Industri teknik dirgantara diyakini normal 2022

PETALING JAYA: Industri kedirgantaraan dapat pulih dan mendapatkan kembali tingkat pendapatan pra-pandemi pada awal tahun depan, kata Datuk Seri Mohamed Azmin Ali, Menteri Perindustrian dan Perdagangan Internasional Malaysia mengatakan pada siaran pers pertengahan April 2021.

Menteri Perindustrian dan Perdagangan Internasional Malaysia mengatakan pemulihan dimungkinkan asalkan Malaysia terus mengerjakan proyek dan paket pekerjaan baru dengan dampak positif pada seluruh ekosistem melalui lokalisasi produk.

“Pemulihan akan dipercepat jika industri dapat lebih memperluas layanan kargo udara, penerbangan bisnis, MRO (pemeliharaan, perbaikan dan overhaul), serta layanan pelatihan profesional,” ujarnya dalam keynote address di webinar Airbus Malaysia Connect. Kamis (22 April).

Azmin mengatakan pandemi Covid-19 telah berdampak buruk pada industri kedirgantaraan Malaysia dan terus membebani ekonomi nasional kita, dengan pendapatan kedirgantaraan negara itu turun 20% hingga 30% tahun lalu dari pendapatan 2019 sebesar RM16,22 miliar.

Penerbangan komersial, kata dia, merupakan subsektor yang paling terdampak akibat penutupan perbatasan internasional dan pembatasan perjalanan domestik.

“Manufaktur dirgantara dan bisnis MRO telah mengalami penundaan pesanan dan layanan pemeliharaan berat.

“Sebagian besar kegiatan manufaktur dan jasa dirgantara dihentikan, sementara beberapa tenaga kerja di-PHK karena pembatasan perjalanan di seluruh dunia, melarang penerbangan pesawat komersial dan bisnis,” katanya.

Namun, karena produsen pesawat untuk sementara merevisi penurunan tingkat produksi untuk beradaptasi dengan lingkungan pasar baru yang habis, Azmin mencatat bahwa dia senang ada orang-orang di ekosistem rantai pasokan yang memanfaatkan perlambatan permintaan untuk mengatur ulang keuangan mereka dalam teknologi baru. dan pengembangan kemampuan.

Dia juga mengatakan pemerintah Malaysia telah melakukan bagiannya dengan mengumumkan lima proyek kedirgantaraan yang bertujuan menghidupkan kembali industri dan mempertahankan daya saingnya secara global, yang tercermin dalam anggaran nasional.
“Saya memuji para pemain kedirgantaraan kami karena menunjukkan ketangguhan serta akal dalam menghadapi kesulitan dan berbagai tantangan di tahun lalu.

“Bahkan saat kita mulai melihat lapisan peraknya, saya mendesak komunitas dirgantara untuk terus beradaptasi dan bersiap untuk apa pun yang ada di depan. Seperti yang mereka katakan, hari esok adalah milik mereka yang mempersiapkannya hari ini.

“Saat kita terus maju untuk meraih peluang baru, sangat penting bahwa pemerintah dan industri bekerja sama secara strategis untuk membuat sektor ekonomi utama ini terbang tinggi lagi dan melonjak ke tingkat pencapaian dan keunggulan yang baru,” tambahnya.

KESIMPULAN 

Industri bidang dirgantara dan teknik di Malaysia maupun Singapore memang terpengaruh oleh gelombang PHK penghematan yang dilakukan tahun lalu, namun tentunya optimisme perlu dibangkitkan lagi.

Jika Anda berminat untuk membeli perangkat alat uji maupun alat ukur Hardness Tester silakan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

https://www.thestar.com.my/news/nation/2021/04/22/aerospace-industry-can-rebound-to-pre-pandemic-levels-by-2022-says-azmin

Originally posted on Desember 5, 2019 @ 3:17 pm

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: