaan eksternal untuk inovasinya.

2018: Sandvik Coromant memenangkan the2018 Ringier Technology Innovation Award di kategori Tools & Clamping devices ‘di Shanghai, China untuk metode PrimeTurning ™. PrimeTurning diluncurkan pada 2017, memungkinkan belokan ke segala arah.

Sandvik juga memenangkan penghargaan Software Magazine 2018 dari Mining Magazine untuk OptiMine®, alat digital untuk menganalisis dan mengoptimalkan produksi dan proses penambangan. Ini mengintegrasikan semua data yang relevan ke dalam satu sumber, memberikan wawasan waktu nyata dan prediksi untuk meningkatkan operasi.

2017: Sandvik Coromant menerima MaschineMarkt Innovation Award di pameran EMO 2017 di Hannover, Jerman untuk metode PrimeTurning-nya.

2016: Pemenang Penghargaan Bor Mures 2016 drill and blast untuk Sandvik DD422iE, jumbo mining-trammed mining pertama. Jumbo pengeboran bebas emisi secara aktif berkontribusi pada produktivitas yang lebih baik dan lingkungan kerja yang lebih aman.

2015: Sandvik dianugerahi Inovator Terbaik Tahun Ini di Republik Ceko, dalam kategori perusahaan besar, oleh A.T. Kearney dan juri independen

2013: Sandvik mendapat peringkat dari Forbes sebagai salah satu Perusahaan Paling Inovatif di Dunia

2012: Sandvik pada daftar 100 Inovator Global Top Thomson Reuters 2012.


 

"Thieves may be able to copy but do not have the expertise to produce the original!". + Kiichiro Toyoda
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!