Stanley Black & Decker tutup pabrik Cina pindah ke Vietnam

Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen, manufaktur perkakas pertukangan ternama dan perangkat keras rumah tangga asal Amerika Serikat, telah menutup toko dan memberhentikan 1.000 pekerjanya setelah 25 tahun beroperasi – yang mencerminkan perubahan lingkungan bisnis di ekonomi terbesar kedua di dunia.

Penutupan minggu lalu atas unit perusahaan Amerika yang sepenuhnya dimiliki oleh perusahaan Amerika, Stanley Black & Decker Precision Manufacturing (Shenzhen), menandai kemunduran terbaru oleh bisnis manufaktur dari Shenzhen di tengah meningkatnya biaya tenaga kerja dan tanah di kota yang berkembang pesat tepat di seberang perbatasan daratan dari negara kota otonomi Hong Kong.

Menurut pemberitahuan perusahaan tertanggal 26 Oktober 202 lalu, manajemen perusahaan Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhe mengaitkan penutupan tersebut dengan “perubahan dalam lingkungan pasar secara keseluruhan dan persaingan yang meningkat”.

Selama kunjungan media South China Morning Post minggu lalu ke pabrik di Kawasan Industri Chiap hua di komunitas Shiyan – basis manufaktur di kota Shenzhen yang semakin dikelilingi oleh pengembangan properti – pintu masuknya dipenuhi oleh manajer sumber daya manusia dan agen tenaga kerja yang mencoba membujuk orang awam pekerja lepas dari pabrik tertutup untuk bergabung dengan yang lain.

Seorang pekerja lama dari Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen mengatakan dia dan pekerja lainnya lengah dengan keputusan mendadak itu.

Kami telah sibuk sejak Mei, karena ada pesanan besar yang harus dipenuhi,” katanya, menolak disebutkan namanya tetapi menambahkan bahwa dia telah bekerja di pabrik selama dekade terakhir. “Sebagian besar dari kami telah bekerja lembur dan mendapatkan setidaknya 5.000 yuan (US $ 746) setiap bulan dalam beberapa bulan terakhir.”

Media lokal melaporkan bahwa perusahaan Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen juga telah menawarkan paket redundansi yang murah hati kepada para pekerjanya. Email ke Stanley Black & Decker meminta komentar tidak dijawab.

Pekerja tersebut mengonfirmasi bahwa banyak pabrik elektronik swasta mencoba merekrut pekerja yang diberhentikan di gerbang pabrik, tetapi dia mengatakan sebagian besar perekrut tidak menawarkan gaji dan tunjangan kesejahteraan yang sebanding dengan apa yang dia dan rekan-rekannya terima.

Karyawan lain di gerbang Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen, yang juga menolak disebutkan namanya, berspekulasi bahwa berakhirnya masa sewa tanah perusahaan bisa menjadi faktor dalam penutupan. Harga sewa tanah kawasan industri melonjak di Shenzhen karena pasokan terbatas.

Beberapa dari kami menduga hari-hari operasional Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen sudah dihitung, karena sewa tanah akan berakhir Februari mendatang,” katanya. “Pabrik Shenzhen berfokus pada pasokan ke pasar AS, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, kami telah memproduksi produk setengah jadi dan mengirimkannya ke pabrik Vietnam untuk perakitan.”

Penutupan Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen juga berfungsi sebagai bukti lebih lanjut dari transisi Shenzhen dari basis manufaktur, yang terutama mengandalkan tanah dan tenaga kerja yang relatif murah, ke pusat teknologi – yaitu jawaban China atas Silicon Valley. Bangunan pabrik yang menjemukan di daerah tersebut, serta toko-toko kecil di pinggir jalan, tidak lagi sesuai dengan ambisi Shenzhen untuk menjadi kota model sosialis di China.

Tetapi kepergian Stanley Black & Decker Precision Manufacturing bahkan lebih mengejutkan setelah Guangdong Television yang dikelola pemerintah menerbitkan laporan tentang pabrik itu pada bulan September, menunjuknya sebagai kisah sukses di tengah perayaan ulang tahun ke-40 Shenzhen yang dinamai ekonomi khusus. daerah.

Laporan tersebut mengklaim bahwa Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen berencana untuk terus berinvestasi dalam otomasi dan digitalisasi, dengan tujuan mengubahnya menjadi pabrik “pintar” pada tahun 2028.

