Mengapa divisi HRD terancam digantikan dengan software?

Perusahaan dalam skala apapun pasti pernah mengalami kesulitan dalam mencari tenaga kerja yang sesuai. Ada banyak situasi ketika calon pegawai tersebut ternyata tidak sesuai dengan apa yang ditulisnya dalam curriculum vitae. Oleh sebab itulah ada banyak innovator teknologi informasi yang berusaha mencari solusinya dengan menciptakan aplikasi software yang bisa menggantikan peran divisi sumber daya manusia atau human resources departement. Mengapa demikian? Karena manusia yang menjadi aktor hrd seringkali memiliki bias pemikiran yang tidak objektif dan sempit.

Memang tidak ada kandidat yang sempurna, karena setiap orang pasti memiliki kemampuan lebih disatu bidang namun juga memiliki kekurangan disisi lain. Sering kali justru kesuksesan dan kegagalan suatu perusahaan sangat berhubungan dengan cara rekrutmen. Salah satu cara yang sedang ngetren saat ini ialah menggunakan media sosial profesional maupun, menggunakan software kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence dan machine learning.

Kombinasi software dan pembelajaran mesin atau Machine Learning ini mampu mengolah data keahlian calon kandidat untuk mencari sumber daya manusia yang memiliki bakat terbaik untuk posisi pekerjaan. Bisakah AI menjadi jawaban untuk menemukan kandidat yang tepat untuk pekerjaan apa pun? Mathias Tao Agger Linnemann, Co-Founder dan CCO, Worksome, membuat kasus untuk menggunakan AI untuk menarik bakat yang tepat.

Mempekerjakan orang yang tepat untuk pekerjaan itu penting – tetapi SDM cenderung merasa terpaksa mengorbankan keterampilan untuk mengisi peran pekerjaan yang kosong. Studi terbaru telah membuat kita semua sadar bahwa Inggris menderita kekurangan bakat besar. Sebanyak 91% dari bisnis di Inggris, dilaporkan berjuang untuk menemukan pekerja dengan keterampilan yang tepat selama 12 bulan terakhir. Dengan IT menjadi keterampilan yang paling banyak diminati di seluruh industri, tetapi keterampilan di bidang teknik, pemasaran, dan keuangan juga banyak diminati. Akibatnya, banyak bisnis terpaksa menyerah untuk mencari bakat yang sesuai, memilih untuk menyewa pada level yang lebih rendah dari yang diharapkan atau membiarkan peran tersebut kosong.

Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa lebih dari seperempat bisnis di Inggris memprioritaskan biaya daripada kualitas sewa. Tetapi bisnis menderita karena rendahnya kualitas karyawan baru. Tidak hanya mempekerjakan orang-orang yang kurang terampil mahal untuk perusahaan, tetapi juga berfungsi untuk memperlambat produktivitas bisnis, merusak daya saing secara keseluruhan.

Beberapa bisnis menyelesaikan masalah ini dengan mencuri bakat langsung dari pesaing mereka, yang menaikkan gaji. Faktanya, dua pertiga pemimpin bisnis diwajibkan untuk meningkatkan gaji yang ditawarkan tahun lalu – dengan risiko mereka meninggalkan perusahaan dalam setahun untuk penawaran yang lebih baik. Tidak satu pun dari solusi ini yang berkelanjutan dalam jangka panjang. Jadi apa yang harus dilakukan, ketika rute tradisional untuk menemukan kandidat yang dulunya efektif sekarang diaspal dengan tantangan dan ketidakcocokan? Seperti biasa, teknologi adalah jawabannya.

Merangkul teknologi baru, seperti platform rekrutmen yang ditenagai oleh algoritma, AI dan Machine Learning, adalah kunci untuk menyelesaikan krisis bakat. Teknologi rekrutmen yang tepat dapat mengotomatiskan CV dan aplikasi untuk menemukan yang paling cocok untuk pekerjaan itu dengan keterampilan yang dibutuhkan dalam hitungan detik, memastikan bahwa tidak mungkin untuk mengisi peran demi mengisinya dengan kandidat yang salah untuk pekerjaan itu.

Studi terbaru telah membuat kita semua sadar bahwa Inggris menderita kekurangan bakat besar. Sebanyak 91% dari bisnis di Inggris, dilaporkan berjuang untuk menemukan pekerja dengan keterampilan yang tepat selama 12 bulan terakhir. Dengan IT menjadi keterampilan yang paling banyak diminati di seluruh industri, tetapi keterampilan di bidang teknik, pemasaran, dan keuangan juga banyak diminati.

Akibatnya, banyak bisnis terpaksa menyerah untuk mencari bakat yang sesuai, memilih untuk menyewa pada level yang lebih rendah dari yang diharapkan atau membiarkan peran tersebut kosong. Penelitian kami menunjukkan bahwa lebih dari seperempat bisnis di Inggris memprioritaskan biaya daripada kualitas sewa. Tetapi bisnis menderita karena rendahnya kualitas karyawan baru.

Selain itu, kami menemukan bahwa hanya 8% dari pemberi kerja merasa bahwa karyawan baru menunjukkan keterampilan yang tepat untuk menyelesaikan peran mereka, dan bahwa 1 dalam 3 karyawan baru yang gagal gagal melewati masa percobaan enam bulan mereka, biaya bisnis sekitar £ 23rb. Tidak hanya mempekerjakan orang-orang yang kurang terampil mahal untuk perusahaan, tetapi juga berfungsi untuk memperlambat produktivitas bisnis, merusak daya saing secara keseluruhan.

Beberapa bisnis menyelesaikan masalah ini dengan mencuri bakat langsung dari pesaing mereka, yang menaikkan gaji. Faktanya, dua pertiga pemimpin bisnis diwajibkan untuk meningkatkan gaji yang ditawarkan tahun lalu – dengan risiko mereka meninggalkan perusahaan dalam setahun untuk penawaran yang lebih baik. Tidak satu pun dari solusi ini yang berkelanjutan dalam jangka panjang.

Jadi apa yang harus dilakukan, ketika rute tradisional untuk menemukan kandidat yang dulunya efektif sekarang diaspal dengan tantangan dan ketidakcocokan? Seperti biasa, teknologi adalah jawabannya. Merangkul teknologi baru, seperti platform rekrutmen yang ditenagai oleh algoritma, AI dan Machine Learning, adalah kunci untuk menyelesaikan krisis bakat. Teknologi rekrutmen yang tepat dapat mengotomatiskan CV dan aplikasi untuk menemukan yang paling cocok untuk pekerjaan itu dengan keterampilan yang dibutuhkan dalam hitungan detik, memastikan bahwa tidak mungkin untuk mengisi peran demi mengisinya dengan kandidat yang salah untuk pekerjaan itu.

Teknologi perekrutan juga dapat menciptakan jaringan yang lebih luas, memberikan perhatian kepada orang-orang yang mungkin tidak dipertimbangkan oleh pemberi kerja atau yang bahkan mungkin tidak mencari pekerjaan, seperti pekerja lepas. Sementara ada kekurangan bakat di tenaga kerja tradisional, tenaga kerja lepas, yang terdiri dari pekerja lepas, konsultan independen, dan kontraktor, justru terus berkembang.

Kalau dilihat dari perekonomian negara maju seperti Inggris, sejak 2009, ekonomi lepas di Inggris telah tumbuh sebesar 25% dan menghasilkan sekitar £ 109 miliar setahun. Tenaga kerja lepas sekarang menyumbang sekitar 15% dari populasi yang bekerja di Inggris Itu sebabnya lebih banyak perusahaan dari sebelumnya sekarang menggunakan pekerja lepas untuk memenuhi permintaan. Sebanyak 87% dari pengusaha Inggris berniat untuk meningkatkan atau mempertahankan penggunaan pekerja fleksibel mereka dalam tiga bulan ke depan.

Paradigma lama dari pengusaha yang berfokus pada peran pekerjaan yang dapat diprediksi adalah memberi jalan kepada pekerjaan proyek, yang cocok untuk merekrut pekerja yang fleksibel berdasarkan proyek. Semakin, pekerjaan dapat digantikan oleh proyek, yang menimbulkan tenaga kerja yang fleksibel yang anggotanya dengan cepat berkumpul dan berkumpul kembali di sekitar proyek, tantangan dan tujuan daripada pekerjaan. Ini adalah berita bagus untuk SDM.

Memiliki lebih banyak kandidat yang memenuhi syarat untuk dipilih sejak awal mempersingkat proses rekrutmen, memungkinkan manajer untuk mendedikasikan lebih banyak waktu untuk menganalisis data SDM dan meningkatkan perencanaan strategis. Ini juga memberi bisnis fleksibilitas dan kelincahan tambahan, yang sangat penting dalam lingkungan bisnis yang selalu berubah. Namun, mengubah metode rekrutmen membutuhkan lebih dari sekadar mengadopsi teknologi. Perlu pergeseran pola pikir. Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Desember 28, 2019 @ 10:40 am

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!