Shigenobu Nagamori, inovator mesin mikro motor listrik terbesar di dunia

Setiap hari kita menggunakan beragam jenis alat elektronik yang menggunakan motor listrik dinamo kecil. Teknologi elektronik motor listrik inilah yang kemudian membuat kehidupan modern kita menjadi lebih nyaman dibandingkan dengan generasi sebelumnya. Dari mesin kipas angin, blender, mesin cuci hingga hair dryer, mesin cukur hingga dinamo starter motor dan mobil ini bisa bergerak dengan bantuan motor listrik arus DC. Salah satu inovator motor listrik ini adalah pak Shigenobu Nagamori. Shigenobu Nagamori juga menjadi salah satu pemimpin perusahaan paling terkenal di Jepang, bersama dengan Masayoshi Son dari SoftBank Group dan Tadashi Yanai dari Fast Retailing, operator Uniqlo.

Shigenobu Nagamori lahir pada tahun 1944 yang juga dikenal sebagai seorang pengusaha miliarder Jepang, dan ketua serta CEO dari perusahaan Nidec, produsen mikromotor terbesar di dunia untuk hard disk dan drive optik. Nidec Corporation (日本 電 産 株式会社, Nihon Densan Kabushiki-gaisha) merupakan pabrikan motor listrik asal Jepang. Produk Nidec Corporation dapat ditemukan di hard disk drive, peralatan listrik, mobil, serta peralatan komersial dan manufaktur. Motor presisi kecil ini menjadi suku cadang mekanik otomotif, dan suku cadang optik elektronik yang dikembangkan dan diproduksi banyak dijual di dalam dan luar negeri, menempati peringkat ke-680 dalam Daftar Perusahaan Global Forbes pada tahun 2020. Pendiri Nidec, Shigenobu Nagamori, juga salah satu yang paling kaya di Jepang dan pernah menduduki peringkat pertama dalam peringkat “Operator Terkenal Heisei” yang diselenggarakan oleh Kantor Berita Nidec pada tahun 2014.

Perusahaan Nidec Corporation ini memiliki pangsa pasar global terbesar untuk motor spindel kecil yang menggerakkan hard disk drive. Nidec Corporation dikenal kalangan industri dalam pengembangan, pembuatan, dan penjualan motor presisi kecil, motor otomotif, motor peralatan rumah tangga, motor komersial dan industri, motor untuk mesin, komponen elektronik dan optik, dan produk terkait lainnya. Dua kelompok produk dengan penjualan terbesar Nidec Corporation ini adalah motor penggerak hard disk dan produk otomotif dengan penjualan masing-masing 16% dan 22%.

Nidec Group mengkhususkan dan menangani produk aplikasi motor berdasarkan "segala sesuatu yang berputar dan bergerak," yang berpusat di sekitar bisnis motor yang terdiri dari lini produk yang luas dari presisi kecil hingga motor berukuran super.  Produk ini digunakan di semua jenis objek dan perangkat di sekitar kita yang penting bagi kehidupan dan masyarakat kita.
Nidec Group mengkhususkan dan menangani produk aplikasi motor berdasarkan “segala sesuatu yang berputar dan bergerak,” yang berpusat di sekitar bisnis motor yang terdiri dari lini produk yang luas dari presisi kecil hingga motor berukuran super. Produk ini digunakan di semua jenis objek dan perangkat di sekitar kita yang penting bagi kehidupan dan masyarakat kita.

SEJARAH AWAL NIDEC

Kesuksesan perusahaan manufaktur mesin listrik NIDEC ini tidak terlepas dari kegigihan foundernya. Shigenobu Nagamori yang lahir di desa di Kyoto. Shigenobu Nagamori dibesarkan dalam keluarga petani pemilik tanah. Dia lulus dengan gelar di bidang teknik kelistrikan dari Universitas Politeknik dekat Tokyo dan bekerja untuk dua perusahaan teknik sebelum mendirikan Nidec pada tahun 1973. Awalnya Ia tidak memiliki modal yang memadai dan memulai usahanya merakit motor listrik di garasi rumahan. Awalnya, perusahaan ini hanya memiliki 3 pegawai dengan mesin pertama mereka yang dibuat di sebuah garasi sebelah peternakan milik Ibu Nagamori di Kyoto.

Pak Shigenobu Nagamori sebenarnya juga memiliki bakat menjadi Salesman, namun karen menerima banyak penolakan yang dilakukan oleh perusahaan Jepang terhadap mesin pertama Nagamori, membuat pria berusia 73 tahun ini memberanikan diri mencari lead dengan melakukan kontrak dengan negara Amerika Serikat dan memenangkan kontrak besar senilai 3M untuk sebuah motor mesin alat perekam, hal ini pula yang membuat perusahaan Nidec tumbuh didalam dan diluar Jepang.

Semasa era 70-an, setelah hancurnya ekonomi Jepang saat dijajah Amerika serikat, membuat kehidupan orang Jepang pada masa itu sangat keras sekali. Negeri tetangga Jepang membenci Jepang karena dosa saat perang dunia kedua. Namun ditengah kehacuran pasca perang tersebut, kaum industrialis dan penemu Jepang dari kalangan rakyat biasa justru tumbuh dan berkembang dan bermunculan perusahan elektronik dan mesin yang tersohor saat ini. 

Berbagai literatur menyebutkan bahwa pak Shigenobu Nagamori juga bukan hanya seorang teknisi yang terampil, tetapi juga seorang salesman yang berbakat agresif. Nidec juga masih memproduksi motor presisi kecil di Kyoto. Ini menyesuaikan diri untuk memanfaatkan meningkatnya permintaan akan motor di berbagai produk, termasuk kendaraan listrik, robot, peralatan hemat energi, dan bahkan penggerak drone. Berikut ini sejarah manuver akuisisi dan strategi merger yang dilakukan Nidec Corporation: 

Nidec masih bertahan hingga saat ini dikarenakan gaya menajerial yang dimiliki oleh Shigenobu Nagamori mampu membuat para pekerja perusahaan memiliki motivasi untuk bekerja keras seperti apa yang dikatakan oleh CEO mereka (Ken Kusunoki, Professor Strategi Bisnis Universitas Hitotsubashi Tokyo). Bahkan, pekerja baru Nidec harus membersihkan toilet setiap harinya. Kusunoki menambahkan, hal inilah yang membuat Nidec sangat menguntungkan.

Dimulai dengan akuisisi pertama divisi fan aksial Torlin pada Februari 1984, hingga akuisisi Robotec pada November 2019, Nidec telah melaksanakan 66 merger dan akuisisi dalam 35 tahun, dan di antaranya Lebih dari setengah target M&A adalah perusahaan luar negeri, sebagian besar adalah perusahaan Inggris, Amerika, Jerman, Prancis, dan Italia, dan ada juga banyak kasus akuisisi yang menargetkan perusahaan China. Perusahaan yang menerapkan strategi M&A untuk jangka panjang dan berkelanjutan jarang terjadi di Jepang.

FILOSOFI Shigenobu Nagamori: “Do it now, do it, and do it until it’s done”

Pada tahun 2003, ketika Nagamori membeli Perusahaan Sankyo Seiki industry berbasis pembuatan robot, perusahaan kehilangan US$280 juta. Tetapi, 12 bulan setelahnya perusahaan mendapatkan profit sebesar US$178 juta. Bahkan pada rapat fiskal 2018 kemarin Nidec mencatat penjualan bersih dan laba operasi tertinggi, di antara angka-angka lainnya, pada paruh pertama dan triwulanan, dan juga menaikkan proyeksi dividen akhir tahun, tidak gentar oleh ketegangan perdagangan global dan tanda-tanda angin lemah dalam perekonomian. “Jika Anda ingin menerbangkan layang-layang tanpa angin, Anda harus mampu berlari,” kata Nagamori sambil menjelaskan pendekatan proaktif perusahaan untuk meningkatkan laba operasinya tanpa terpengaruh oleh kondisi makroekonomi.

