Norwegia membayar Rp812,86 miliar pada Indonesia karena mampu mengurangi emisi dari perusakan hutan!

Pemerintah Norwegia untuk pertama kalinya akan membayar hingga Rp812,86 miliar atau 530 juta NOK kepada Indonesia karena dapat mengurangi emisi dari deforestasi.

Uang itu adalah pembayaran berbasis hasil sebagaimana disepakati dalam kerja sama dalam REDD + (mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan plus), Kedutaan Besar Indonesia di Oslo mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Duta Besar Indonesia untuk Norwegia Todung Mulya Lubis memuji dukungan Pemerintah Norwegia untuk Indonesia dalam pengurangan emisi karbon.

“Kami menyambut baik pengumuman pembayaran berbasis hasil oleh Menteri Iklim dan Lingkungan Norwegia, Sveinung Rotevatn,” kata Duta Besar Lubis.

Indonesia dan Norwegia telah menjalin kerja sama dalam masalah lingkungan selama 10 tahun terakhir.

Lubis mengadakan pertemuan dengan Menteri Rotevatn pada 17 Juni 2020. Pemerintah Norwegia menganggap Indonesia sebagai mitra penting dalam upaya memperlambat dampak perubahan iklim dan mengurangi emisi gas rumah kaca yang telah memicu pemanasan global.

“Kami berharap kerja sama ini berlanjut dan akan ditingkatkan di tahun-tahun mendatang,” kata duta besar.

Di bawah perjanjian kerja sama REDD + pada tahun 2010, Norwegia setuju untuk mengalokasikan dana sebesar enam miliar NOK atau sekitar Rp9,2 triliun untuk Indonesia jika berhasil mengurangi emisi karbon.

“Ini adalah pertama kalinya Norwegia membayar hasil Indonesia dalam pengurangan emisi. Setelah 10 tahun kerja keras, deforestasi di Indonesia turun. Emisi dari deforestasi dan degradasi hutan di Indonesia lebih rendah pada 2016-17 daripada pada dekade sebelumnya,” Pemerintah Norwegia mengatakan di situs resminya tanggal 4 Juli 2020.

Pihak ketiga yang independen telah memverifikasi hasil Indonesia untuk tahun hutan 2016-17.

Laporan tersebut menegaskan bahwa Indonesia – yang merupakan rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia – telah mengurangi emisi sebesar sekitar 17 juta ton CO2. Ini sama dengan sepertiga dari seluruh emisi tahunan dari Norwegia.

Ini adalah momen yang luar biasa. Indonesia telah memulai perjalanan yang luar biasa, dan reformasi pemanfaatan hutan dan lahan yang dilakukan oleh Presiden Joko Widodo dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya memberikan hasil yang mengesankan, kata Menteri Sveinung Rotevatn.

“Ini adalah kabar baik bagi Indonesia, bagi dunia, dan bagi kemitraan kami. Indonesia siap untuk terus memberikan pengurangan deforestasi lebih lanjut, dan kami senang melakukan pembayaran berbasis hasil pertama kami dan memasuki fase baru kemitraan kami,” dia berkomentar.

Pencairan adalah manifestasi pertama dari kedua negara setelah menyelesaikan dua fase pertama dari kemitraan mereka dan memasuki fase berbasis hasil, seperti yang diumumkan pada 2019. Penghitungan hasil Indonesia didasarkan pada aturan yang disepakati bersama.

Pernyataan tersebut juga mengutip laporan yang baru-baru ini diterbitkan dari pemerintah Indonesia yang mengindikasikan bahwa deforestasi telah bertahan pada tingkat yang sama atau lebih rendah pada 2017-18 dan 2018-19.

“Ini sangat menggembirakan. Angka-angka ini akan, jika dan ketika diverifikasi, menjadi dasar untuk pembayaran berbasis hasil lebih lanjut dari Norwegia ke Indonesia, memungkinkan kami – jika Indonesia terus mengirimkan selama beberapa tahun ke depan – untuk terus memenuhi 6 miliar kami Janji NOK dari 2010 melalui pembayaran berbasis hasil, “kata Rotevatn.

Indonesia sedang berupaya untuk menyelesaikan pembentukan Dana Lingkungan pemerintah (BPDLH), yang akan menjadi saluran resmi Indonesia untuk menerima pembayaran berbasis hasil.

Pencairan penuh akan terjadi ketika IMF menjadi operasional dan perjanjian hibah ditandatangani, yang direncanakan akan terjadi musim gugur ini, Pemerintah Norwegia mengatakan dalam pernyataannya.

Jumlah maksimum pengurangan emisi yang dapat diberikan Indonesia oleh Norwegia dan pemodal lainnya adalah 11,2 juta ton CO2, setelah dikurangi 35% set-selain untuk ketidakpastian, faktor risiko lain, dan ambisi Indonesia sendiri, sebagaimana disepakati antara kedua negara. dua negara.

Untuk hasil tahun 2016-17, Norwegia akan memberikan pembayaran berbasis hasil untuk semua hasil yang tersedia. Harganya adalah 5 USD per ton CO2 dari pengurangan emisi, dengan total 530 juta kroner (56 juta USD) ke Indonesia.

KESIMPULAN

Metalextra menawarkan beragam solusi cerdas industri presisi dari alat ukur, inpeksi hingga mesin kerja. Jangan ragu untuk mencari bantuan dari spesialis yang dapat membantu Anda memilih yang akan memberi Anda manfaat maksimal.

Hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  Antaranews JULY 2020

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on November 28, 2019 @ 4:29 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!