Tagline itu apa sih?

Setiap produk dan jasa memang membutuhkan identitas merek yang bisa membedakannya dengan kompetitor. Oleh karena itulah perlunya diciptakan merek dan penanda yang bisa membedakan. Namun bagaimana jika logo dan merek yang anda kelola tersebut masih kurang diketahui calon konsumen? Anda membutuhkan tagline Marketing atau biasa juga disebut dengan istilah jargon.

Tagline pemasaran ini berfungsi sebagai slogan pendek yang digunakan oleh bisnis atau merek untuk meringkas misinya dan produk atau layanan yang ditawarkannya. Tagline memang dirancang agar menarik, disingkat dengan pintar atau bahkan kontroversial untuk membedakannya dari tag line atau slogan yang digunakan oleh perusahaan lain sehingga lebih mudah diingat.

Perusahaan dan merek juga menggunakan tag line mereka pada setiap bagian materi pemasaran dan komunikasi, termasuk kartu nama, alat tulis, situs web, dan profil media sosial dalam kurun waktu yang telah ditetapkan dan direncanakan sebelumnya.

Gagasan di balik konsep tagline ini adalah untuk menciptakan frase dramatis yang berkesan yang akan meringkas nada dan premis dari produk audio / visual, atau untuk memperkuat dan memperkuat ingatan penonton tentang produk dan merek usaha anda. Beberapa tagline cukup berhasil untuk menjamin inklusi dalam budaya populer sosial media maupun di mata masyarakat. Jika anda tidak memiliki kemampuan untuk merangkai dan menciptakan tagline ini, ada baiknya jika anda menggunakan jasa Perusahaan konsultan yang berspesialisasi dalam membuat tagline dapat disewa untuk membuat tagline untuk suatu merek atau produk.

Tagline sewajarnya haruslah sederhana, namun terkadang dikacaukan dengan tagline kompetitor karena informasi hanya disajikan dengan satu bahasa atau kurang sesuai dengan budaya setempat. Intinya, tajuk tagline tersebut terkait dengan informasi; Setelah informasi berubah, informasi utama ditinggalkan demi yang baru. Tagline terkait dengan bagian hiburan dan oleh karena itu, dapat muncul pada semua informasi produk atau produsen itu. Ini terkait dengan karya dan bukan dengan konsep acara tertentu. Jika kalimat disajikan di sebelah logo, sebagai bagian yang tidak terpisahkan, kemungkinan akan menjadi tagline.

Khusus
Tag line Anda harus fokus pada produk, layanan, atau karakteristik merek Anda yang membedakan Anda dari pesaing Anda. Sebuah tag line memberi tahu publik pembeli apa yang dapat Anda tawarkan yang tidak bisa dilakukan oleh merek lain. Jika tag Anda memiliki kesamaan dengan perusahaan lain, konsumen dapat mengacaukan merek Anda dengan yang lain atau mungkin berpikir Anda mencoba untuk menyalin merek sukses lainnya. Perusahaan sering merek dagang garis tag mereka untuk melindungi gambar mereka; sebelum menerapkan garis tag apa pun, tanyakan kepada Kantor Paten dan Merek Dagang A.S. untuk menentukan apakah merek lain telah mendaftarkan merek dagang pada frasa itu.

Keringkasan
Tipe tagline yang ringkas sangatlah berarti bagi konsumen untuk diproses dan diingat, meningkatkan peluang mereka akan menganggap tag line Anda sebagai lawan dari orang lain, ketika mereka bingung memilih saat akan berbelanja. Tagline ini biasanya hanya terdiri dari beberapa kata; jika melebihi itu, pelanggan mungkin tidak mengerti apa yang Anda katakan tentang perusahaan Anda atau mungkin berpikir Anda tidak jelas tentang apa yang Anda tawarkan.

Dalam artikel “Businessweek”, “Slogan maupun jargon Itu Adalah Hal yang Nyata”, pakar pemasaran dan branding Mark Swartz mengatakan bahwa tag line paling efektif tidak lebih dari tujuh kata. Tapi itu sendiri tidak ada basis logikanya. Mungkin lebih sedikit justru lebih efektif dalam bahasa lain.

Positif
Dalam artikel “Pengusaha” “Tag Yourself,” ahli strategi bisnis kecil Barbara Findlay Schenck memasukkan “positif” sebagai salah satu atribut kunci yang dibutuhkan oleh tag line yang sukses. Tujuan dari tag line adalah untuk menginspirasi kepercayaan pada merek Anda di benak konsumen dan untuk menekankan “mengapa pelanggan Anda membutuhkan Anda sekarang,” kata Ed Swartz, presiden Tagline Guru, seperti dikutip dalam artikel “Entrepreneur” Schenck. Tag line yang efektif menggunakan citra yang hidup dan mengangkat yang mengilustrasikan bagaimana produk atau layanan akan meningkatkan kehidupan pelanggan. Sereal sarapan mungkin menggunakan variasi “sehat” di tag line-nya, sementara pabrik mobil mungkin memasukkan istilah yang menyenangkan seperti “mewah” atau “kecepatan.”

Relevansi
Situs web MarketingProfs menyarankan bahwa tag line harus relevan dengan target audiens merek. Situs ini merekomendasikan membuat tag line dengan terlebih dahulu menentukan apa yang calon pelanggan Anda pedulikan, kemudian membuat pernyataan positioning berdasarkan temuan-temuan itu. Tag line yang bagus, tambah MarketingProfs, biasanya didasarkan pada pernyataan positioning yang kuat. Dalam artikel “Businessweek”, Swartz menambahkan bahwa sejak pertengahan 1990-an, tag line yang sukses telah menarik perhatian publik yang semakin tumbuh akan saling ketergantungan global. Konsumen ingin melihat bagaimana merek dapat menghubungkan mereka ke seluruh dunia.


 

"Thieves may be able to copy but do not have the expertise to produce the original!". + Kiichiro Toyoda
error: Alert: Content is protected!
%d bloggers like this:
Perhatian: Epidemi Wuhan COVID-19 di RRC telah menyebabkan beberapa produk kami harus indent panjang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terimakasih!