Perusahaan Brunei ingin membangun rel kereta api Trans-Borneo yang hubungkan Indonesia dan Malaysia

Sebuah perusahaan infrastruktur yang berbasis di Brunei telah mengumumkan proposal pembangunan kereta api berkecepatan tinggi pertama di pulau Kalimantan yang akan menghubungkan Brunei dengan dua negara tetangganya, Indonesia dan Malaysia, termasuk ibu kota negara tersebut di masa depan.

Brunergy Utama, yang dimulai sebagai perusahaan minyak dan gas sebelum beralih ke infrastruktur, meluncurkan proyek tersebut pada akhir pekan, mengatakan bahwa Kereta Api Trans-Borneo akan membentang sepanjang 1.620 kilometer dari sisi barat ke sisi timur Kalimantan, melintasi tiga negara Asia Tenggara. terletak di pulau besar yang terkenal dengan kekayaan alam, sumber daya minyak dan batubara serta perkebunan kelapa sawit.

Menurut pengumuman tersebut, tahap pertama akan menghubungkan Pontianak, ibu kota provinsi Kalimantan Barat di Indonesia, dengan Kuching dan Kota Kinabalu, ibu kota negara bagian Sarawak dan Sabah di Malaysia, dan distrik Tutong di Brunei – serta wilayah barat dan barat. pantai utara pulau itu.

Tahap kedua akan berjalan ke selatan dan menghubungkan Tutong dengan provinsi Kalimantan Utara dan Kalimantan Timur di Indonesia, termasuk kota Samarinda dan Balikpapan “dan nantinya akan menjadi ibu kota Indonesia di masa depan, Nusantara,” kata perusahaan itu.

Indonesia berencana memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke kota baru yang sedang dibangun di pulau tersebut mulai tahun ini.

Akan ada empat terminal yang berfungsi sebagai hub utama jaringan kereta berkecepatan tinggi bersama dengan total 24 stasiun, dan kereta peluru tersebut rencananya akan melaju dengan kecepatan hingga 350 kilometer per jam, sesuai usulan tersebut. dilaporkan diperkirakan menelan biaya $70 miliar.

Prospek proyek ini, termasuk partisipasi dari Malaysia dan Indonesia, masih belum jelas.

Kepala Menteri Negara Bagian Sabah Hajiji Noor memuji usulan mega proyek kereta api tersebut, dengan mengatakan bahwa hal ini akan menjadi katalis ekonomi bagi wilayah Kalimantan. Ia mengatakan bahwa ketika proyek tersebut terwujud, hal ini akan memfasilitasi perdagangan, mendorong pertumbuhan industri di daerah perbatasan, dan meningkatkan pariwisata. di wilayah Kalimantan, dan meningkatkan konektivitas antar masyarakat.

Menteri Pekerjaan Malaysia Alexander Nanta Linggi dilaporkan mengatakan pada bulan November lalu bahwa kementeriannya telah menerima proposal awal mengenai proyek tersebut. Dia mengatakan pemerintah federal telah menyetujui alokasi keuangan khusus untuk melakukan studi kelayakan pada rute di Sabah dan Sarawak, menurut Outlet berita Malaysia Free Malaysia Today.

Namun Perdana Menteri Sarawak Abang Johari Openg mengatakan pemerintah negara bagian Sarawak belum secara resmi didekati oleh perusahaan yang berbasis di Brunei untuk memulai proyek tersebut.

Seorang pejabat pemerintah daerah di Kalimantan Utara mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa beberapa diskusi telah dilakukan mengenai proyek tersebut dengan Brunei, namun Indonesia belum berkomitmen untuk melakukan apa pun. Juru bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati mengatakan “belum ada tindak lanjut mengenai masalah ini, terutama yang melibatkan ” Kementerian.

Menteri Komunikasi dan Transportasi Brunei Shamhary Mustapha mengatakan usulan tersebut belum dibahas secara resmi di tingkat pemerintah.

KESIMPULAN

Di Metalextra.com kami yakin dengan peningkatan berkelanjutan dari teknologi produksi yang baik jika dikombinasikan dengan pengujian dan pengembangan, memungkinkan kami untuk menawarkan produk-produk berkualitas tinggi yang membantu perusahaan-perusahaan manufaktur di berbagai industri dan tentunya demi meningkatkan produktivitas anda. Kami juga menawarkan solusi perangkat alat ukur presisi berkualitas tinggi asal Swiss, Jerman, Taiwan, Jepang.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: sales@metalextra.com

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: asia.nikkei.com/Business/Transportation/Brunei-firm-pitches-1-600-km-high-speed-rail-linking-Indonesia-Malaysia?

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Tinggalkan Balasan