Luo Jing, seorang manajer produksi dengan produsen ekspor cetakan industri terdekat, mengatakan sedih melihat pemimpin industri pergi, menyebutnya sebagai “model untuk industri Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen dengan gaji yang layak untuk pekerja dan kondisi kerja yang baik”.

“Itu terkenal selama bertahun-tahun di Shiyan untuk operasi yang stabil dan kinerja yang solid,” kata Luo.

Bagi Alice Wang, seorang manajer sumber daya manusia dari pabrik lain yang mencoba merekrut pekerja Pabrik Stanley Black & Decker di Shenzhen yang telah dipecat minggu lalu, penutupan tersebut sulit dipahami tetapi berpotensi menjadi kabar baik bagi majikannya.

“Pabrik-pabrik lain di Shenzhen tiba-tiba menghadapi kekurangan tenaga kerja … karena banyak pabrik yang menerima pesanan dan berpindah dari luar negeri,” kata Wang.

Tampaknya kemarahan di antara para pekerja dan komunitas lokal relatif lebih sedikit atas penutupan tersebut, tidak seperti satu dekade lalu ketika relokasi pabrik Stanley Black & Decker dari satu tempat di Shenzhen ke pemicu lain.

TENTANG STANLEY BLACK & DECKER

Dalam sejarahnya, Stanley Black & Decker, Inc., yang sebelumnya dikenal sebagai The Stanley Works, adalah pabrikan alat-alat industri dan perangkat keras rumah tangga Fortune 500 Amerika dan penyedia produk keamanan dan kunci yang berkantor pusat di kota Hartford yang lebih besar di New Britain, Connecticut. Stanley Black & Decker merupakan hasil dari penggabungan Stanley Works dan Black & Decker pada 12 Maret 2010. Stanley Black & Decker, Inc. merupakan Perusahaan yang muncul sebagai hasil langsung dari merger 1920’s Stanley Bolt Manufactory, yang didirikan oleh Frederick Trent Stanley pada 1843, dan Stanley Rule and Level Company, yang didirikan oleh sepupu Frederick, Henry Stanley, pada 1857.Selama Perang Dunia II, Stanley Works menerima Penghargaan Angkatan Laut “E” untuk keunggulan dalam produksi perang.

Sebagai langkah korporasi untuk mengurangi pajak dari pemerintah Amerika Serikat, pada bulan Mei 2002, Stanley Black & Decker, Inc. dan jajaran manajemennya pernah untuk mempertimbangkan memindahkan kantor pusat perusahaannya ke Bermuda, tetapi protes publik dan pemerintah memaksa manajemen untuk mempertimbangkan kembali langkah tersebut.

Pada Agustus 2002, perusahaan telah memutuskan untuk mempertahankan pendiriannya di Amerika Serikat. John F. Lundgren terpilih sebagai ketua dan kepala eksekutif pada tahun 2004, menggantikan John Trani, mantan anak didik Jack Welch di General Electric. Grup Perangkat Keras & Perbaikan Rumah prosumer yang dikelola oleh Stanley Black & Decker termasuk merek Kwikset, Weiser, Baldwin, Perangkat Keras Nasional, Stanley, FANAL, Lenox, Craftsman, Irwin Tools, DeWALT and CribMaster. Merek Pfister dan EZSET, diakuisisi oleh Spectrum Brands Holdings, Inc. pada 17 Desember 2012. Pada Juli 2016, CEO John F. Lundgren mengundurkan diri, dengan Presiden dan COO James M. Loree mengambil alih sebagai CEO.

Pasar DIY atau Do It Yurself alias tukang rumahan atau tukang jadi-jadian menjadi market utama dari Stanley Back & Decker di pasaran Amerika Eropa maupun Asia seperti Indonesia. Dengan menggunakan data yang tersedia untuk umum, PressureWashr memperkirakan bahwa total 2017 hand and power tools pasar global akan bernilai sekitar $ 51 miliar. Black & Decker  grup sendiri saat ini memimpin paket dengan pangsa pasar 14 persen dan penjualan $ 7,14 miliar. Techtonic, yang melengkapi perusahaan pengendali Big Four, memiliki pangsa pasar 9,88% dengan penjualan $ 6 miliar.

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com,

scmp.com/economy/china-economy/article/3108207/china-manufacturing-stanley-black-decker-shuts-shenzhen

Originally posted on Desember 13, 2019 @ 1:56 pm

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
  • Attributes
  • Custom attributes
  • Custom fields
  • Description
Compare
error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: