Fanuc, Fuji Automatic NUmerical Control dari Jepang

Perkembangan teknologi teknik mesin CNC merupakan peningkatan besar dibandingkan pemesinan Milling maupun bubut non-komputer yang harus dikontrol secara manual dengan meja perangkat roda tangan atau semi automatic dengan motor elektrik tuas. Beragam mesin industri saat ini dikendalikan secara mekanis oleh pemandu pola pra-pabrikasi (Cams) yang dalam sistem CNC modern, desain bagian mekanik dan program pembuatannya juga sangat otomatis. Bagi para masinis, menginput kordinat dimensi mekanik bagian tersebut didefinisikan menggunakan perangkat lunak Software CAD dan kemudian diterjemahkan ke dalam arahan pabrikan oleh perangkat lunak pabrikan berbantuan komputer (CAM). Arahan yang dihasilkan diubah (oleh perangkat lunak “post processor”) menjadi perintah spesifik yang diperlukan untuk mesin tertentu untuk menghasilkan komponen, dan kemudian dimuat ke dalam mesin CNC.

Karena komponen tertentu mungkin memerlukan penggunaan sejumlah alat yang berbeda – bor, gergaji, dll. – Mesin modern sering menggabungkan beberapa alat menjadi satu “sel” tunggal. Dalam instalasi lain, sejumlah mesin yang berbeda digunakan dengan pengontrol eksternal dan operator manusia atau robot yang memindahkan komponen dari mesin ke mesin. Dalam kedua kasus tersebut, serangkaian langkah yang diperlukan untuk menghasilkan bagian mana pun sangat otomatis dan menghasilkan bagian yang sangat cocok dengan CAD asli

FANUC Corporation (フ ァ ナ ッ ク Fanakku Kabushikigaisha) dari Jepang, Fanuc America Corporation dari Rochester Hills, Michigan, AS, dan FANUC Europe Corporation S.A. dari Luksemburg, yang menyediakan produk dan layanan otomasi seperti robotik dan sistem nirkabel kontrol numerik komputer. FANUC adalah pembuat robot industri terbesar di dunia. FANUC berawal sebagai bagian dari Fujitsu yang mengembangkan sistem kontrol numerik awal (NC numerical control / NC) dan sistem servo. Nama perusahaan adalah singkatan untuk Fuji Automatic NUmerical Control.

Pada tahun 1955, Fujitsu Ltd mendekati Seiuemon Inaba, yang saat itu adalah insinyur muda, untuk memimpin anak perusahaan baru yang didedikasikan untuk bidang kontrol numerik. Bentuk otomatisasi yang baru lahir ini melibatkan pengiriman instruksi yang dikodekan ke dalam pita berlubang atau pita magnetik untuk motor yang mengendalikan pergerakan alat, secara efektif menciptakan versi yang dapat diprogram dari mesin bubut, pengepres, dan mesin giling. Dalam waktu tiga tahun setelah menghabiskan banyak dalam R&D, ia dan timnya yang terdiri dari 500 karyawan mengirimkan mesin kontrol numerik pertama Fujitsu ke Makino Milling Machine Co.  Pada tahun 1972, Divisi Kontrol Komputasi menjadi independen dan FANUC Ltd didirikan.  Fase ekspansi berikutnya adalah kontrol numerik komputer, yang mengandalkan kode-G, bahasa pemrograman standar. Pada saat itu, 10 perusahaan CNC terbesar di dunia berbasis di A.S., namun pada tahun 1982, FANUC telah menguasai setengah dari pasar CNC dunia.

FANUC terdaftar pada bagian pertama dari Bursa Efek Tokyo dan merupakan konstituen dari indeks pasar saham TOPIX 100 dan Nikkei 225. Kantor pusatnya di Prefektur Yamanashi.

Pada tahun 1982, FANUC mengadakan usaha patungan dengan General Motors Corporation (GM), yang disebut GMFanuc Robotics Corporation, untuk memproduksi dan memasarkan robot di Amerika Serikat. Perusahaan baru itu 50 persen dimiliki oleh masing-masing mitra dan berpusat di Detroit, dengan GM menyediakan sebagian besar manajemen dan produk-produk Fanuc. Pada tahun 1987, Fanuc mengadakan usaha patungan dengan General Electric Company (GE). Kedua perusahaan membentuk GE Fanuc Automation untuk memproduksi perangkat kontrol numerik terkomputerisasi (CNC). GE berhenti membuat peralatan CNC sendiri dan mengalihkan pabriknya di Charlottesville, Virginia, ke perusahaan baru yang memproduksi perangkat CNC Fanuc. Fanuc mengadopsi slogan teknik Jerman, Weniger Teile, yang berarti “lebih sedikit bagian;” mesin dengan bagian yang lebih sedikit lebih murah untuk diproduksi dan lebih mudah untuk dirakit, menghasilkan keandalan yang lebih tinggi dan biaya produksi yang lebih rendah.

Klien perusahaan meliputi sejumlah produsen mobil dan elektronik AS dan Jepang. Penggunaan robot industri telah memungkinkan perusahaan seperti Panasonic di Amagasaki menjalankan pabrik yang memproduksi 2 juta pesawat televisi sebulan (kebanyakan layar LCD plasma kelas atas) dengan hanya 25 orang.

FANUC memiliki lebih dari 240 anak perusahaan patungan, dan kantor di lebih dari 46 negara. Ini adalah pembuat kontrol CNC terbesar berdasarkan pangsa pasar dengan 65% dari pasar global dan merupakan produsen global terkemuka untuk sistem otomasi pabrik.

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!