Abrasive itu apa sih?

Proses finishing permukaan suatu material sering kali bertujuan untuk mendapatkan permukaan yang halus dan reflektif, yang juga melibatkan menghasilkan lapisan permukaan satin, matte atau beaded untuk pelapisan lebih lanjut atau tujuan lain. Mineral dan zat seperti mineral yang digunakan untuk memotong, grinding dan memoles bahan berbagai material lainnya dikenal sebagai bahan abrasive. Jadi apa itu pengertian abrasif / abrasive dan kegunaannya?

Tergantung cara ngetik kalian mau bilang abrasif apa abrasive. Abrasif merupakan alat kerja yang digunakan untuk mempermudah manusia untuk kebutuhan memotong dan menghaluskan permukaan benda. Abrasif ini sendiri bisa digunakan bersamaan dengan alat perkakas lain ataupun bisa langsung digunakan dengan tenaga tangan.

Terus apa aja contoh dari abrasif ini? Berikut adalah beberapa alat yang termasuk golongan abrasif :

  • Amplas
  • Piringan / Mata Potong
  • Batu / Mata Poles

Masing-masing jenis abrasif atau abrasive tersebut memiliki 2 jenis lagi, yaitu jenis yang dapat digunakan langsung dengan tangan dan ada juga jenis yang bisa dipasangkan dengan mesin perkakas. Contohnya gerinda, sander, cut off, dll. Metode pemolesan dan pengolahan permukaan dengan media abrasif merupakan proses untuk memotong atau menyelesaikan permukaan benda kerja dengan cara digosok dan friksi gesekan.

Secara umum, perlakuan dengan menggunakan material Abrasive diterapkan secara luas dalam berbagai aplikasi industri, domestik, dan teknologi. Ini menimbulkan variasi besar dalam komposisi fisik dan kimia abrasive serta bentuk abrasif. Beberapa kegunaan umum untuk abrasive termasuk grinding, polishing, buffing, mengasah, memotong, mengebor, mengasah, menjilat, dan mengampelas.

Ampelas atau empelas, rempelas, amril

Ampelas dengan bahan abrasive menggunakan bahan yang umumnya terbuat dari mineral, yang digunakan untuk membentuk atau memberikan sentuhan akhir pada suatu benda dengan cara menggosoknya dengan tangan atau hand tool manual ataupun menggunakan mesin dan jig serta fixture maupun sistem automation. Sentuhan akhir berupa pemolesan untuk mendapatkan permukaan yang halus dan mengilap.

Ampelas diproduksi dalam berbagai macam bentuk dan fungsi. Ampelas umumnya dibagi menjadi dua jenis utama, yakni ampelas berlapis (coated abrasives) dan amplas berikat (bonded abrasives). Produsen ampelas menghasilkan barang yang berbeda karena mereka masing-masingnya memiliki tujuan yang beragam. Ampelas yang paling umum adalah kertas pasir. Ampelas tersebut tergolong ampelas berlapis karena permukaan yang digunakan untuk mengampelas melekat pada suatu material, yakni kertas. Biasanya ampelas menggunakan bahan pendukung, seperti kertas, logam, karet, atau kain, lalu bahan ini dilapisi perekat sebagai agen pengikat yang merekatkan mineral-mineral ampelas. Bagian tepi kotak korek api adalah contoh yang tepat dari ampelas berlapis

Diamond abrasive direkomendasikan untuk menggiling sebagian besar keramik, tetapi kertas silikon karbida (SiC) dan plat kubik boron nitrida (CBN) juga dapat digunakan. Akhiri setiap langkah abrasif saat artefak (mis., Retakan atau goresan) yang diberikan oleh langkah sebelumnya sepenuhnya dihilangkan. Ukuran grit dari abrasive dan ukuran mikron berkorelasi

Mesin Poles Abrasive, Tumbling dan Grinding / Grinding wheel

Pilihan bahan gerinda dan Poles adalah faktor kunci yang memengaruhi proses persiapan. Kemampuan dirancang untuk meningkatkan efisiensi dan memastikan pengulangan dengan proses. Dengan berbagai macam produk dan aplikasi yang tepat, harus ada bahan abrasif yang dapat membuat benda kerja Anda benar-benar bersinar.

GRINDING menghilangkan bekas gergaji dan level serta membersihkan permukaan spesimen. Poles menghilangkan artefak penggilingan tetapi stok sangat sedikit. Grinding menggunakan abrasive tetap — partikel abrasif terikat pada kertas atau pelat — untuk penghilangan stok cepat. Poles menggunakan abrasive gratis pada kain; yaitu, partikel abrasif tersuspensi dalam pelumas dan dapat berguling atau meluncur melintasi kain dan spesimen. Beberapa perusahaan tidak membedakan antara penggilingan dan pemolesan, tetapi menggunakan istilah lapping yang berarti penggilingan atau pemolesan kasar dengan bubur abrasif terhadap pelat logam keras. Lapping digunakan dalam pembuatan ceramografi dan keramik untuk menghasilkan permukaan yang sangat rata.

Anda dapat memasang bahan habis pakai abrasif pada setiap mesin gerak berputar atau memutar seperti mesin bubut, penggilingan, penggiling, perkakas listrik, bor dan dremel. Namun, aspek ilmiah dari proses abrasi material, membutuhkan mesin khusus yang dimaksudkan untuk secara tepat dan berulang-ulang memoles bahan untuk analisis metalografi dan peralatan pengujian permukaan lainnya.

Spesimen ceramografi dapat digiling dan dipoles secara manual, tetapi mesin otomatis biasanya menghasilkan kualitas yang lebih baik, lebih cepat, hasil yang lebih dapat direproduksi. Penggilingan manual memungkinkan kontrol kedalaman gerinda yang lebih baik daripada penggilingan otomatis, yang bisa menjadi penting ketika penampang pada kedalaman tertentu menarik. Peralatan otomatis jauh lebih mahal daripada mesin manual.

Ada juga fungsi finishing massal untuk operasi deburring dengan pelet dan mekanisme pengocok. Proses pembuatan massal finishing semacam ini disebut Vibratory Finishing. Mesin deburring getaran digunakan untuk meluruhkan, jari-jari, descale, burnish, bersih, dan mencerahkan sejumlah besar benda kerja yang relatif kecil. Dalam operasi tipe batch ini, pelet media berbentuk khusus dan benda kerja ditempatkan ke dalam bak tumbler getaran.

Jenis abrasif ini juga dikenal Batu asah atau bisa juga disebut dengan batu poles. Untuk jenis abrasif ini juga dirancang untuk digunakan bersama dengan alat perkakas seperti grinder maupun power tool bor tangan.

Beberapa alat perkakas yang bisa digunakan bersama dengan batu atau mata poles ini yaitu gerinda baik disc grinder ataupun die grinder. Kemudian bisa juga digunakan bersama dengan gerinda duduk dan juga polisher. Dan kegunaannya sendiri bisa digunakan untuk memoles besi dan juga batu seperti batu berlian ataupun batu akik yang pernah jadi trend di Indonesia kemarin.

Mesin Potong Abrasif / Cut-off wheel

Mesin potong abrasif digunakan di banyak toko untuk memotong bahan logam dan bukan logam. Karena abrasif (biasanya aluminium oksida) digunakan sebagai alat pemotong, baja yang dikeraskan dapat dipotong tanpa dianil. Tindakan pemotongan di sini lebih cepat daripada jenis mesin potong lainnya. Jenis abrasif piringan / mata potong ini khusus digunakan bersamaan dengan masin perkakas seperti gerinda dan Cut off. Dan kegunaan dari piringan / mata potong ini adalah untuk memotong kayu, besi maupun batu.

Tetapi masing-masing mata potong tersebut memiliki bentuk mata pisau yang berbeda-beda. Jadi untuk kayu beda, untuk besi beda dan untuk batu itu juga beda. Kita ga bisa pake mata potong kayu untuk memotong besi, karena yang ada akan membahayakan anda sendiri nantinya.

Mesin potong abrasif mungkin dari jenis basah atau kering. Aliran pendingin, biasanya air dan bahan kimia antirust dari beberapa jenis, dikendalikan oleh operator. Tangki pendingin terpisah atau dibangun di dasar mesin.

Beberapa mesin potong yang lebih besar memiliki mekanisme feed dan osilator yang bertenaga. Osilator menggerakkan cakram abrasif maju dan mundur dalam pemotongan saat tekanan umpan diterapkan. Ini mengurangi jumlah blade yang bersentuhan dengan pekerjaan pada waktu tertentu dan mengurangi input daya yang diperlukan untuk memotong stok batang padat pada area penampang yang diberikan.

Disk abrasif biasanya akan memiliki agen ikatan resinoid, meskipun karet dapat digunakan pada roda yang lebih kecil. Serat kaca kadang-kadang diresapi dalam disk untuk meningkatkan kekuatannya. Piringan abrasif bekerja secara efisien pada kecepatan permukaan 12.000-15.000 kaki per menit.

Walaupun sistem dan metode abrasive bisa bragam. masing-masing jenis abrasif tadi memiliki fungsi yang berbeda loh!.


 

"Thieves may be able to copy but do not have the expertise to produce the original!". + Kiichiro Toyoda
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!