Sebenarnya, Nidec telah sibuk terlibat dalam pepatah berjalan karena dengan cepat mendapatkan kembali banyak pabriknya untuk memenuhi permintaan produksi pasar yang merupakan bagian yang berkembang dari portofolio bisnis perusahaan saat ini. Di antara area pertumbuhan, penekanan khusus ditempatkan pada motor dan komponen lain untuk mobil, peralatan rumah tangga, serta aplikasi industri, komersial, dan robot. Pabrik-pabrik di Asia Tenggara yang sebelumnya telah memproduksi motor untuk hard disk drive digunakan untuk membuat roda gigi robotik. Nidec juga berinvestasi di pabrik baru di luar negeri untuk memproduksi produk andalannya untuk mobil: sistem motor traksi e-axle.

Dengan jaringan produksi global muncul fleksibilitas. “Kami memiliki sekitar 210 pabrik yang tersebar di 43 negara dan kami dapat memasok produk yang sama dari bagian mana pun di dunia. Ini adalah salah satu kekuatan unik kami,” kata Nagamori. Jejak Eropa dari bisnis peralatan robotik Nidec secara historis relatif ringan, tetapi itu telah berubah dengan akuisisi baru-baru ini yang dilakukan oleh anak perusahaan Jepang Nidec-Shimpo yang telah memperkuat kemampuan grup perusahaan di bidang ini juga.

Nagamori juga menyinggung gesekan perdagangan AS-China yang mendapat perhatian di berita. “Beberapa pelanggan kami telah meminta agar kami mentransfer produksi beberapa komponen kami yang diproduksi di China ke Meksiko. Ini tidak menjadi masalah sama sekali; kami memiliki pabrik serupa di Meksiko, Vietnam, dan Rumania untuk menyebutkan beberapa negara. Faktanya, dengan mengosongkan ruang di pabrik China kami, kami dapat meningkatkan produksi domestik motor traksi otomotif untuk pasar China. “

STRATEGI NIDEC MENGHADAPI PANDEMI

Meski epidemi Covid-19 baru melanda Jepang untuk pertama kalinya pada April 2020, karena tidak mungkin meramalkan penyebaran epidemi, pak Shigenobu Nagamori, yang selalu menganut konsep “cash as king”, mengadopsi sikap investasi yang berhati-hati. “Dalam kasus prospek yang tidak pasti, mudah untuk tidak berinvestasi.” Saat ini, konsep tersebut telah diakui dan diikuti oleh sejumlah besar operator, namun yang cukup mengejutkan adalah pada tahun 2021, dalam konteks ekspansi yang terus menerus atau bahkan seriusnya infeksi virus Covid-19 di Jepang, Nidec kembali mengimplementasikannya. strategi M&A. “Lakukan sekarang, lakukan, dan lakukan hingga selesai” membuat raksasa industri ini selalu penuh dengan antusias M&A.

Pada 5 Februari 2021, Nidec secara resmi mengumumkan akuisisi Mitsubishi Heavy Industries Work Machinery Co., Ltd., anak perusahaan Mitsubishi Heavy Industries dengan sejarah lebih dari 130 tahun. Kabarnya harga belinya sekitar 30 miliar yen. Akuisisi Nidec dalam skala besar bertujuan untuk mendorong bisnis utamanya, motor penggerak kendaraan listrik (EV), ke basis kompetitif dan merebut peluang bisnis.

Padahal, di panggung Merger dan akuisisi era 2020, Nidec tak pernah absen meski diam. Pada bulan Oktober tahun itu, Nidec telah mengumumkan pada pertemuan akun terakhir bahwa mereka akan “memulai kembali M&A”. Latar belakangnya, kinerja perseroan telah pulih kembali. Alasan mengapa Nidec dapat memperoleh untung di bawah invasi epidemi mahkota baru justru karena dua dari lima M&A pada tahun 2019 sebelum epidemi melanda – penggabungan bisnis suku cadang lemari es dari perusahaan peralatan rumah tangga terkenal Amerika Whirlpool Corporation . Dan akuisisi bisnis dalam kendaraan Omron (Guangzhou) Automotive Electronics Co., Ltd. Dalam dua kasus M&A ini, Nidec masing-masing menginvestasikan 100 miliar yen. Setelah integrasi strategis, profitabilitas perusahaan meningkat secara signifikan, dan efisiensi modalnya juga meningkat pesat.

Tidak sulit untuk melihat bahwa jalan M&A Nidec tidak penuh dengan taipan lokal yang “membeli secara eksplosif”. Sebaliknya, sejarah Merger dan akuisisi Nidec sangat panjang dengan tiga karakteristik khas “sejarah panjang, jumlah besar, dan jumlah tinggi” menunjukkan kebijaksanaan dan strategi “Langkah demi langkah” di sekitar industri teknologi inti perusahaan, Nidec telah mengakuisisi banyak perusahaan domestik dan luar negeri atau perusahaan mereka. bisnis terkait melalui strategi M&A yang cermat, dan secara aktif mengintegrasikannya, sehingga M&A dan pengembangan perusahaan saling melengkapi, dan bahkan saling melengkapi. Contoh klasik M&A.

“M&A adalah pertukaran uang dengan waktu.” Orang yang mengatakan kalimat ini selamanya adalah Shou Shigeo. Ini juga merupakan keyakinan “Tiga Anjuran” yang telah diterapkan secara menyeluruh dalam strategi M&A perusahaan. Melihat proses bisnis 48 tahun Nidec Selama 37 tahun, strategi M&A telah diterapkan secara aktif dan bahkan intensif. Justru dengan mengandalkan “sejarah merger dan akuisisi” modal Nidec telah tumbuh dari 20 juta ketika didirikan menjadi 88,784 miliar yen, meningkat 4439 kali lipat. Ia juga mengandalkan merger dan akuisisi yang berkelanjutan, di tahun epidemi ketika ekonomi Jepang umumnya lemah, Sebaliknya, Nidec dapat memperoleh keuntungan melawan tren dan terus menerapkan strategi M&A yang lebih aktif dan bijaksana.

Dari merger dan akuisisi Nidec, kita dapat melihat bahwa kekuatan dan merger dan akuisisi perusahaan bukanlah masalah pertama dari ayam atau telur. Ini juga merupakan “Lakukan sekarang, harus lakukan, lakukan sampai selesai”. Konsep inti M&A bukanlah tradisional “mengumpulkan dulu, kemudian memperoleh”, tetapi “memperoleh sambil mengumpulkan”, seperti yang dikatakan Yongshou Shigeobu: “M&A seperti mengisi potongan-potongan teka-teki.” Sungguh. Justru melalui M&A Nidec membeli teknologi inti yang telah dikembangkan perusahaan lain selama bertahun-tahun, mengisi celah teknis perusahaannya sendiri, dan terus mengintegrasikannya, membuat pengembangan perusahaan lebih sempurna.

Karena apa yang disebut konsep pembangunan adalah “cetak biru”, M&A adalah “teka-teki”, dan pada akhirnya membentuk “lanskap” bisnis. Bagi banyak perusahaan, proses pengembangan Nidec tidak ada bandingannya, tetapi hal itu memberikan suntikan detak jantung untuk M&A di bawah epidemi. “Lakukan sekarang, lakukan, dan lakukan sampai selesai” akan membuat merger dan akuisisi perusahaan lebih lama.

No. Year Month Japan International
1 1984 February Torin Corporation
Axial fan division (USA)
2 1989 January DC Pack
3 1989 March Shinano Tokki
4 1991 May Power General Corporation (USA)
5 1992 January Japan Seagate
Precision composite parts division
6 1993 October Masaka Electronics
7 1995 February Kyoritsu Machinery
8 1995 February Shimpo Industries
9 1996 February Daisan Industry
10 1997 March Tosok
11 1997 April Read Electronics
12 1997 May Kyori Kogyo
13 1997 October Nidec Power General
14 1998 February Cone Art Kilns Corporation (Canada)
15 1998 February Copal
16 1998 February Copal Electronics
17 1998 February PST
18 1998 October Shibaura Nidec
19 1999 May Kyowa Hightech
20 1999 October Nemicon
21 2000 March Y-E Drive
22 2000 October Seagate Corporation
Motor division of Rangsit Plant (Thailand)
23 2003 October Sankyo Seiki Mfg.
24 2006 November FUJISOKU
25 2006 December Valeo S.A.
Motor & actuator business division (France)
26 2007 February Brilliant Manufacturing Ltd.
(Singapore)
27 2007 April Japan Servo
28 2010 January Home appliance motor business of ACC Corporation (Italy)
29 2010 February SC Wado Component Co., Ltd. (Thailand)
30 2010 September Motors & Controls business of Emerson Electric Co. (USA)
31 2011 July SANYO Seimitsu
32 2012 April The Minster Machine Company (USA)
33 2012 May Ansaldo Sistemi Industriali S.p.A. (Italy)
34 2012 September Avtron Industrial Automation, Inc. (USA)
35 2012 October SCD Corporation (Korea)
36 2012 November Kinetek Group Inc. (USA)
37 2012 December Jiangsu Kaiyu Auto Appliance (China)
38 2014 January Mitsubishi Materials C.M.I.
39 2014 March Honda Elesys
40 2015 February Geräte- und Pumpenbau GmbH Dr. Eugen Schmidt (Germany)
41 2015 May Motortecnica s.r.l. (Italy)
42 2015 July SR motor and drive business of China Tex Mechanical & Electrical Engineering Ltd(China)
43 2015 August Arisa, S.A. (Spain)
44 2015 August KB Electronics, Inc. (USA)
45 2015 September E.M.G. Elettromeccanica S.r.l. (Italy)
46 2015 September PT. NAGATA OPTO INDONESIA (Indonesia)
47 2016 May E.C.E. S.r.l. (Italy)
48 2016 May ANA IMEP S.A. (Romania)
49 2016 December Canton Elevator, Inc. (USA)
50 2017 January Motor and Electric Power Generation businesses of Emerson Electric Co. (France)
51 2017 January Drive business of Emerson Electric Co. (UK)
52 2017 March Vamco International, Inc. (USA)
53 2017 July LGB Elettropompe S.r.l. (Italy)
54 2017 July Secop Group (Germany)
55 2017 October Tokyo Maruzen Industry
56 2017 October SV Probe Pte. Ltd. (Singapore)
57 2017 November driveXpert GmbH (Germany)
58 2018 April Genmark Automation, Inc. (USA)
59 2018 July CIMA S.p.A. (Italy)
60 2018 August MS-Graessner GmbH & Co. KG(Germany)
61 2018 November Chaun-Choung Technology Corp.(Taiwan)
62 2019 February Systeme + Steuerungen GmbH(Germany)
63 2019 March DESCH Antriebstechnik GmbH & Co. KG(Germany)
64 2019 July Compressor business of Whirlpool Corporation (Brazil)
65 2019 October OMRON Automotive Electronics Co. Ltd.
66 2019 November Roboteq, Inc. (USA)

UNIVERSITAS BESAR MENGHASILKAN SDM KURANG BAIK

Shigenobu Nagamori beranggapan bahwa motor penggerak perusahaan adalah karyawan pekerja itu sendiri. Oleh sebab itu Shigenobu Nagamori berfokus pada management sumber daya manusianya. Shigenobu Nagamori tak segan menggelontorkan dana perekrutan yang banyak, namun bukan untuk mencari yang nilai kertas terbaik, tapi justru untuk mencari orang yang mentalitasnya kuat. Pada awal tahun dengan jumlah pegawai yang hanya sedikit dan menerapkan sistem hire rejects. Lulusan universitas kecil dan SDM yang dianggap ‘tidak mampu’ diatas kertas tetap diberi kesempatan. Shigenobu Nagamori berusaha melatih dan membina para pekerjanya agar menjadi lebih baik.

