JIS – Japanese Industrial Standards itu apa sih?

Japanese Industrial Standards (JIS) merupakan serangkaian peraturan standarisasi kualitas yang diakui oleh badan nasional di Jepang (日本産業規格, Nihon Sangyō Kikaku, yang sebelumnya dikenal sebagai日本工業規格 Nihon Kōgyō Kikaku per tanggal 30 Juni 2019).

JIS – Standar Industri Jepang pada umumnya menentukan standar yang digunakan untuk kegiatan industri di Jepang. Proses standardisasi dikoordinasikan oleh Komite Standar Industri Jepang – JISC – dan diterbitkan melalui Asosiasi Standar Jepang – JSA. JIS juga menjadi standar baku yang digunakan untuk kegiatan industri di Jepang, yang dikoordinasi oleh Komite Standar Industri Jepang (JISC) dan diterbitkan oleh Asosiasi Standar Jepang (JSA). JISC terdiri dari banyak komite nasional dan memainkan peran penting dalam menstandarisasi produk dan jasa kegiatan kerja apapun di seluruh Jepang.

SEJARAH JIS & NEGERI JEPANG

Sejarah JIS tidak bisa dilepaskan dari revolusi industri pertama di Jepang pada periode Meiji. Berlangsung selama 44 tahun dari tahun 1868 hingga 1912, Jepang berada di bawah kekuasaan Kaisar Mutsuhito. Semangat para pembuat kebijakan di Jepang memang untuk untuk mengejar percepatan industri dan meningkatkan kapasitas militernya agar menghindari penjajahan bangsa Bule. Kekuatan negara barat saat itu sangat kuat karena faktor revolusi Industri 2.0 yang dimulai di Inggris, Swiss, Jerman dan Amerika Serikat. Ilmu pengetahuan mampu menggertak pemegang pedang. Bangsa Bule menjajah kerajaan Cina dan kerajaan India serta negara lain di seantero Asia dan keraton Nusantara yang sebelumnya kuat berdaulat.

Tau Rurouni Kenshin atau karakter Kenshin Himura di Samurai X? (緋村 剣心) Serial Anime ini merupakan cerita yang terinspirasi dari sejarah seorang samurai Kawakami Gensai yang hidup diperiode Meiji. Kawakami Gensai merupakan seorang samurai terbaik Jepang dari zaman Edo, pendekar pedang dari empat pembunuh paling terkenal dari periode Bakumatsu. Karena Disiplin pedang Kendo yang berkecepatan tinggi, Gensai mampu membunuh target di siang hari bolong. Kaisar Jepang pada masa itu, menganggap Shogun dan pertikaian antar samurai tidak diperlukan lagi dalam mengejar ketertinggalan industri Jepang Modern. Kawakami Gensai Kemudian di eksekusi mati pada 13 January 1872.

Era Meiji atau Periode Meiji adalah masa transformasi luar biasa dalam masyarakat Jepang. Zaman Meiji merupakan salah satu nama zaman pemerintahan kaisar Meiji memerintah Jepang, sesudah tahun Keiō dan sebelum zaman zaman Taishō. Ibu kota pemerintahan dipindahkan dari Kyoto ke Tokyo. Hal ini menandai berakhirnya sistem feodalisme Samurai Jepang dan sepenuhnya merestrukturisasi realitas kehidupan sosial, ekonomi, dan militer di Jepang.

Era Meiji dimulai ketika sebuah faksi para penguasa daimyo dari Satsuma dan Choshu di ujung selatan Jepang bersatu untuk menggulingkan Shogun Tokugawa dan mengembalikan kekuasaan politik kepada Kaisar. Revolusi di Jepang ini dikenal juga dengan zaman Restorasi Meiji.

Selama Era Meiji, Jepang melakukan percepatan transformasi industri dengan kecepatan luar biasa. Di era Samurai Jepang, kalangan pedagang dan keluarga pengrajin dianggap kelas masyarakat paling bawah, namun dengan dukungan Kaisar Meiji, tiba-tiba negara mendorong kaum industri membentuk perusahaan besar yang memproduksi besi, baja, kapal, rel kereta api, dan barang industri berat lainnya.

Dalam masa pemerintahan Kaisar Meiji, Jepang berubah dari negara agraris yang miskin menjadi raksasa industri yang mampu mengalahkan Rusia dan Eropa. Kaisar Meiji merupakan penguasa pertama Jepang yang menggunakan kekuatan politik aktual setelah selama berabad-abad kekuatan politik justru dipegang kaum Ksatria militer bangsawan Shogun.

MASA TRANSISI INDUSTRIALISME JEPANG

Pada saat kelahiran Kaisar Meiji pada tahun 1852, Jepang adalah negara feodal agraris yang terisolasi, pra-industri, yang didominasi oleh keshogunan Tokugawa dan para daimyo tunduk padanya yang memerintah lebih dari 250 domain desentralisasi negara itu. Pada saat kematiannya pada tahun 1912, Jepang telah mengalami revolusi politik, ekonomi, dan sosial yang luas dan muncul sebagai salah satu kekuatan besar di panggung dunia.

Pada masa itu, perusahaan swasta bertanggung jawab untuk membuat standarnya sendiri, meskipun pemerintah Jepang juga memiliki standar dan dokumen spesifikasi untuk keperluan pengadaan barang-barang tertentu, seperti amunisi. Standar ini kemudian diringkas untuk membentuk standar resmi, Standar Teknik Jepang, pada tahun 1921. Selama Perang Dunia II, standar yang disederhanakan menjadi syarat wajib untuk meningkatkan output dan kualitas material.

Ilmu kekerasan material baja umumnya berpusat dari grade JIS.

 

JIS MODERN

Asosiasi Standar Jepang saat ini dibentuk setelah kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II pada tahun 1945. Peraturan Komite Standar Industri Jepang diundangkan pada tahun 1946, dan standar-standar baru dibentuk. Undang-Undang Standardisasi Industri diberlakukan pada tahun 1949, yang membentuk landasan hukum untuk Standar Industri Jepang saat ini. Tentu motivasinya berbeda. Saat itu JIS diperlukan untuk memperbaiki ekonomi Jepang pasca kalah perang, membuka lapangan pekerjaan sebanyak mungkin dan memfokuskan generasi jepang untuk bisa hidup optimis walau sedang berada pada masa penjajahan Amerika serikat.

Tujuan dari Asosiasi Standar Jepang – JSA – adalah “untuk mendidik masyarakat awam maupun masyarakat engineering dan teknik mengenai standardisasi dan penyatuan standar industri, dan dengan demikian memberikan kontribusi pada peningkatan teknologi dan peningkatan efisiensi produksi”.

Jig pengukur khas Jepang

Dikutip dari Japantimes.com, Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang juga terus mengerjakan draft revisi Undang-Undang Standar Industri, yang bermaksud menyerahkannya selama sesi Diet biasa pada bulan Januari 2020. Setiap perusahaan Jepang maupun perusahaan asing yang tidak patuh pada standar JIS bisa diperiksa secara hukum dan tidak dibenarkan berdagang maupun mengikuti tender pengadaan barang dan jasa di Jepang.

Fitur utama dari revisi hukum dari JIS ini adalah untuk meningkatkan hukuman maksimum untuk pelanggaran hukum industri yang serius menjadi 100 juta yen (US $ 882.900 atau sekitar 14 miliar Rupiah pada kurs bulan May 2020). Saat ini, hukuman paling berat adalah denda 1 juta yen (140 Juta Rupiah pada kurs bulan May 2020), atau direktur perusahaan tersebut terkena hukuman penjara satu tahun serta larangan operasional. Mengapa Jepang sangat keras menegakkan Japan Industrial Standard? Karena Jepang mengutamakan kualitas label ‘Made in Japan’ yang dijaga, terutama setelah dinegara itu maraknya kasus penipuan industri dan kecurangan perusahaan asal Cina daratan yang menggunakan merek jepang, berkantor di jepang tapi tidak mau mengikuti standar JIS. JIS ini juga diyakini mampu melindungi pengusaha kecil agar terus memiliki order subkontrak dari perusahaan besar lainnya.

Di bawah undang-undang, produk yang lulus penilaian kualitas oleh organisasi JIS akan diberikan kelulusan dan bersertifikat publik, sehingga diizinkan untuk menampilkan tanda Standar Industri Jepang. Simbol JIS telah dianggap sebagai cap de facto persetujuan oleh pemerintah dan telah memerintahkan kepercayaan yang kuat sebagai panduan bagi pelanggan untuk memilih penawaran berkualitas tinggi. Nyatanya, manufaktur Jepang menyadari bahwa standar JIS walau tidak seketat toleransi DIN, tetap berada dikualitas yang lebih baik daripada ISO.

Dalam perkembangannya modern di Jepang, Undang-Undang Standardisasi Industri direvisi pada tahun 2004 dan tanda sertifikasi produk JIS diubah; sejak 1 Oktober 2005, tanda JIS baru telah digunakan pada saat sertifikasi ulang. Penggunaan merek lama diizinkan selama periode transisi tiga tahun yang berakhir pada tanggal 30 September 2008, dan setiap produsen dapat menggunakan merek JIS baru. Oleh karena itu semua produk Jepang bersertifikasi JIS yang diproduksi sejak 1 Oktober 2008, telah memiliki merek JIS baru.

Koran ternama pada masa itu, The New York Times meringkaskan transformasi ini saat meliput pemakaman Kaisar Jepang pada tahun 1912 dengan kata-kata: “Tampilan parade kontras antara apa yang mendahului mobil pemakaman dan yang mengikutinya sangat mencolok. Kaisar itu berhasil mengganti Jepang yang lama menjadi Jepang yang baru.”

Klasifikasi standar JIS sebagai berikut:

Standar JIS terbaru saat ini dinamai dalam format “JIS X 0208: 1997”, di mana X menunjukkan pembagian area, diikuti oleh empat digit menunjuk area (lima digit untuk standar yang sesuai ISO), dan empat digit akhir menunjuk tahun revisi.

Beberapa kode divisi JIS dan standar signifikan yang umum diterapkan adalah:

A – Teknik sipil dan arsitektur

B – Teknik mesin

  • JIS B 7021: 2013 – Jam tangan tahan air untuk penggunaan umum – Klasifikasi dan tahan air
  • JIS B 7512: 2016 – Pita pengukur baja
  • JIS B 7516: 2005 – Aturan logam

C – Elektronik dan teknik listrik

  • JIS C 0920: 2003 – Tingkat perlindungan yang disediakan oleh lampiran (Kode IP)
  • JIS C 5062: 2008 – Menandai kode untuk resistor dan kapasitor
  • JIS C 5063: 1997 – Seri angka yang disukai untuk resistor dan kapasitor
  • JIS C 7001 – Sistem penunjukan tipe untuk tabung elektronik
  • JIS C 7012 – Jenis sistem penunjukan untuk perangkat semikonduktor diskrit
  • JIS C 8800: 2008 – Daftar istilah untuk sistem tenaga sel bahan bakar

D – Teknik otomotif

E – Rekayasa kereta api

F – Pembangunan kapal

G – Bahan besi dan metalurgi

H – Bahan dan metalurgi nonferrous

  • JIS H 2105 – Timah babi
  • JIS H 2107 – Seng ingot
  • JIS H 2113 – Logam kadmium
  • JIS H 2116 – Serbuk tungsten dan bubuk tungsten karbida
  • JIS H 2118 – Ingot paduan aluminium untuk cetakan die
  • JIS H 2121 – tembaga katoda elektrolitik
  • JIS H 2141 – Perak batangan
  • JIS H 2201 – Ingot paduan seng untuk die casting
  • JIS H 2202 – ingot paduan tembaga untuk coran
  • JIS H 2211 – Ingot paduan aluminium untuk tuang
  • JIS H 2501 – Logam tembaga fosfor
  • JIS H 3100 – Lembaran, pelat dan strip tembaga dan tembaga
  • JIS H 3110 – Lembaran, piring dan strip perak fosfor perunggu dan nikel
  • JIS H 3130 – Paduan tembaga berilium, paduan tembaga titanium, perunggu fosfor, paduan tembaga-nikel-timah dan lembaran perak nikel, pelat dan strip untuk pegas
  • JIS H 3140 – Batang bus tembaga
  • JIS H 3250 – Batang dan batang paduan tembaga dan tembaga
  • JIS H 3260 – Kabel tembaga dan paduan tembaga
  • JIS H 3270 – Paduan tembaga berilium, perunggu fosfor dan batang perak batangan, batangan dan kabel
  • JIS H 3300 – Pipa dan tabung mulus paduan tembaga dan tembaga
  • JIS H 3320 – Pipa dan tabung las tembaga dan tembaga
  • JIS H 3330 – Tabung tembaga tertutup plastik
  • JIS H 3401 – Alat kelengkapan pipa dari tembaga dan paduan tembaga
  • JIS H 4000 – Aluminium dan lembaran dan pelat paduan aluminium, strip dan lembaran melingkar
  • JIS H 4001 – Aluminium dicat dan lembaran dan strip paduan aluminium
  • JIS H 4040 – Batang, batang dan kawat aluminium dan aluminium
  • JIS H 4080 – Aluminium dan paduan aluminium tabung ekstrusi dan tabung ditarik dingin
  • JIS H 4090 – Pipa dan tabung las aluminium dan aluminium
  • JIS H 4100 – Aluminium dan paduan aluminium bentuk ekstrusi
  • JIS H 4160 – Aluminium dan aluminium alloy foil
  • JIS H 4170 – Foil aluminium kemurnian tinggi
  • JIS H 4301 – Timbal dan pelat paduan timbal dan
  • JIS H 4303 – Lembar dan pelat timah DM
  • JIS H 4311 – Tabung paduan timbal dan timah untuk industri umum
  • JIS H 4461 – Kabel tungsten untuk penerangan dan peralatan elektronik
  • JIS H 4463 – Kabel dan batang tungsten bertori untuk penerangan dan peralatan elektronik
  • JIS H 4631 – Tabung titanium dan titanium alloy untuk penukar panas
  • JIS H 4635 – Pipa las titanium dan titanium alloy
  • JIS H 5401 – Logam putih
  • JIS H 8300 – Penyemprotan termal, seng, aluminium dan paduannya
  • JIS H 8601 – Pelapis oksida anodik pada aluminium dan paduan aluminium
  • JIS H 8602 – Lapisan gabungan oksida anodik dan lapisan organik pada aluminium dan paduan aluminium
  • JIS H 8615 – Pelapis kromium yang dilapisi listrik untuk keperluan teknik
  • JIS H 8641 – Galvanis hot dip seng
  • JIS H 8642 – Pelapis hot dip aluminized pada produk ferro

K – Teknik Kimia

L – Teknik tekstil

M – Penambangan

P – Pulp dan kertas

  • JIS P 0138-61 (JIS P 0138: 1998): memproses ukuran kertas jadi (ISO 216 dengan seri B yang sedikit lebih besar)

Q – Sistem manajemen

  • JIS Q 9001 – Sistem manajemen mutu – persyaratan
  • JIS Q 14001 – Sistem manajemen lingkungan – persyaratan dengan panduan untuk digunakan
  • JIS Q 15001 – Sistem manajemen perlindungan informasi pribadi – persyaratan
  • JIS Q 20000-1 – Manajemen layanan TI – spesifikasi
  • JIS Q 27001 – Sistem manajemen keamanan informasi – persyaratan

R – Keramik
S – Barang domestik
T – Peralatan medis dan peralatan keselamatan
W – Pesawat dan penerbangan

X – Pemrosesan informasi

  • JIS X 0201: 1997 – Varian nasional Jepang dari rangkaian karakter ISO 646 7-bit
  • JIS X 0202: 1998 – Standar nasional Jepang yang sesuai dengan pengkodean karakter ISO 2022
  • JIS X 0208: 1997 – Set kanji kode byte ganda 7-bit dan 8-bit untuk pertukaran informasi
  • JIS X 0212: 1990 – Set karakter grafis Jepang tambahan untuk pertukaran informasi
  • JIS X 0213: 2004 – byte ganda Kanji set 7-bit dan 8-bit berkode diperpanjang untuk pertukaran informasi
  • JIS X 0221-1: 2001 – Standar nasional Jepang yang sesuai dengan ISO 10646
  • JIS X 0401: 1973 – Kode identifikasi Todofuken (prefektur)
  • JIS X 0402: 2003 – Kode identifikasi untuk kota, kota dan desa
  • JIS X 0405: 1994 – Kode klasifikasi komoditas
  • JIS X 0408: 2004 – Kode identifikasi untuk universitas dan perguruan tinggi
  • JIS X 0501: 1985 – Simbol kode batang untuk kode komoditas seragam
  • JIS X 0510: 2004 – Kode QR
  • JIS X 3001-1: 2009, JIS X 3001-2: 2002, JIS X 3001-3: 2000 – Bahasa pemrograman Fortran
  • JIS X 3002: 2001 – COBOL
  • JIS X 3005-1: 2010 – SQL
  • JIS X 3010: 2003 – Bahasa pemrograman C
  • JIS X 3014: 2003 – C ++
  • JIS X 3017: 2011, JIS X 3017: 2013 – Bahasa pemrograman – Ruby
  • JIS X 3030: 1994 – POSIX – dicabut pada 2010
  • JIS X 4061: 1996 – Kumpulan string karakter Jepang
  • JIS X 6002: 1980 – Layout keyboard untuk pemrosesan informasi menggunakan set karakter kode JIS 7 bit
  • JIS X 6054-1: 1999 – MIDI
  • JIS X 6241: 2004 – DVD 120 mm – disk baca-saja
  • JIS X 6243: 1998 – 120 mm DVD Rewritable Disk (DVD-RAM)
  • JIS X 6245: 1999 – 80 mm (1.23GB / sisi) dan 120 mm (3.95GB / sisi) DVD-Recordable-Disk (DVD-R)
  • JIS X 6302-6: 2011 – Kartu identifikasi – Teknik perekaman – Bagian 6: Strip magnetik – Koersivitas tinggi
  • JIS X 9051: 1984 – pola karakter matriks 16-titik untuk perangkat tampilan
  • JIS X 9052: 1983 – pola karakter matriks 24-titik untuk printer dot

Z – Lain-lain

  • JIS Z 2371: 2015 – Metode pengujian semprotan garam
  • JIS Z 8301: 2011 – Aturan untuk tata letak dan penyusunan Standar Industri Jepang
  • JIS Z 9098: 2016 – Sistem tanda panduan evakuasi khusus bahaya
  • JIS Z 9112: 2012 – Klasifikasi lampu neon dan dioda pemancar cahaya berdasarkan sifat kromatisitas dan rendering warna

Jika Anda berminat untuk membeli perlengkapan inspeksi maupun quality tester silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]

Semoga menambah bahan referensi anda! Wassalam!


Sumber: www.jisc.go.jp/

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Januari 8, 2020 @ 5:29 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!