7 Keterampilan Penting untuk Menjadi Pemimpin Besar

Apa itu pemimpin dan apa yang dibutuhkan untuk memimpin? Kamus Oxford mendefinisikannya sebagai “orang yang memimpin atau ketua suatu kelompok …”

Namun, kita tahu bahwa kepemimpinan sejati lebih dari sekadar memiliki wewenang. Ini tentang memberikan cahaya penuntun untuk membantu orang lain maju dalam perjalanan mereka.

Untuk memenuhi peran ambisius seperti itu, tidak heran mengapa para manajer harus selaras dengan Kecerdasan Emosional mereka. Namun, dibutuhkan sedikit lebih dari kesadaran diri untuk benar-benar memimpin.

Jadi, apa saja “unsur utama” yang harus diolah oleh para pemimpin? Bagaimana ini mulai berlaku ketika bekerja di tempat kerja yang multikultural dan beragam? Mari kita lihat beberapa aspek penting yang terlibat dalam kepemimpinan yang hebat.

  1. Kesadaran diri

Setiap pemimpin memiliki kelemahannya sendiri – tetapi kemampuan untuk mengenali kekurangan ini adalah kunci untuk pengembangan pribadi yang konstan. Seorang pemimpin yang hebat tidak pernah berhenti belajar. Hal ini tidak hanya mengoptimalkan keterampilan manajemen secara konstan, tetapi juga menunjukkan bahwa pembelajaran & pengembangan dipraktikkan di semua tingkatan organisasi. Yang membawa kita ke poin berikutnya …

2. Pola Pikir Bertumbuh

Sederhananya, konsep pertumbuhan pola pikir Carol Dweck mengacu pada keyakinan bahwa kecerdasan bukanlah sesuatu yang ditetapkan pada tingkat “tetap”. Orang dengan mindset berkembang percaya bahwa, dengan kerja keras dan ketekunan, tingkat kecerdasan mereka dapat benar-benar meningkat. Pola pikir ini bermanfaat karena membingkai tantangan sebagai peluang untuk belajar, bukan sesuatu yang mengintimidasi. Mindset berkembang tidak hanya sesuatu untuk para pemimpin untuk mengimplementasikan diri mereka sendiri, tetapi juga sesuatu untuk mendorong seluruh tim.

3. Visioner & Menginspirasi 

Menurut penulis dan konsultan kepemimpinan Simon Sinek, para pemimpin biasanya membimbing orang lain dengan mendefinisikan tujuan dan menjelaskan metodologi untuk mencapainya. Hanya kemudian mereka berbicara tentang tujuan di balik tindakan itu. Sebaliknya, Sinek mengatakan bahwa para pemimpin hebat membalik prosedur ini dengan mengorientasikan proses di sekitar “mengapa”. Baru kemudian tujuan dan metodologi muncul.

Menginspirasi karyawan dengan tujuan ini adalah yang mendorong motivasi dalam jangka panjang. Apakah itu mempromosikan nilai-nilai perusahaan, atau mendukung serangkaian tugas baru, rasa “mengapa” yang baik akan membantu tim melihat mengapa pekerjaan mereka penting.

Cara terbaik untuk menerapkan ini di tempat kerja Anda adalah dengan menerapkan OKR – Hasil Objektif & Kunci. OKR di tingkat perusahaan dengan jelas menunjukkan ke mana organisasi akan pergi dan bagaimana setiap anggota tim berkontribusi. Dengan menunjukkan setiap bagian dari teka-teki, OKR dengan jelas mengomunikasikan tujuan anggota tim di antara organisasi dengan menunjukkan kepada mereka dan rekan-rekan mereka bagaimana mereka membuat perbedaan bagi perusahaan secara keseluruhan.

4. Kejujuran

Budaya transparan adalah dasar dari kepercayaan. Seorang manajer yang jujur ​​tentang semua aspek pekerjaan (persyaratan, harapan dan tantangan) jauh lebih mungkin untuk memenangkan kepercayaan anggota tim melalui transparansi tersebut. Kepercayaan melahirkan kepercayaan, sehingga manajer harus memberikan otonomi kepada karyawan untuk membuat keputusan sendiri. Daripada mengarah pada eksploitasi itikad baik ini, mempercayai karyawan untuk membuat keputusan tingkat yang lebih tinggi justru meningkatkan loyalitas.

5. Pengetahuan & keahlian dalam bidang

Jelas bahwa manajer yang baik sangat selaras dengan anggota tim mereka. Oleh sebab itu tidak ada yang lebih buruk daripada seorang manajer yang tidak nyambung dan tidak memiliki pengetahuan. Seorang pemimpin yang hebat selalu akrab dengan keterampilan masing-masing karyawan yang bermanfaat, di mana mereka akan menghargai lebih banyak pelatihan serta apa motivator utama mereka. Ketika seorang karyawan merasa manajer mereka memahami mereka, mereka juga merasa yakin bahwa keterampilan mereka diketahui dan digunakan.

6. Memiliki Persepsi, Empati & Berpikiran Terbuka

Bahkan dengan “kebijakan pintu terbuka” yang efektif, seorang manajer tidak dapat mengharapkan semua masalah akan ditandai dan dibawa ke perhatian mereka. Dengan demikian, pemimpin yang baik akan mengadopsi pendekatan proaktif untuk mengidentifikasi masalah apa pun. Penilaian kinerja membantu dalam bidang ini, tetapi tidak ada yang lebih efektif daripada melakukan “sesi ngobrol” manajer-ke-karyawan untuk memantau setiap anggota tim. Ketika masalah muncul, mengadopsi respons yang cepat dan efektif (ditambah tindak lanjut) juga memperkuat kepercayaan karyawan terhadap kepemimpinan proaktif perusahaan.

Para pemimpin yang menunjukkan empati terhadap tim mereka membangun tempat kerja yang penuh perhatian. Terlebih lagi, para pemimpin yang empatik membangun kepercayaan, dan memperkuat hubungan dengan mengenali dan berbagi perasaan bersama orang lain. Point ini merupakan instrumen yang paling penting dalam keseharian seorang pemimpin”.

7. Keingintahuan dan Kaypoh

Meminta karyawan untuk menyelesaikan “tinjauan pekerjaan dan manajemen perusahaan” tanpa nama memberikan banyak manfaat. Pertama, ini mengurangi jarak antara manajemen dan anggota tim lainnya. Kedua, memberikan manajemen kesempatan untuk menemukan masalah yang mungkin tidak jelas (atau bahwa karyawan hanya akan membahas ketika anonim). Dari sini, manajemen sangat penting mengimplementasikan rencana untuk mengatasi masalah dan menindaklanjuti dengan efektivitasnya. Tidak ada yang lebih buruk dari seorang pemimpin yang menyadari masalah, namun memilih untuk mengabaikannya.

Secara keseluruhan, kepemimpinan yang hebat sangat tergantung pada soft-skill pemimpinnya. Tanpa kombinasi kemampuan kecerdasan emosi semacam ini, bahkan para pemimpin manajer yang paling besar gajinya dan lulusan luar negeri maupun berpengalaman di perusahaan besar pun pasti akan mendapatkan hasil yang mengecewakan dari tim kerja. Mengapa? Karena dalam manajemen perusahaan dan organisasi itu dibutuhkan kolaborasi kerja yang terpimpin.

Seperti pepatah; 10 orang yang membuat 1 langkah pastinya lebih bermasadepan yang baik dibandingkan dengan 1 orang yang membuat 10 langkah. Ketika kita bertanya pada diri sendiri, “apa yang dibutuhkan karyawan untuk berhasil?”, Atau “sumber daya dan dukungan apa yang bisa saya berikan kepada tim saya?”, jawabannya sangat sederhana, anda harus memahami karakteristik anggota anda sendiri dan anda pun memperoleh jawabannya. Semoga bermanfaat! Wassalam!


 

Originally posted on Desember 26, 2019 @ 2:14 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!