Nidec Corporation juga tidak lupa untuk mempromosikan diri, walaupun produk yang mereka hasilkan berada didalam komponen sebuah sistem rangkaian elektronik, Nidec pernah mengumumkan peluncuran pernyataan perusahaan baru yang mengkodifikasikan nilai-nilai inti yang dianut dan berusaha dibagikan oleh Nidec dengan para pemangku kepentingannya. Pernyataan baru, “All for Dream” atau “Semua untuk impian”, akan diterapkan di seluruh perusahaan grup Nidec mulai 1 April 2007 dan seterusnya.

Saat ini, NIDEC Corporation secara Grup mempekerjakan 128.000 karyawan lebih di berbagai negara. Berdasarkan pengalamannya dalam membeli dan menjual berbagai perusahaan, Nagamori bisa menyimpulkan bahwa “Karyawan yang lulus dari Universitas Bisnis besar dan ternama seperti Harvard dan MIT, merupakan karyawan yang tidak bagus dalam menghasilkan keuntungan,” itulah sebabnya ia mendirikan sekolah bisnis sendiri untuk mempersiapkan SDM in-house khusus bagi karyawan sendiri.

Shigenobu Nagamori juga menyadari kalau karyawan yang beragam ini perlu berkomunikasi dengan lebih efisien. Oleh karena itu ia tidak segan untuk memberikan dana kursus bahasa asing seperti bahasa Inggris, Cina mandarin atau Jepang dikalangan pekerja manajemen hingga operator. merupakan CEO yang melakukan revolusi kinerja pada perusahaan yang baru dibelinya. Nidec memulai projeknya dengan mempromosikan pemanfaatan pekerja wanita yang lebih baik. Langkah pertama yang dilakukan Shigenobu Nagamori adalah membuat posisi boss seperti senior manager agar pulang ke rumah dengan tepat waktu. Langkah tersebut langsung membuat waktu lembur perusahaan berkurang sebanyak 30%.

NIDEC Corporation juga memiliki tujuan untuk menggunakan uang yang disimpan dari hasil pengurangan jam kerja lembur diberikan dalam bentuk bonus atau tambahan uang gaji bagi pekerja yang memiliki produktifitas meningkat. Dalam melirik potensi bisnis perusahaan yang akan dibelinya pun Shigenobu Nagamori menggunakan metode yang mirip. Cara dagang yang dilakukan Nagamori untuk membuat perusahaan yang kurang menguntungkan menjadi menguntungkan lagi adalah dengan “menjual lebih banyak, sekaligus memotong biaya”, yaitu pendekatan dagang produksi dan penjualan lebih banyak, tetapi menekan biaya.

Kunci lain kesuksesan Nidec adalah akuisisi agresifnya. Nagamori dikenal luas sebagai maestro Merger dan akuisisi. Di bawah manajemennya, Nidec membeli beragam perusahaan, mengkosolidasi potensi dari perusahaan diseluruh penjuru Jepang, Amerika Serikat hingga indonesia. Nidec juga mampu memenangkan proyek total 56 kesepakatan di dalam dan luar negeri. Dalam wawancara baru-baru ini dengan The Nikkei, dia menyimpulkan rekor perolehannya sebagai: “56 menang, nol kekalahan. Semuanya sukses.”


source: 

Nidec.com

asia.nikkei.com/Editor-s-Picks/Japan-Update/Japanese-motor-tycoon-Nagamori-yields-presidency-of-Nidec

Originally posted on Juni 30, 2020 @ 6:06 pm

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: