Siapa sih Penemu Jangka Sorong? dan apa itu Jangka Sorong ?

Bagaimana sih Mengukur Benda yang berukuran Kecil dan Tipis? Mengukur Benda Tersebut pastilah tidak bisa mengunakan Penggaris standart saja, Apa sih alat Bantu Untuk Mengukur Benda berukuran kecil tersebut? Alat bantu Untuk Mengukur benda tersebut dinamakan Jangka Sorong,

Jangka sorong adalah alat ukur yang ketelitiannya dapat mencapai seperseratus milimeter. Terdiri dari dua bagian, bagian diam dan bagian bergerak. Pembacaan hasil pengukuran sangat bergantung pada keahlian dan ketelitian pengguna maupun alat. Sebagian keluaran terbaru sudah dilengkapi dengan display digital. Pada versi analog, umumnya tingkat ketelitian adalah 0.05mm untuk jangka sorong di bawah 30 cm dan 0.01 untuk yang di atas 30 cm.. Penemu jangka sorong adalah Pierre Vernie, seorang matematikawan dan penemu instrumen asal Perancis. Dia adalah penemu dan eponim dari skala vernier yang digunakan dalam mengukur perangkat. Alat tersebut kini populer dengan nama “Jangka Sorong.”

Ia dilahirkan di Ornans , Perancis, pada 1580, ia diajar sains oleh ayahnya. Dia kemudian menjadi kapten dan castellan kastil di Ornans, untuk Raja Spanyol. Dia juga anggota dewan kemudian dan direktur jenderal ekonomi di Kabupaten Burgundy .

Di Brussels , pada 1631, ia menerbitkan, risalahnya La konstruksi, l’usage, et les propriétés du kuadrat nouveau de mathématique, dan mendedikasikannya kepada Infanta. Di dalamnya ia menggambarkan perangkat cerdik yang sekarang menyandang namanya, skala yang lebih tinggi.

Untuk kuadran dengan skala primer dalam setengah derajat, Vernier mengusulkan untuk melampirkan sektor yang dapat digerakkan, tiga puluh satu setengah derajat panjangnya tetapi dibagi menjadi tiga puluh bagian yang sama (masing-masing bagian terdiri dari setengah derajat ditambah satu menit). Dalam mengukur sudut, menit dapat dengan mudah diperhitungkan dengan memperhatikan garis divisi mana dari sektor tersebut bertepatan dengan garis pembelahan kuadran.

Nama vernier sekarang diterapkan pada skala bergerak kecil yang melekat pada caliper, sekstan, barometer, atau instrumen lulus lainnya dan diberikan oleh Jérôme Lalande. Lalande menunjukkan bahwa nama sebelumnya, nonius setelah Pedro Nunes, milik lebih baik untuk penemuan yang berbeda. Nama nonius terus diterapkan ke vernier hingga awal abad ke-19.


 source: book of history

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *