Cutting Fluid itu apa?

Tujuan utama semua operasi pemahatan berbagai logam konvensional memang untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya dengan pemesinan. Dari operasi permesinan bor, frasi, bubut, boring, honing hingga EDM, tentu diinginkan kecepatan praktis tertinggi yang konsisten dengan umur pahat yang lama, penolakan paling sedikit, dan waktu henti minimum. Oleh karena itu diperlukan tahapan kerja agar produksi permukaan dengan akurasi dan penyelesaian yang presisi bisa dicapai.

COOLANT UNTUK GERGAJI, GRINDING, BUBUT & FRAIS

Saat operasional mesin gergaji, grinding, bor, frais maupun bubut, cairan coolant diperlukan agar hasil potong memiliki kualitas permukaan yang bagus. Material logam seperti besi karbon saat dipotong dengan kecepatan tinggi memang mudah terlempar, namun material lunak seperti Aluminium maupun logam besi alloy bisa sangat lengket dan akan cenderung menempel ke pisau bubut atau pisau frais. Pendingin coolant akan membuat benda menjadi licin sehingga serpihan material yang dipotong tidak menempel dan bisa terbuang. Sebagian besar industri metalworking melihat aplikasi coolant pendingin dan senyawa oli buffing untuk pengerjaan logam lainnya memainkan peran penting dalam menngejar tingkat presisi.

Dalam pengoperasian mesin gergaji seperti bandsaw, cairan pendingin juga berfungsi untuk mengurangi suhu dan mengevakuasi serpihan material dari galur penekan gergaji. Namun dalam operasi EDM Cairan dielektrik, atau pendingin cair coolant, yang digunakan dalam proses pemesinan pelepasan listrik kawat atau wire electrical discharge machining (EDM), berupa senyawa cair deionisasi. Cairan dielektrik ini bertindak sebagai semikonduktor antara kawat berenergi dan benda kerja untuk mempertahankan kondisi yang stabil dan terkontrol untuk ionisasi di celah percikan.

Cairan coolant, perangkat sirkulasi dan pembuangannya memang diperlukan unutk semua jenis pemotongan industri. Meskipun biaya ini tidak sebanding dengan biaya peralatan mesin CNC yang menganggur, ada baiknya untuk memaksimalkan masa pakai cairan pendingin bila memungkinkan. Toko dengan beberapa lusin peralatan mesin mungkin mempertimbangkan sistem cairan pemotongan terpusat. Sebagai gantinya, pusat daur ulang cairan pendingin mungkin merupakan pilihan terbaik, dan gunakan pompa dan filter dengan debit yang sesuai untuk membawa cairan pemotongan lama kembali ke reservoir untuk diproses.

JENIS CAIRAN PEMOTONGAN DAN COOLANT GRINDING

Ada empat tipe dasar cairan pemotongan; masing-masing memiliki ciri khas, serta kelebihan dan keterbatasan. Pemilihan cairan yang tepat dibuat lebih kompleks karena garis pemisah antar jenis tidak selalu jelas. Sebagian besar toko mesin mencoba menggunakan sesedikit mungkin cairan yang berbeda dan lebih memilih cairan yang memiliki umur panjang, tidak memerlukan perubahan atau modifikasi yang konstan, memiliki bau yang cukup menyenangkan, tidak berasap atau berkabut saat disimpan atau ditampung di tanki coolant, dan, yang paling penting, tidak beracun atau menyebabkan iritasi pada kulit. Masalah lain dalam pemilihan adalah biaya dan kemudahan pembuangan apakah bisa langsung dibuang disaluran sanitasi atau butuh waktu perendaman lagi.

Cairan pemotongan memberikan pelumasan dan menghilangkan panas dari zona kerja. Saat pendingin rusak, belerang, klorin, dan senyawa bertekanan ekstrem lainnya yang terkandung di dalamnya menjadi tidak efektif. Hal ini menyebabkan masa pakai alat dan mesin yang buruk serta masalah dengan akurasi dan kualitas suku cadang.

Divisi utama dan subdivisi yang digunakan dalam mengklasifikasikan cairan pemotongan bisa dikelompokkan seperti ini:

  1. Cutting oil atau Minyak Pemotongan, termasuk minyak mineral lurus dan campuran ditambah aditif.Minyak potong umumnya merupakan senyawa minyak mineral dengan penambahan minyak hewani, nabati, atau minyak laut untuk meningkatkan sifat pembasahan dan pelumasan. Senyawa belerang, klorin, dan fosfor, kadang-kadang disebut aditif tekanan ekstrim (EP), memberikan pelumasan yang lebih besar. Secara umum, minyak pemotongan ini tidak mendinginkan serta cairan yang dapat bercampur dengan air.

  2. Water-Miscible Fluids atau Konsentrat cairan yang larut air, termasuk minyak yang dapat diemulsikan; cairan kimia atau sintetis; dan cairan semikimia. Emulsi atau minyak larut adalah suspensi tetesan minyak dalam air. Suspensi ini dibuat dengan mencampurkan minyak dengan bahan pengemulsi (bahan seperti sabun dan sabun) dan bahan lainnya. Cairan ini menggabungkan sifat pelumas dan pencegahan karat dari minyak dengan sifat pendinginan air yang sangat baik. Sifatnya dipengaruhi oleh konsentrasi emulsi, dengan konsentrasi “ramping” memberikan pendinginan yang lebih baik tetapi pelumasan yang lebih buruk, dan dengan konsentrasi “kaya” memiliki efek sebaliknya. Penambahan belerang, klorin, dan fosfor, seperti pada minyak potong, menghasilkan nilai “tekanan ekstrem” (EP).

  3. Gas dan udara terkompresi berupa gas inert, seperti karbon dioksida, nitrogen, dan Freon yang digunakan dalam pemesinan.

  4. Pelumas pasta oli padat berupa pasta batangan, lilin, sabun, grafit, dan molibdenum disulfida juga dapat digunakan, baik diaplikasikan langsung ke benda kerja atau sebagai impregnan pada pahat, seperti pada roda gerinda dan polishing wheel.

Senyawa potong solid padat batangan ini umum digunakan untuk aplikasi buffing dan finishing.

COOLANT & OLI POTONG FUNGSINYA APA?

Dalam beberapa tahun terakhir dipasaran ada banyak variasi cairan coolant pemotongan telah dikembangkan untuk memenuhi persyaratan bahan konstruksi baru dan bahan perkakas baru dan pelapis. Karena minyak potong dan jenis yang dapat larut dalam air adalah cairan pemotongan yang paling umum digunakan di lingkungan pekerja metal dan material teknik, oleh karena itu artikel ini akan terbatas terutama pada jenis konsentrat larut ini. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, menjadi jelas bahwa fungsi utama dari setiap cairan pemotongan merupakan sebagai berikut:

  1. pendinginan pahat, benda kerja, dan chip;

  2. Mengurangi gesekan pada kontak geser;

  3. Mengurangi atau mencegah pengelasan atau adhesi pada permukaan kontak, yang membentuk “tepi yang terpasang” pada pahat.

  4. Membuang serpihan dari zona pemotongan.

  5. Melindungi benda kerja dan pahat dari korosi.

PERMESINAN DENGAN COOLANT DAN TANPA COOLANT BEDANYA APA?

Banyak operasi pemesinan dapat dilakukan “kering”, tetapi aplikasi yang tepat dari cairan pemotongan umumnya memungkinkan: kecepatan pemotongan yang lebih tinggi, laju umpan yang lebih tinggi, kedalaman potong yang lebih dalam, masa pakai pahat yang lebih lama, kekasaran permukaan yang berkurang, akurasi dimensi yang meningkat, dan daya yang berkurang. konsumsi. Memilih cairan pemotongan yang tepat untuk situasi pemesinan tertentu memerlukan pengetahuan tentang fungsi, sifat, dan batasan fluida. Pemilihan cairan pemotongan patut mendapat perhatian sebanyak pilihan alat mesin, perkakas, kecepatan, dan umpan.

Pendingin coolant yang paling umum digunakan untuk berbagai operasi berupa konsentrat cair. Cairan kimia pendingin ini memang berupa larutan sejati yang terdiri dari bahan organik dan anorganik yang kemudian dilarutkan lagi dalam rasio air. Jenis tidak aktif biasanya cairan bening yang menggabungkan penghambatan karat tinggi, pendinginan tinggi, dan karakteristik pelumasan rendah dengan tegangan permukaan tinggi. Jenis aktif permukaan termasuk bahan pembasah dan memiliki penghambatan karat sedang, pendinginan tinggi, dan sifat pelumas sedang dengan tegangan permukaan rendah. Umumnya senyawa coolant ini mengandung bahan kimia pembersih seperti klorin dan/atau belerang

Kepentingan relatif dari fungsi tergantung pada bahan yang sedang dikerjakan, alat dan kondisi pemotongan, dan penyelesaian dan akurasi yang diperlukan pada bagian tersebut. Misalnya, cairan pemotongan dengan pelumasan yang lebih besar umumnya digunakan pada pemesinan kecepatan rendah dan pada material yang paling sulit dipotong. Cairan pemotongan dengan kemampuan pendinginan yang lebih besar umumnya digunakan dalam pemesinan berkecepatan tinggi pada material yang lebih mudah dipotong.

Tiga jenis cairan yang tersedia untuk EDM: berbasis minyak bumi, sintetis, dan nabati. Cairan berbasis minyak bumi adalah yang paling banyak tersedia, dan 30 persen lebih murah daripada cairan sintetis penuh. Jika biaya pembelian awal adalah satu-satunya pendorong, cairan berbasis minyak bumi biasanya menjadi pilihan. Rentang hidup cairan ini adalah yang terendah dari semua cairan.

KESIMPULAN

Untuk memahami aksi fluida pemotongan, penting untuk menyadari bahwa hampir semua energi yang dikeluarkan dalam pemotongan logam diubah menjadi panas, terutama oleh deformasi logam ke dalam chip dan, pada tingkat yang lebih rendah, oleh gesekan chip. meluncur ke permukaan alat. Masa pakai ekonomis alat mesin juga bisa berkurang ketika konsentrasi turun di bawah saran konsentrasi minimum pabrikan pendingin dan dapat menyebabkan karat pada alat mesin

Jika Anda butuh bantuan dan saran tentang masalah mesin dan cairan pendingin, silahkan hubungi kami melalui melalui email : [email protected]

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: