ST Engineering Mendapatkan Kontrak pembelian Amunisi Mortar dari NATO Eropa

ST Engineering telah memenangkan pesanan amunisi senilai total lebih dari S$100 juta dari Eropa antara bulan April dan awal Juni, kelompok tersebut mengumumkan pada Senin (17 Juni 2024).

Secara khusus, pesanan tersebut ditujukan untuk amunisi 155 milimeter (mm) dan amunisi 40mm – keduanya berstandar NATO – kata ST Engineering, tanpa memberikan rincian nilai kontrak untuk kedua jenis amunisi tersebut atau menyebutkan nama pelanggan baru.

NATO atau Pakta Pertahanan Atlantik Utara, sebuah aliansi militer antar pemerintah dengan 32 anggota, dilaporkan akan mengambil alih koordinasi pengiriman senjata ke Ukraina, yang sedang berperang dengan Rusia, dari Amerika Serikat.

Sistem amunisi 155 mm ST Engineering memiliki proyektil berdaya ledak tinggi dan sistem muatan modular jarak jauh yang dirancang untuk howitzer meriam 155 mm dengan laras kaliber 39 dan 52.

Sedangkan untuk amunisi 40mm, ia memiliki lebih dari 58 varian dan kemampuan teknik untuk menyesuaikan amunisi guna memenuhi kebutuhan operasional unik pengguna di lebih dari 40 negara.

Segmen Pertahanan dan Keamanan Publik ST Engineering, yang merupakan bagian dari Sistem Pertahanan Darat pemenang pesanan terbaru, mengantongi pesanan senilai sekitar S$1,7 miliar pada kuartal pertama tahun fiskal 2024 hingga Maret. Buku pesanan grup ini mencapai S$27,7 miliar pada akhir Maret 2024.

Lim Kok Ann, Presiden Sistem Pertahanan Darat dari ST Engineering, berkata, “Di dunia yang mengutamakan menjaga perdamaian, solusi pertahanan kami berdiri sebagai pilar kekuatan, memastikan keamanan dan stabilitas bagi negara-negara. Kontrak baru ini tidak hanya mencerminkan posisi kami sebagai mitra tepercaya dalam komunitas NATO, namun juga menunjukkan keahlian pertahanan kami dalam memenuhi kebutuhan operasi artileri modern yang terus berkembang.”

Fitur utama dari amunisi 155mm ST Engineering adalah kepatuhannya yang ketat terhadap persyaratan Nota Kesepahaman Balistik Gabungan NATO dan Perjanjian Standardisasi (STANAG). Kepatuhan ini memastikan interoperabilitas dan keandalan, yang merupakan faktor penting bagi pasukan NATO. Sistem amunisinya mampu menyerang target pada jarak 30 km dengan senjata standar kaliber 155mm/39 NATO dan menjangkau hingga 39 km dengan senjata kaliber 155mm/52, menunjukkan jangkauan dan efektivitas yang unggul.

Selain untuk amunisi mortir, hulu ledak senjata ini bisa dipasang pada sasaran menggunakan sistem pengendalian tembakan terkomputerisasi (FCS) oleh operator, melalui layar panel datar dan kontrol terkait. Ia dapat menembakkan 10 peluru per menit.

Rangkaian amunisi 120 mm ST Engineering terbaru mencakup bom mortir berpemandu presisi (PG MB) PM120, Extended Range High Explosive (ER HE), ER Infra-Red Red Phosphorous (IR RP) dan ER Illuminating. Ini semua dirancang untuk digunakan dengan sistem mortar smoothbore.

PM120 120 mm dipandu GPS dan perusahaan mengutip jangkauan maksimum hingga 8,5 km dan kemungkinan kesalahan melingkar (CEP) 10 m. Hulu ledak HE mengandung 2,8 kg TNT. ER HE juga mengandung 2,8 kg TNT tetapi dapat memenuhi persyaratan munisi tidak sensitif (IM) jika diminta oleh pelanggan dan dilengkapi dengan bahan bakar yang dipasang di hidung DM111A4/A5. Kecepatan moncong maksimum dilaporkan sebesar 408 m/s dan jangkauan maksimum hingga 9 km.

ER RP berisi tiga tabung asap dan dilengkapi dengan bahan bakar MTSQ DM93, dengan kecepatan moncong maksimum 408 m/s dan jangkauan maksimum hingga 9 km, kata ST Engineering. Putaran penerangan ER memiliki bahan bakar, kecepatan moncong, dan jangkauan yang sama dengan ER RP dan memiliki intensitas penerangan 1,25 juta cd. Ada juga pilihan IR Illuminating.

TENTANG ST ENGINEERING

ST Engineering berasal dari SIngapura dan telah berkembang pesat dengan sejarah yang kaya dalam memberikan solusi teknik inovatif sejak tahun 1967.

Formasi Chartered Industries Singapura awalnya dikembangkan untuk memproduksi amunisi 5,56 mm untuk senapan M16. Kemudian pada tahun 1968 Pembentukan Singapore Shipbuilding and Engineering (pendahulu ST Marine) untuk memberikan kemampuan lokal dalam membangun dan memperbaiki kapal angkatan laut. Lalu pada tahun 1989 Pembentukan Singapore Electronic & Engineering (pendahulu ST Electronics) untuk memberikan layanan elektronik dan kelistrikan kepada Angkatan Bersenjata Singapura.

Perjalanan luar biasa selama 50 tahun pertama ST Engineering hingga saat ini tercermin dalam pembentukan, ekspansi, dan transformasi Grup. Jaringan global anak perusahaan dan perusahaan asosiasi ST Engineering tersebar di Asia, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika Serikat.

Di Amerika Serikat, operasional ST Engineering tersebar di 52 kota di 21 negara bagian, mempekerjakan lebih dari 7.000 orang yang menyediakan produk dan solusi inovatif kepada pelanggan komersial dan pemerintah di berbagai segmen pasar.

ST Engineering menghadapi setiap tantangan dengan respons yang efektif dan kompetitif sehingga pelanggan kami di lebih dari 100 negara lebih siap, terlindungi, dan terhubung lebih baik demi masa depan yang lebih berkelanjutan.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja perbengkelan profesional ataupun beragam alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : sales@metalextra.com Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber;

Corporate Communications ST ENgineering, news@stengg.com, JUNE 2024

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Leave a Reply