Pratt & Whitney akan PHK lebih dari 400 pekerjanya di Singapura

SINGAPURA – Pabrikan dan perusahaan engineering aerospace terbesar asal Amerika Pratt & Whitney akan memberhentikan lebih dari 400 pekerjanya di Singapura sebagai bagian dari strategi efisiensi penghematan, seperti yang dibuat oleh presss release perusahaan itu pada Senin (3 Agustus), sebagai akibat dari pandemi Covid-19 dan dampak buruknya pada sektor penerbangan. 

Penghematan dengan strategi pemutusan hubungan kerja ini akan mempengaruhi 19,3 persen dari lebih dari 2.000 karyawan di Singapura, perusahaan mengatakan kepada media setempat Todayonline.

Dalam pernyataan bersama dengan Serikat Pekerja Industri dan Layanan Singapura (SISEU), Pratt & Whitney mengatakan perkiraan saat ini menunjukkan bahwa akan diperlukan waktu hingga 2023 paling cepat bagi sektor penerbangan untuk pulih ke level pra-Covid-19.

“Jangka waktu pemulihan yang lama untuk penerbangan komersial memaksa keputusan sulit tetapi perlu ini oleh perusahaan Pratt & Whitney, setelah menerapkan langkah-langkah pengendalian biaya lainnya termasuk pengurangan gaji sementara dan minggu kerja yang lebih pendek, pembatalan kenaikan pangkat, pembekuan pembekuan, dan pemotongan pengeluaran diskresioner,” kata pernyataan itu.

Pernyataan itu menambahkan bahwa perusahaan Pratt & Whitney mulai bekerja dengan SISEU dan Kongres Serikat Buruh Nasional (NTUC) pada bulan April mengenai langkah-langkah biaya yang diambilnya.

“Dengan penghematan yang dilakukan sebagai upaya terakhir, semua pihak telah berkolaborasi untuk memastikan bahwa latihan dilakukan secara transparan, adil dan bertanggung jawab,” kata perusahaan dan SISEU.

Sebelumnya Todayonline juga memberitakan bahwa Eagle Services Asia yang merupakan mitra kerja Pratt & Whitney di Singapura memiliki rencana untuk memecat lebih banyak orang Singapura daripada orang asing di negeri itu.

SISEU akan terus bekerja sama dengan perusahaan Pratt & Whitney untuk memastikan bahwa karyawan yang terkena dampak menerima bantuan yang diperlukan.

Selain paket penghematan untuk karyawan yang terkena dampak, SISEU telah meminta perusahaan Pratt & Whitney untuk memberikan para karyawan ini hibah pelatihan satu kali, untuk membantu meningkatkan upaya karyawan untuk meningkatkan keterampilan mereka dan lebih baik memposisikan diri mereka untuk peluang masa depan.

Karyawan yang dipecat yang merupakan anggota serikat juga akan menerima keanggotaan serikat NTUC yang dibayar sampai akhir tahun ini, sehingga mereka dapat terus memenuhi syarat untuk mendapat manfaat keanggotaan serikat termasuk penghargaan beasiswa, bantuan keuangan di bawah program perawatan dan dukungan NTUC seperti NTUC Care. Program dana (e-voucher), perlindungan asuransi, pengembangan pribadi dan bantuan pelatihan.

Pengumuman ini muncul setelah unit kerja yang mayoritas dimiliki Pratt & Whitney, Eagle Services Asia, dipanggil oleh NTUC pekan lalu karena berencana akan memecat pekerja saat itu sedang dalam negosiasi dengan beberapa serikat pekerja Singapura.

Serikat pekerja Singapura berinisiatif untuk menghentikan rencana tidak adil yang akan memecat 144 pekerja di perusahaan perawatan pesawat tersebut dan menegosiasikan kembali hasil yang lebih baik untuk pekerja yang terkena dampak.

KESIMPULAN 

Hampir 20 persen dari lebih dari 2.000 karyawan Pratt & Whitney di Singapura akan terpengaruh oleh PHK penghematan yang akan dilakukan oleh perusahaan dirgantara ternama ini.

Jika Anda berminat untuk membeli perangkat alat uji maupun alat ukur Hardness Tester silakan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

todayonline.com/singapore/aerospace-firm-pratt-whitney-axes-390-workers-singapore-covid-19-batters-industry

Originally posted on Desember 5, 2019 @ 3:17 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!