Leo Fender penemu gitar listrik dan pendiri Fender Guitar!

Gitar listrik merupakan produk industri yang sangat berpengaruh dalam kehidupan manusia modern. Salah satu penemunya, Leo Fender bahkan diangkat ke dalam museum Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 1992: sebuah pencapaian unik mengingat ia tidak pernah belajar memainkan instrumen yang ia buat selama karirnya. Meskipun dia tidak pernah bermain gitar sendiri, instrumennya dimainkan oleh banyak musisi ternama di Hall of Fame Rock and Roll seperti Jimi Hendrix dan Stevie Ray Vaughan bahkan hingga musisi kondangan didekat kita. Tahukah kamu kalau penemunya Pak Leo Fender sebenarnya “tak sengaja” menemukan gitar listrik?. 

BIOGRAFI SINGKAT 

Clarence Leonidas Fender (“Leo”) lahir pada tanggal 10 Agustus 1909, dari pasangan keluarga petani Clarence Monte Fender dan Harriet Elvira Wood. Keluarga pak Leo Fender merupakan pemilik kebun jeruk sukses yang terletak di antara Anaheim dan Fullerton, California, Amerika Serikat.

Namun, pada usia 8 tahun, Leo mengidap tumor di mata kirinya, mengakibatkan sebagian organ mata tersebut diangkat dan ditutupi dengan kaca mata, membuatnya tidak memenuhi syarat untuk wajib militer di Perang Dunia II di kemudian hari. Ketika dia masih muda dia bermain piano, dan kemudian beralih ke saksofon. Namun, ketertarikannya pada saksofon tidak bertahan lama karena dia semakin fokus pada bidang elektronik.

Leo Fender dan model gitar awal di Fender Guitar Factory Museum.

Sejak usia dini, Fender telah menunjukkan minatnya untuk mengutak-atik elektronik. Ketika dia berusia 13 tahun, pamannya, yang memiliki toko jualan komponen otomotif dan servis listrik, mengiriminya sebuah kotak berisi komponen radio mobil bekas, dan baterai. Tahun berikutnya, Leo mengunjungi toko pamannya di Santa Maria, California, dan terpesona oleh radio yang dibuat pamannya dari suku cadang dan dipajang di depan toko. Leo kemudian meilhat dan belajar dari pamannya membuat perangkat pengeras suara loudspeaker radio. Kunjungannya ke toko pamannya itu sangat membekas dalam dirinya. pamannya mendukung Leo Fender dan segera setelah itu, Leo mulai memperbaiki radio di sebuah toko kecil di rumah orang tuanya.

Leo Fender mendaftarkan paten gitar elektrik pada konstruksi dan rancangan body gitar saja.

Pada musim semi 1928, Fender lulus dari Fullerton Union High School, dan masuk Fullerton Junior College pada musim gugur itu, dengan jurusan akuntansi. Ketika dia belajar untuk menjadi seorang akuntan, dia terus belajar elektronik, dan utak-atik barang-barang listrik lainnya secara otodidak. Ia tidak pernah mengambil kursus elektronik apa pun namun sering membeli dan membaca buku.

MEMULAI USAHA SENDIRI

Setelah kuliah, Fender mengambil pekerjaan sebagai kurir pengantar untuk Consolidated Ice and Cold Storage Company di Anaheim, di mana ia kemudian menjadi pemegang buku. Pada saat itulah seorang pemimpin band lokal mendekatinya, menanyakan apakah dia bisa membangun sistem speaker pengeras suara (PA yang di Indonesia kita kenal dengan nama merek TOA) untuk digunakan oleh band di tarian di Hollywood. Fender dikontrak untuk membangun enam dari sistem PA ini.

Pada tahun 1933, Fender bertemu dengan Esther Klosky, dan mereka menikah pada tahun 1934. Karena ingin mencari modal menikah ia bekerja sebagai akuntan honorer di kantor pemerintah California Highway Department di San Luis Obispo.

Namun karena kantor pemerintahan di Amerika Serikat yang sedang krisis depresi, iapun di PHK. Pak Leo Fender pun kemudian mencari pekerjaan dan diterima bekerja di departemen akuntansi di sebuah perusahaan ban. Setelah bekerja di sana selama enam bulan, Fender malah kehilangan pekerjaannya lagi. 

Untuk menjaga kualitas intonasi suara dan mengukur ketebalan pelapis coating pada material kayu seperti gitar, maka dibutuhkan alat ukur coating thickness gauge khusus.

Setelah bekerja serabutan, pada tahun 1938, dengan meminjam uang $600 (Sekitar Rp.159 juta rupiah dalam kurs mata uang 2020), Leo dan Esther yang sudah menikah tersebut pulang kampung kembali ke kota Fullerton. Leo Fender memulai bengkel elektronik radio miliknya sendiri, “Fender Radio Service”.

Berbeda dengan tukang servis lain, Leo Fender tidak terlalu memilih-milih konsumennya. Dari servis radio rumahan hingga musisi dan anak band mulai mendatanginya untuk membuat, membeli sistem speaker dan ampli yang dia bangun, sewa, dan jual. Mereka juga mengunjungi tokonya untuk amplifikasi gitar akustik yang diperkuat yang mulai populer di kancah musik dan kafe bar di California selatan.

MENANGKAP PELUANG DAN WAKTU YANG TEPAT

Ketika musik klasik dengan kelompok orkes seperti Big Bands sudah mulai ditinggalkan, sejumlah musisi dengan personil yang lebih kecil menjadi populer karna munculnya teknologi sound system dan amplifier. Menjelang akhir Perang Dunia II, combo kecil yang memainkan musik dansa seperti boogie-woogie, rhythm and blues, western swing, dan honky-tonk terbentuk di seluruh Amerika Serikat. Pada saat itu tempat hiburan malam menghadirkan pertunjukkan dansa dan musik big band dan jazz, dan untuk gitar elektrik “Hawaiian” atau “lap steel” yang menjadi populer di musik country.

Jimi Hendrix dikenal sebagai salah satu icon dan artis pengguna setia gitar Fender.

Banyak dari musisi ini yang menggunakan gitar listrik karena dapat memberi kepraktisan dan sekaligus menyanyi. Gitar model cembung Archtops yang dilengkapi pikap adalah gitar pilihan di band dansa pada akhir 1940-an, tetapi popularitas roadhouse dan aula dansa yang besar semakin meningkat menciptakan kebutuhan akan instrumen yang lebih keras suaranya, namun lebih murah, dan lebih tahan lama. Pemain juga membutuhkan papan fret dan neck gitar yang ‘lebih cepat’ dan intonasi yang lebih baik untuk memainkan apa yang oleh pemain country disebut sebagai “take-off lead guitar”.

WIRASWASTA DAN KETEKUNAN SEBAGAI PENGRAJIN

Selama era Perang Dunia II, Fender bertemu Clayton Orr “Doc” Kauffman, seorang penemu dan pemain gitar Hawaii baja lap yang pernah bekerja untuk Rickenbacker, yang telah membangun dan menjual gitar Hawaii baja lap selama satu dekade. Sementara dengan Rickenbacker, Kauffman telah menemukan komponen pengikat string gitar tailpiece “Vibrola”, pendahulu dari tailpiece vibrato selanjutnya.

Fender berhasil meyakinkan teknisi gitar pak Kauffman bahwa mereka harus bekerja sama, dan mereka memulai perusahaan sendiri dengan nama “K&F Manufacturing Corporation” untuk merancang dan membangun gitar dan amplifier Hawaii yang diperkuat tenaga listrik. Pada tahun 1944, Fender dan Kauffman mematenkan gitar baja Hawaii dengan pickup listrik yang sudah dipatenkan oleh Fender.

Dengan sejarah terkenal sejak tahun 1946, Fender telah menyentuh dan mengubah musik di seluruh dunia dan di hampir setiap genre: rock ‘n’ roll, country and western, jazz, rhythm and blues, dan banyak lainnya.

Pada tahun 1945, mereka mulai menjual gitar dalam paketan dengan amplifier yang dirancang oleh K&F. Pada tahun 1946, Doc menarik diri dari K&F karena kebutuhan ekonomi dan Fender kemudian merevisi perusahaan dan menamainya “Fender Manufacturing”, dan kemudian “Fender Electric Instrument Co.” pada akhir tahun 1947 dan dia menyerahkan manajemen toko radionya kepada Dale Hyatt.

Fender menjadi yakin bahwa membuat usaha pabrik dan kerajinan gitar dan amplifier lebih menguntungkan daripada perbaikan, dan memutuskan untuk berkonsentrasi pada bisnis itu. Rekan bisnisnya Kauffman tetap tidak yakin, dan dia dan Fender berpisah secara damai pada awal 1946. Pada saat itu, Fender mengganti nama perusahaannya menjadi Perusahaan Fender Electric Instrument Company. Bengkel tetap buka hingga 1951, meskipun Leo Fender tidak secara pribadi mengawasinya setelah 1947.

Fender Telecaster, merupakan gitar listrik solid-body pertama yang sukses secara komersial di dunia. Desainnya yang sederhana namun efektif dan suaranya yang revolusioner mulai berkembang dan menjadi tren dalam pembuatan gitar elektrik dan musik populer.

Pada 1950-an, Leo Fender terjangkit infeksi tenggorokan streptococcal sinus yang mengganggu kesehatannya sampai-sampai dia memutuskan untuk mengakhiri urusan bisnisnya, menjual perusahaan Fender ke stasiun televisi nasional di Amerika serikat yang bernama CBS pada 1965.

Sebagai bagian dari kesepakatan ini, Leo Fender menandatangani non-bersaing klausul dan tetap menjadi konsultan dengan Fender untuk sementara waktu. Tak lama setelah menjual perusahaan, dia memiliki uang yang cukup untuk berobat dan berganti dokter sehingga sembuh dari penyakitnya.

MEMBONGKAR, MENIRU DAN MEMBUAT YANG LEBIH BAGUS

Pada akhir 1940-an, gitar listrik solid-body mulai meningkat popularitasnya, namun masih dianggap sebagai barang baru, dengan gitar Rickenbacker Spanish Electro menjadi solid-body yang paling banyak tersedia secara komersial, dan “Log” buatan Les Paul yang dibuat sendiri. “dan gitar Bigsby Travis yang dibuat oleh Paul Bigsby untuk Merle Travis menjadi contoh awal yang paling terlihat.

Fender menyadari potensi gitar listrik yang mudah dipegang, disetel, dan dimainkan, dan tidak akan memberi umpan balik pada volume ruang dansa seperti yang biasa dilakukan archtop biasa.

ERA ESQUIRE BROADCASTER – TELECASTER ELECTRIC GUITAR TERLAHIR

Pada tahun 1948, Leo Fender menyelesaikan prototipe listrik solid-body tipis; pertama kali dirilis pada tahun 1950 sebagai Fender Esquire (dengan bodi padat dan satu pickup), dan mengganti nama menjadi Broadcaster pertama dan kemudian Telecaster (dengan dua pickup) tahun berikutnya.

Telecaster, awalnya dilengkapi dengan dua pickup single-coil dan banyak digunakan di antara pemain country dan western, menjadi salah satu gitar elektrik terpopuler dalam sejarah.

Gitar elektrik Fender Stratocaster dirilis pada tahun 1954. HIngga hari ini desainnya masih sama dengan beberapa varian.

ERA STRATOCASTER ELECTRIC GUITAR

Era 1950an saat itu Amerika Serikat sedang mengukuhkan dirinya sebagai pemenang perang dunia ke 2 dengan beragam program inovatif yang bertujuan untuk menggemparkan dunia. Musik pun menjadi digemari seiring dengan maraknya produk elektronik buatan amerika serikat yang digunakan oleh orang dari seluruh dunia.

Produk budaya barat seperti musik pun menjadi tren dan komoditas yang dijual oleh Amerika Serikat. Teknologi radio dan televisi serta periode peluncuran satelit menjadi tema dominan di tahun 1960an. Pak Leo Fender menyadari ini. Namun daripada mengubah produknya yang tergolong masih “baru” gitar Telecaster, Fender memutuskan berdasarkan umpan balik pelanggan. Ia pun meninggalkan Telecaster apa adanya dan merancang lagi gitar solid-body kelas atas baru untuk dijual bersama Telecaster dasar.

Gitaris swing Barat Bill Carson adalah salah satu kritikus utama Telecaster, menyatakan bahwa desain baru harus memiliki pelana bridge pengikat senar gitar yang dapat disesuaikan secara individual dengan empat atau lima pickup sensor, unit vibrato yang dapat digunakan di kedua arah dan kembali ke penyetelan yang tepat, dan bodi berkontur untuk meningkatkan kenyamanan di atas tepi kasar bodi pelat Telecaster. Fender, dibantu oleh juru gambar Freddie Tavares, mulai merancang Stratocaster pada akhir 1953. Ini termasuk leher bulat, kurang “seperti klub” (setidaknya untuk tahun pertama penerbitan) dan cutaway ganda untuk lebih mudah menjangkau register atas.

Hal baru lainnya pada desain Stratocaster termasuk penggunaan tiga pickup yang dikabelkan untuk menawarkan tiga suara berbeda, dua di antaranya dapat disesuaikan lebih lanjut oleh pemain dengan menyesuaikan dua kontrol nada. Ini adalah gitar listrik pertama di pasaran yang menawarkan tiga pickup dan lengan tremolo yang banyak digunakan oleh gitaris.

Ketiga pickup dapat dipilih dengan menggunakan saklar tiga arah standar untuk memberikan suara dan pilihan yang berbeda pada gitar dengan menggunakan pickup “neck”, “middle” atau “bridge”. Meskipun Leo Fender lebih menyukai suara pickup tunggal, gitaris menemukan bahwa mereka dapat beralih untuk tetap berada di antara posisi detente dan mengaktifkan dua pickup sekaligus. Sakelar lima arah akhirnya diimplementasikan sebagai opsi pabrik pada akhir 1976, menambahkan kombinasi detente neck + middle atau bridge + middle yang telah digunakan musisi selama bertahun-tahun.

Fender Precision Bass “P-Bass” merupakan bass elektrik yang diproduksi oleh Fender Musical Instruments Corporation. Dalam konfigurasi standar pasca-1957, Precision Bass adalah bodi kokoh, instrumen empat senar yang dilengkapi dengan pickup humbucking split-coil tunggal dan neck maple 20-fret dengan rosewood, pau ferro, atau maple fingerboard. .

ERA BASS ELEKTRIK PRECISION BASS

Fender juga menangani masalah yang dialami pemain double bass akustik, yang tidak bisa lagi bersaing memperebutkan volume dengan musisi lain. Selain itu, bass ganda seperti Contra Bass juga ukurannya besar, dan sulit untuk dibawa oleh musisi keliling.

Bass elektris Bermerek G&L juga merupakan hasil usaha dari Leo Fender

Dengan produk baru Fender Precision Bass (atau “P-Bass”), yang dirilis pada tahun 1951, Leo Fender mengatasi kedua masalah tersebut: Precision Bass yang berbasis Telecaster berukuran kecil dan portabel, dan konstruksi bodinya yang kokoh dan menggunakan empat magnet, koil tunggal pickup biarkan bermain pada volume yang lebih tinggi tanpa umpan balik. Bersama dengan Precision Bass (dinamai demikian karena lehernya yang resah memungkinkan para bassis bermain dengan ‘presisi’), Fender memperkenalkan penguat bass, Fender Bassman, amplifier 25 watt dengan satu speaker 15 inci (kemudian diperbarui menjadi 45 watt dan empat speaker 10 inci).

Tahun 1954 Leo Fender juga melakukan pembaruan Fender Precision Bass bertepatan dengan pengenalan Stratocaster. Memasukkan beberapa fitur belahan kayu yang sesuai dengan kontur tubuh Stratocaster, pembaruan juga termasuk jembatan bridge pengikat senar gitar yang sudah berlapis nikel dua bagian dan pelindung anti gores pickguard bodi lapis tunggal berwarna putih.

Pada bulan Juni 1957, Fender mengumumkan desain ulang Precision Bass. Pembuatan ulang termasuk headstock yang lebih besar, desain pelindung bodi baru, jembatan dengan empat sadel baja yang dapat disesuaikan secara individual dan pickup single-coil split baru. Ini terbukti sebagai versi terakhir dari instrumen tersebut, yang tidak banyak berubah sejak saat itu. Pada tahun 1960, fingerboards dari rosewood, pilihan warna yang lebih lebar dan pickguard tiga lapis tersedia untuk P-Bass.

Tahun 1960 dirilis Jazz Bass, bass yang lebih ramping dan diperbarui dengan leher yang lebih ramping, serta bodi pinggang offset dan dua pickup koil tunggal (sebagai lawan dari Precision Bass dan pickup humbucking split yang telah diperkenalkan pada tahun 1957) ). Seperti pendahulunya, Jazz Bass (atau hanya “J-Bass”) langsung menjadi hit dan tetap populer hingga hari ini, dan model awal sangat dicari oleh para kolektor.

Kayu keras seperti Mahoni tentu membutuhkan gergaji bandsaw untuk memotong dan mengolah menjadi bentuk yang siap diukir menjadi berbagai macam produk, termasuk bodi gitar elektrik.

KORPORASI DAN KETEKUNAN SEBAGAI WIRAUSAHA

Setelah menjual perusahaanya Fender Instrument. Leo Fender sudah mengantongi modal uang yang cukup tebal, Leo Fender juga mengoperasikan perusahaan konsultan teknik audio dan pemegang paten temuannya, CLF Research, di Fullerton, California. Pada tahun 1975, batasan hukum lisensi Fender untuk tidak membuat alat musik yang sama dengan perusahaan Fender Instrument yang sudah dijualnya itu juga berakhir.

Pada tahun 1971, Forrest White dan Tom Walker membentuk perusahaan Tri-Sonix (sering salah disebut sebagai “Tri-Sonic”), yang berbasis di Santa Ana, California mendatangi Leo Fender. Walker dan White kemudian diinvestasi oleh Leo Fender yang kemudian berkembang menjadi ‘Music Man’, nama yang disukai Leo Fender daripada nama Tri-Sonix. Forrest White dan Tom Walker merupakan karyawan dan teknisi kepercayaan dari Leo Fender.

Dengan pembiayaan yang cukup besar pada Tri-Sonix, dan, setelah pemungutan suara dewan, Leo Fender diangkat sebagai presiden Music Man. Pada tahun 1976, CLF Research yang juga telah membangun fasilitas manufaktur untuk alat musik, dikontrak menjadi subkontraktor produk alat musik bermerek Music Man. Pada bulan Juni 1976, produksi gitar dimulai dan pada bulan Agustus diikuti bass. Instrumen ini dirancang oleh Fender and White.

Leo Fender merancang dan memproduksi instrumen untuk Music Man pada tahun 1970-an melalui perusahaannya CLF Research. CLF Research dan Music Man diperlakukan sebagai perusahaan terpisah, masing-masing dipimpin oleh Fender dan Walker. Fender membuat gitar dan bass, sementara perusahaan Walker membuat amplifier dan menjual aksesori. Instrumen dibuat di CLF dan dikirim ke gudang Music Man, di mana setiap instrumen diperiksa dan diuji. Masalah dengan kualitas fninshing dan kualitas serat kayu di bagian akhir menyebabkan pengawas kualitas QC Music Man menolak sebagian besar instrumen, dan mengembalikannya ke CLF untuk penyempurnaan. Karena Music Man tidak membayar CLF sampai penyelesaian instrumen dianggap dapat diterima, keretakan berkembang antara CLF dan Music Man atas masalah ini.

Temuan dan inovasi Leo Fender yang berfungsi sebagai vibrato G&L Dual-Fulcrum Vibrato, dipasang pada G&L Legacy 1993 dan telah menjadi standar gitar dunia yang banyak ditiru merek apapun.

Pada tahun 1979, Leo Fender dan teman lama seperjuangannya George Fullerton dan Dale Hyatt juga memulai perusahaan baru bernama Produk Musik G&L (George & Leo). Desain gitar G&L cenderung sangat bergantung pada tampilan gitar asli Fender seperti Stratocaster dan Telecaster, tetapi menggabungkan inovasi seperti sistem tremolo yang ditingkatkan dan elektronik.

Instrumen G&L mirip dengan Fender klasik, tetapi dengan beberapa inovasi modern. Mereka dibangun di fasilitas yang sama di Fender Avenue di Fullerton, California yang memproduksi instrumen Music Man awal. Instrumen G&L tidak didistribusikan secara luas tetapi sangat dihargai oleh banyak musisi dan kolektor. Skala produksi yang relatif kecil lebih jauh memungkinkan untuk lebih banyak opsi khusus yang tidak mungkin dilakukan pada jalur produksi yang lebih besar.  

KEHIDUPAN PRIBADI LEO FENDER

Pada 1979, istri Fender, Esther meninggal karena kanker. Leo Fender kemudian menikah lagi pada 1980; istri keduanya Phyllis Fender menjadi Ketua Kehormatan G&L. Meskipun menderita beberapa pukulan kecil, Fender terus memproduksi gitar dan bass. Pada 21 Maret 1991, ia meninggal dunia karena menderita penyakit Parkinson sejak lama. Dia dimakamkan di Fairhaven Memorial Park di Santa Ana, California, di sebelah istri pertamanya Esther. Prestasinya untuk “kontribusi signifikansi teknis yang luar biasa untuk bidang rekaman” diakui dengan Penghargaan Grammy Teknis pada tahun 2009. Fender Avenue di Fullerton, California dinamai menurut namanya. Phyllis Fender meninggal pada 22 Juli 2020.

Tiga pickup magnetik pada gitar model Stratocaster dengan konfigurasi pickup fat-strat (H-S-S). Pickup dengan dua gulungan koil (kanan) adalah jenis humbucker, sedangkan ke kiri dan pikap tengah adalah kumparan tunggal single-coil.

CARA KERJA GITAR ELEKTRIK FENDER

Gitar elektrik seperti Telecaster, stratocaster maupun Jazz Bass menggunakan prinsip yang sama. Kebanyakan gitar listrik dan bass elektrik menggunakan pickup magnet. Gitar akustik, bass tegak, dan biola sering kali menggunakan pickup piezoelektrik. Pickup merupakan sensor transduser yang menangkap atau merasakan getaran mekanis yang dihasilkan oleh alat musik, terutama alat musik bersenar seperti gitar listrik, dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang diperkuat menggunakan penguat instrumen untuk menghasilkan suara musik melalui loudspeaker di penutup speaker. Sinyal dari pickup juga bisa direkam secara langsung.

Pada kebanyakan gitar, senar tidak sepenuhnya paralel: mereka menyatu di nut dan menyimpang di bridge. Jadi, pickup bridge, neck, dan middle biasanya memiliki jarak polepiece yang berbeda pada gitar yang sama.

Ada beberapa standar tentang ukuran pickup dan jarak tali antar kutub. Jarak diukur baik sebagai jarak antara pusat polepieces ke-1 hingga ke-6 (ini juga disebut jarak “E-ke-E”), atau sebagai jarak antara pusat polepieces yang berdekatan.

Sensor elektronik ini dikenal pula dengan nama pickup humbucking, humbucker, atau double coil, yang merupakan jenis pickup gitar elektrik yang menggunakan dua kumparan untuk “melawan dengungan” (atau menghilangkan interferensi) yang ditangkap oleh pickup kumparan yang disebabkan oleh interferensi elektromagnetik, terutama dengungan listrik. Kebanyakan pickup menggunakan magnet untuk menghasilkan medan magnet di sekitar senar, dan menginduksi arus listrik di kumparan sekitarnya saat senar bergetar (pengecualian penting adalah pickup piezoelektrik).

Pickup memiliki kutub magnet (dengan pengecualian penting untuk pickup rail dan tabung lipstik — satu atau dua untuk setiap senar), kira-kira berpusat pada setiap senar. (Pickup standar pada Fender Jazz Bass dan Precision Bass memiliki dua polepieces per senar, di kedua sisi setiap senar.)

Pada gitar elektrik model sensor Humbucker bekerja dengan memasangkan kumparan yang kutub utara magnetnya berorientasi “ke atas” (ke arah senar) dengan kumparan lain tepat di sebelahnya dengan kutub selatan magnetnya mengarah ke atas. Dengan menghubungkan kumparan kawat tembaga bersama-sama di luar fase, interferensi pun bisa berkurang secara signifikan melalui pembatalan fase: sinyal string dari kedua kumparan coil kawat tembaga itupun bisa bertambah.

Sensor elektromagnetis ini bisa menangkap getar listrik karena magnet ditempatkan dalam polaritas yang berlawanan. Kumparan dapat dihubungkan secara seri atau paralel untuk mencapai efek pembatalan dengungan ini, meskipun kumparan pickup humbucker jauh lebih umum untuk dihubungkan secara seri. Selain pickup gitar elektrik, kumparan humbucking terkadang digunakan dalam mikrofon dinamis untuk membatalkan getaran suara feedback dan dengungan elektromagnetik.

KESIMPULAN

Produk industri yang merevolusi peradaban moderen kita memang banyak yang ditemukan secara tidak sengaja maupun karena passion mendalam dari pendirinya. Saat ini, merek FMIC antara lain Fender®, Squier®, Gretsch®, Jackson®, Charvel® dan EVH®.

Semoga kisah pak Leo Fender menginspirasi kamu! Metalextra menawarkan solusi perangkat kerja presisi berkualitas tinggi. Berbeda dengan pesaing kami yang berjualan tong sampah dan alat kerja non-presisi yang dicampur aduk, kami merupakan satu-satunya spesialis presisi asli Indonesia yang paham dan mengerti cara cerdas untuk mengejar kesempurnaan dan toleransi yang ketat. 

Jangan ragu untuk mencari bantuan dari spesialis kami yang dapat membantu Anda memilih alat uji, alat ukur dan perkakas presisi bermanfaat maksimal. Hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected]

Semoga bermanfaat ya! Wassalam!


Sumber:

fender.com

guitar.com/news/ 

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Desember 16, 2019 @ 7:02 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!